Forum Download app Gifts
65.51% Headprefect Itu MR. GARANG AKU ! / Chapter 38: BAB 37 : kiss my man ♥︎ ?

BAB 37 : kiss my man ♥︎ ? - Headprefect Itu MR. GARANG AKU ! - Chapter 38 by Alianafasah_05 full book limited free

Chapter 38: BAB 37 : kiss my man ♥︎ ?

"jangan la takut.. "rambut lurus aku dibelai perlahan dengan tapak tangan kasar Naufal. Naik meremang tengkuk aku bila dia punya situ tangan dah sampai kat leher aku. Arh siot

"say--saya nak mandi" aku menolak pelan tangan dia tapi eyy-dia makin gedik! tanpa menunggu respon dari aku, tubuh aku tiba tiba diangkat dan diletak di atas sinki

"abang nak buat apa nii!! Eyy dia tu masam gi la mandi asadkbadkbsid"

Dia menghiraukan bebelan aku, terus leher aku disambar oleh bibirnya membuatkan aku meronta sambil Menumbuk numbuk dadanya dan cuba menolak seboleh Mungkin.

Gagal ok. Kau ingat aku ni apa? Penggusti yang pakai bra kedai dua hinggit pegang papan kat pentas WWE ker?!😂

Akibat aku menjerit terpekik terlolong, secara kasar dia Menyambar bibir aku membuatkan aku terdorong ke belakang. Automatik aku diam

☞︎︎︎ DALAM BILIK ☜︎︎︎

"dan bila! Kau hadir bagai satu misteri! Ternyataa diriku bagai sudah dicekikk. Dan bilaa kau ha--"

segera aku lempar phone aku ke lantai setelah offkannya. Aku lempar oke not baling so tak pecah. Dengan syukurillah Masih halal ehh masih selamat

Panggilan masuk dari Elyna aku buat tak layan sekarang. Aku takde mood ok nak menyetan dengar cerita kau prank si safi Syenalista tu!

Rambut aku yang panjang kini aku sanggul tinggi. Lovebite yang gatal wujud kat leher aku ni aku sentuh..

Nasib baik aku tak trauma doee-kalau tak pepasal aku call robocar poli atas tuduhan hampir diperkosa oleh laki sendiri.😆

K apa aku merepek ni?

Now dah kul 9 malam.

Sekarang dalam otak aku terfikir.. Nak tidur ngan Mamat tu or tidur kat lain? Aku malu buduu! Ni ni lovebite ni aku nak sorok mana kat sekolah nanti

Dari pantulan cermin, aku nampak kelibat Naufal baru keluar dari toilet dengan hanya pakai boxer supreme dan singlet supreme. K ada party supreme ke harini?

And I more thing.. Kau ingat aku tegodaa??

K ada la skit.😅

Arhh aku merajuk lagi dengan dia!

Dia yang sedar aku tengah pandang dia, terus Memandang aku melalui cermin.

Serentak itu aku bagi death glare kat dia melalui cermin dan pandang lain. Baik aku fikir macamna nak hilangkan benda alah ni?

Kang tak fefasal geng aku jadi beruk buat party kononnya diorang bakal jadi aunty puiii🙄

"Marah aku lagi ke?" soalnya bila aku tak henti menekan nekan lovebite di leher aku.

Aku diam. Pandang dia pon tak

"nanti aku beli la ubat sapu"

Aku masih diam. Jarang nak tengok dia pujuk aku ni ..ayuhlaa kita tengok keacahan dia.

"hey.. Pandang la sini... Ermm kau marah pasal aku.. Errr gigit leher kau ke?"

"eyy jangan mention gigit gigit! Aku gigit dia baru tahu rasanya camna" kan tak pepasal aku tersentak dengan soalan dia

Wajahnya aku pandang dari cermin. Memang tak ar nak pusing pandang dia yang elok duduk birai katil.

"aku tak boleh kawal diri aku.. Aku pun ada nafsu, tu pon aku kawal dah kalau tak-..."ayatnya terhenti

"kalau tak, apa?"

"kalau tak.. Kau dah jadi mak budak dan aku rasa" ayat selamba yang terpancul dari mulutnya membuatkan tangan aku automatik dengan sendirinya rembat botol rexona kosong yang bakal dibuang itu lalu aku pusing dan baling kearahnya

Dia dengan tangkasnya menangkap. K aku tahu dia atlet brrr..

"eyy geramnyaaa! Cuba cakap macamna saya tak marah awak kalau esok saya kena pergi sekolah dengan leher gigit ni sume nanti diorang fikir apa pulakk?" Marah aku yang sekarang sudah berdiri sambil bercekak pinggang

"takyah pergi sekolah " ayatnya membuatkan aku Melopong. Hamboi senangnya!

"asal pulakk!?"

"nanti diorang tahu aku hampir making baby ngan kau" jawapannya membuatkan aku laju je jalan dan tampar tampor tamporrr bahu diaa kuat kuat. Tak lupaa rambut dia aku tarik🤦‍♀️🤣

Haa padan muka!

"Naufal ngan dirty minded berpisah tiada jua"kata aku geram

"otak aku suci lagi okk!aku nak anak lima"bantahnya seakan tak menerima tanggapan aku dan sempat dia dirty jokes ngan aku eyy bahbi

"acah suci padahal otak kotor nak mampuss!! Nafsu banyak acah nak anak ramai tapi bak kata cikgu sains Camila Cabello, hormon tak menentu ajsbadbs!" haaa kan aku dah bagi sebidas

Tapi aku hanyalah seketul Naura yang naif dan lemah--K tak skema doe

Dia dengan pantas menarik pinggang aku dan secara drastik aku duduk atas riba dia.

Dan tangannya melingkar kat pinggang aku. Aku tak Melawan sebab aku tau takkan berhasil dan malas nak buat eksyen si gadis lemah dan pasrah kat sini

Aku hanya mencebik sambil memeluk tubuh. Disebabkan aku pendek.. Dia dengan sweetnya letak dagu dia kat bahu aku sambil tenung muka aku

"Maaf sayanggggg" ayatnya meleret dan sebelah pipi aku dicium sekilas

"jangan panggil saya sayang kalau awak tak sayang saya. "kata aku. Yer.. Jiwa aku dah tak keruan ni, berbelah bagi dan confuse

Dia mengeluh dan dagunya diangkat dari bersandar dibahu aku.

"look here "

Aku geleng laju sambil bibir dimuncung kalau boleh

"baby.. Pandang abang? " jarinya ditolak di pipi aku supaya memandangnya. Tapi.. Wait wait.. Abangg?!

"apa?"soal aku malas dan pandang wajahnya sebal

"sayangg"

"don't call me that kalau awak tak sayang saya"kata aku dan menjegilkan mata memandang dia

"Tengku Helen Naura.. " tangan kiri aku yang berada atas paha aku digenggam lembut

Aku yang rasa seperti berada didalam zon serius segera Memandangnya tanpa keacahan lagi..

"Awak kenapa..

"shh listen to me first"jari telunjuknya diletakkan dibibir aku

"i want to confess something.. Matanya jatuh kearah tanganku yang digenggam olehnya dari tadi, Aku hanya diam Membatu. Menantii

"aku tak pernah bercinta, aku tak tahu apa tu cinta dan macam mana rasanya bercinta.. " tangannya yang Melingkari pinggang aku dieratkan lagi

"tapi sejak baru baru ini.. Aku tertanya tanya, apsal hati aku selalu berdegup kencang.. Kekadang aku rasa tak keruan dan.. eyy apsal kau senyum ha? Aku bukan buat lawak ikan haruan"

Marahnya bila pipi aku sudah mengembung menahan gelak.

Serius doe aku tak reti serius ahahaha otak aku selalu proses benda bukan bukan

"ok ok saya serious ni haa..tengok saya serius... pfft..." Dia hanya memandang tajam kearahku dengan pandangan 𝑘𝑎𝑢-𝑓𝑖𝑘𝑖𝑟-𝑙𝑎𝑤𝑎𝑘-𝑘𝑒-ℎ𝑎𝑛𝑎𝑡?

"Main Main" hidung aku ditarik Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click <a href="https://www.webnovel.com/book/headprefect-itu-mr.-garang-aku-!_21047201805971705/bab-37-kiss-my-man-%E2%99%A5%EF%B8%8E_56635761100912796">www.webnovel.com/book/headprefect-itu-mr.-garang-aku-!_21047201805971705/bab-37-kiss-my-man-%E2%99%A5%EF%B8%8E_56635761100912796</a> for visiting.

"ok ok tak daah"ok sekarang aku bebetul serious..

Tapi aku tak janji. :-

Dia mengeluh sebelum melontar kata

"kekadang aku tertanya.. Apsal ngan aku? Aku rasa tak sedap badan.. Tak sedap duduk.. Rasa macam demam tapi tak pon.. Tapi honestly hati aku tak senang duduk" dia Menggigit bibirnya

"As I guess.. Is it because of love that you give it to me?" Mata aku sudah terkedip kedip cuba menelan ayatnya..

"aku tak boleh tidur lena.... What should i do?" soalnya

Aku diam, aku tak rasa nak bagi respon.

"bagitahu aku Naura, kau guna ilmu jampi Hael Husaini ke Sampai aku angau kat kau?'

soalannya kedua itu membuatkan air muka ku yang acah nak touching tadi berubah jadi wajah geram. Egy aku baru nak jiwang hanat!

"kk punchline tak sampai. Ermm"

"bagitahu aku, ianya penipuan yang kau pun rasa perasaan yang sama macam aku. Hati aku selalu tak henti menyetan.. Tell me again, what should i do ..even sehari kau takde buat aku tak tentu hala."mata hazelnya Memandang tepat kearah kedua anak mata aku

"tell me, am i falling in love with my own wife?" soalannya Membuatkan aku menunduk Malu.. Aku yakin aku dah blushing teruk ni. Firstime doee. Cuba kau read balik chap lepas ada ke dia cakap sweet direct camni?

"Naura.. Kau wife aku, mestilah Aku sayang kau...."

Aku sudah mengemam bibir supaya tidak tersengeh kat sini. Aduu hatiku dah berbunga bungaa

"jawab"

"haih.. Awak..

"panggil abang please?"

"abang.."aku memandang tepat wajahnya yang seakan Menanti jawapan dariku

Lama aku bertentang mata dengannya membuatkan dia mendekat wajah cuba mencium bibir aku tapi dengan pantas aku mengelak.

"abang pergi la tidur dulu"aku bangun dari ribanya dan terus keluar. Aku tak tahu apa aku fikir. Pintu aku tutup. Lalu aku bersandar di daun pintu sambil Memegang dada aku yang dah dubdap..

Perasaan aku berbelah bahagi.. Aku tak tahu apa aku patut buat..

Dia confess cinta kat aku ke tadi?

☞︎︎︎ DALAM KELAS ☜︎︎︎

"sila hantar report kamu kepada ketua kelas kalau tak aku sula kamu semua Saya nak gi tandas jap"kata Cikgu Ain sebelum keluar dari kelas

"Naura Mana report? "baru beberapa saat kelibat Cikgu Ain hilang, Asad sebagai ketua kelas dan berdiri depan aku nak kutip report aku.

"jap"aku selongkar meja aku. Eh aku rasa ada ka--

Jangan cakap aku tertinggal.. Oh noo nanti Cikgu Ain sebat aku ngan rambut palsu dia! Dahla masa dia 3 kot dia mengajar harini!

"ermm Asad.. Aku.. "aku dah menggaru kepala.

Naufal disebelah aku turut memandang aku

"Asad.. Aku ermm.. Aku..

"kau tak bawak ke!? "aduu suara tu boleh tak slow sikit bodo. Aku tahu la kau dendam ngan aku sebab aku reject cinta kau

"ni report dia"Naufal hulur report kearah Asad

"eh ni cam report kau je.. Jangan nak backup awek woi"bantah Asad

"Asad bin mustafar, sila berambus. Sebelum aku yang sula kau" kata Naufal dingin menyebabkan Asad berdesup lari ketakutan

"kenapa awak--"dia menjeling aku.

K aku tau mood dia tak berapa ok ngan aku.

"siapa tak hantar lagi Asad? "soal Cikgu Ain

"tu" Asad dengan gediknya menunjuk kearah Naufal

"Naufal.. Wahh ni firstime awak tak siapkan tugasan awak. Setahu saya awak pelajar contoh, kenapa aw--"

"dari cikgu membebel, baik cikgu bagitahu apa denda saya" kata Naufal yang sudah berdiri. Yeah dia sorang tak buat

Kelihatan Cikgu Ain seperti teragak agak nak denda tapi riak wajahnya agak excited maybe sebab dia cikgu first dapat denda tokoh pelajar ni mungkin?

"tapi cikgu.. "aku cuba membantah. Gila doe patotnya aku kena. Tapi why dia? Dah la firstime dia kena siot!

"disebabkan awak firstime kena denda, saya nak awak berdiri kat luar kelas sehinggalah masa saya habis"

Dengan itu dia berlalu keluar. Tapi sempat dia letak segumpal kertas di dalam pencil case aku.

Aku mengambil gumpalan kertas itu dan memandang laki aku yang sudah berdiri di luar kelas

Gumpalan kertas tu aku buka.

𝐿𝑎𝑖𝑛 𝑘𝑎𝑙𝑖 𝑗𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑐𝑎𝑟𝑒𝑙𝑒𝑠𝑠. 𝐷𝑖𝑠𝑒𝑏𝑎𝑏𝑘𝑎𝑛 𝑘𝑎𝑢,𝑎𝑘𝑢 𝑘𝑒𝑛𝑎 𝑑𝑒𝑛𝑑𝑎 𝑓𝑜𝑟 𝑓𝑖𝑟𝑠𝑡𝑖𝑚𝑒

Ok aku rasa bersalah sangat..

☞︎︎︎ DI KANTIN ☜︎︎︎

"dia dah confess, apsal kau tak reply aduu"Amelya tayang riak pasrah teramat sebab tak dapat ketuk kepala aku

"kau cakap reti ar, apa kau tahu? "kata Nurin pula.

"dan jangan dorang"bisik Elyna. Aku hanya angguk sebab Elyna je aku rasa matang sikit kat sini

Aku dan Amelya terus fokus terhadap drama korea dalam phone Elyna. Baru download katanya. Kata Elyna, cari ilham dalam drama korea la nak try pujuk Naufal nanti

"aku? Aku tahu buat suara dayang tau! Ha dengar ni.. Kasihhhh! Pabila menjelmaa! duniaaa.. terasaa siall!

𝑷𝑨𝑲!

"kau ni nak jadi Amelya Nurfaizah ke doe? "Marah Nurin yang tak henti memukul Amelya. Nasib la kena pukul selalu.

Aku dah rasa semua murid kat kantin ni dah pandang kami semacam bila Amelya highnote

"tah kau.. Bayangkanla crush confess apa kau rasa? Mesti shock dan awkward kan? "celah Mina pula

"weh dia kalau crush lalu pon Sawan weh. Mulut berbuih" Nurin buat aksi menggelepar macam kena karen.

Aduu malu siot ada geng celaka macamni ahahahaha🤣

"kau kenal kerbau?" soal Amelya

"asal? "tanya Nurin pula

"kawan kaulah tu" Amelya menjeling

"sorry sis punchline tak sampai"sampuk Elyna

"naodbadbadkshokaxsk" manakala Nurin sudah Mencarut

"bahasa zimbabwe apa kau guna ni weii. Mak kau ajar apa!?" Mina sudah tayang Muka Savage giler.

"kau jangan kutuk keturunan Hasrita okey" Nurin mencebik dan acah ingin menampar Mina

"rasa nak korek hidung aku dengar kau membebel"kata aku yang diam dari tadi

"entah Nurin, nanti tua baru tahu" kata Elyna pula tapi Mata masih memandang skrin telefon

"macamna eh muka Nurin bila tua?" Amelya memandang Mina sebelum tawa mereka meletus

"aku tak akan tua ok.aku awet muda"Nurin flip hair

"kau fikir kau sape nak awet muda bagai"kata aku

" Dia secocok dengan Didi n friend! Ahahah" tambah Elyna

Tak pepasal Nurin kena bahan harini

"ni dari tadi tengok drama korea ni ap--ohmaigod kiss scene! "jerit Nurin perlahan bila Lee jong Suk kiss dengan heroin. Oh mai heartuu

Aku dan Elyna sudah berjiwang

"Mentel aah nampak ciuman tu"kata Amelya dan rampas phone dari depan kami

Aku dan Elyna sudah tarik muka..

"aku nak pujuk Naufal kau tahu" marah aku. Eyy eyy kacau stim betulla

"dari tengok benda tu.. Baik belajar dari aku. "kata Nurin bangga

"err Mina sudah tayang Muka.. What the...?

" ayuh mentel aah bersama saya"

"bahbi!

☞︎︎︎ DI RUMAH ☜︎︎︎

"asal awak sanggup kena denda sebab saya?" dah keseratus ribu apa daa aku soal. Tapi sampai kat rumah dia lansung tak jawab. Uhukss..

Aku masih berdiri dekat ngan dia. Dia hiraukan aku dan selamba lock car dan masuk dalam rumah. Aku tetap ikut dari belakang.

Dengan kudrat yang aku ada, aku tarik tangannya dari belakang

"awak janganla camni please?"

Dia mendengus geram dan memandang aku

"erm?"

Ok.. Aku nekad..

Ayat Nurin masih terngiang ngiang dalam ingatan aku.

"First kau tarik perhatian dia,"

Ok..

"Naufal pandang saya"

Naufal memandang aku

"second step, kau kan pendek so kau tolak la dia atas katil ke apa.. Ikut la asal kau senang nak kiss dia nanti"

Aku memandang belakangnya. Cun sofa kat belakang. Segera dengan kekuatan yang aku ada, aku tolak kuat tubuh Naufal sehingga dia terbaring atas sofa

"apa kau ni?"soalnya agak bengang dengan tindakan aku

"third step,kau on-top dia"

Aku melempar beg aku kebawah lantai dan blazer aku buang butang dan juga dilempar ke lantai. Ok aku kena lakukan.

Dan Mata Naufal agak terbuntang dengan tindakan aku. Dah kata dia dirty minded. Segera aku naik keatasnya

"kau dekatkan muka dan sengetkan kepala"

"kau ni.. K..kenape?"soalnya agak gagap. Terkejut lah tu.

Aku abaikannya. Lalu aku menunduk sebab aku dah atas dia. Rambut aku selit belakang telinga lalu aku mendekatkan muka aku. Wajahku sengetkan sedikit.

"jangan senget sangat nanti patah leher kau"

"Naura.. kau.. dia tak membantah. Ya aku tahu dia inginkan aku

"I love you Tengku Firash Naufal.." bisikku

"lepas everything complete, jalankan aksi anda"

Aku memejamkan mata dan mencium bibir Naufal.

Tangan Naufal mula memain peranan dengan membuka satu persatu butang baju sekolah aku.

Aku hanya biarkan.

Bibirnya aku lepaskan.

"Naura..

"saya dah ready"

Aku nekad

K sila muntah semua

'Ya ampun menggeletar habes tangan aku nak naip benda alah ni. Jangan kecam eh sebab aku rasa dah letak Mature contents kat description cerita ni. '


next chapter
Load failed, please RETRY

Weekly Power Status

Rank -- Power Ranking
Stone -- Power Stone

Batch unlock chapters

Table of Contents

Display Options

Background

Font

Size

Chapter comments

Write a review Reading Status: C38
Fail to post. Please try again
  • Writing Quality
  • Stability of Updates
  • Story Development
  • Character Design
  • World Background

The total score 0.0

Review posted successfully! Read more reviews

Cost Coin to skip ad

You can get it from the following sources

  1. 1. Daily check-in
  2. 2. Invite friends invite now >
  3. 3. Vote for new stories Vote >
learn more >
Vote with Power Stone
Rank NO.-- Power Ranking
Stone -- Power Stone
Report inappropriate content
error Tip

Report abuse

Paragraph comments

login