Forum Download app Gifts
60% INIKAH CINTA? / Chapter 9: ISTRI ORANG

ISTRI ORANG - INIKAH CINTA? - Chapter 9 by Richard_Raff28 full book limited free

Chapter 9: ISTRI ORANG

Wajah Ivana sangat bengkak sehingga dia hampir tidak bisa dikenali dalam kondisinya saat ini.

"Apakah kamu baik-baik saja?" Sambil memegang lengannya, Natasya menyeka air kotor dan berbau busuk di wajah Ivana dengan lengan bajunya. Selama ini, dia berpura-pura peduli pada Ivana.

"Bagaimana kamu bisa bilang aku baik-baik saja? Aku akan menelepon polisi. Aku akan menangkap mereka satu per satu! Aku akan membunuh mereka semua!" Ivana menggertakkan giginya dengan keras dan gemetar karena marah.

Tapi Natasya meraih ponselnya dan membujuknya dengan suara lembut, "Ivana, jangan. Kamu tidak bisa memanggil polisi pada saat seperti ini. Bagaimana jika tersebar berita bahwa seorang wanita sepertimu telah dipukuli oleh beberapa hooligan? ? Saya khawatir itu hanya akan menyebabkan skandal besar dan itu akan menjadi aib bagi keluarga Anda."

"Jadi kau ingin aku menyerah dan membiarkan mereka pergi?" Ivana menggertakkan giginya dengan jijik dan menghentakkan kakinya seperti anak nakal. Sepertinya dia akan hancur berantakan.

"Sekujur tubuhku sangat sakit. Bahkan wajahku pasti bengkak dan berdarah." Belum pernah dia diperlakukan seperti ini. Dia telah terus-menerus dimanjakan sejak kecil. Rasa sakit yang dia rasakan di sekujur tubuhnya membuatnya merasa lebih sedih dan menyedihkan.

Tapi ironisnya, dia bahkan tidak bisa menelepon polisi untuk mengajukan pengaduan.

Jika masalah ini benar-benar menyebar, bagaimana dia bisa menghadapi orang dan hidup di masa depan?

Ivana tidak bisa berbuat apa-apa selain menatap ujung gang dengan marah dengan kebencian yang berkobar dari matanya. Apa yang membuatnya lebih tertekan adalah dia tidak bisa melakukan apa-apa selain tetap diam.

"Aduh, sakit sekali. Aku tidak tahan lagi, aku akan ke rumah sakit."

"Oke, ayo pergi. Aku akan membawamu ke sana,"

Natasya berkata sambil memegang lengan Ivana dan berjalan ke persimpangan. Ketika dia hendak memanggil taksi, dia mendengar peluit keras dan melihat sekeliling dengan santai.

'Hah?

Itu benar-benar dia. Kenapa dia ada di sini?' Natasya bertanya-tanya.

Sebuah taksi berhenti tepat di depannya. Tanpa banyak berpikir, Natasya mendorong Ivana ke dalam mobil. Ketika dia hendak masuk, dia tiba-tiba memikirkan sesuatu.

"Yah, karena dia ada di sini, aku harus bicara dengannya."

"Ivana, aku tidak bisa pergi bersamamu sekarang. Aku harus mengurus sesuatu. Tolong bawa dia ke rumah sakit pusat," Natasya menginstruksikan pengemudi. Kemudian, dia membanting pintu mobil dengan antisipasi.

Memikirkan persetujuan mereka, Natasya tersenyum lebar.

"Selamat siang, Paman," Natasya memberinya senyum manis.

Sementara itu, Julian telah menatapnya dari jarak dekat. Dia tidak mengira dia akan bereaksi begitu cepat, jadi dia menatap lurus ke arahnya dan mulai menghitung mundur dengannya. "Ini adalah pertama kalinya kami bertemu setelah kami membuat kesepakatan."

"Ya, begitulah," jawabnya bersemangat. Tapi kenapa sepertinya dia senang dengan pertemuan kebetulan mereka?

Itu sangat aneh.

"Terima kasih, Paman. Kita akan segera bertemu lagi. Sampai jumpa!" Natasya masih harus pergi ke rumah sakit untuk merawat Ivana. Bagaimanapun, dia harus bermain-bertindak sesuai dengan kepura-puraannya sampai akhir.

Lebih penting lagi, dia ingin tahu alasan mengapa Ivana mengkhianatinya.

"Apa?" Julian merasa sedikit kesal. "Kau ingin pergi sekarang?"

Namun, Natasya tidak lagi bisa mendengar kalimat terakhirnya.

Herry mengangguk sebagai konfirmasi, "Ya, dia telah pergi."

Dapat dikatakan bahwa peringatan ramah selalu sulit diterima. Julian dengan muram menatap ke arah di mana Natasya menghilang, tenggelam dalam pikiran nakal.

Sebenarnya, dia datang ke sini dengan sengaja agar mereka berdua bisa saling bertemu.

Namun, dia segera pergi setelah mengatakan "Hai" tanpa ragu-ragu. Ini membuatnya marah.

"Berhenti!" Dengan wajah sombong yang dingin, Julian meneriaki Natasya yang belum berlari jauh. Suaranya yang keras membuat Herry gemetar ketakutan.

Natasya menghentikan langkahnya. Mengapa pria ini selalu suka memerintahnya?

'Pasti karena orang tuanya dulu sangat ketat dengannya ketika dia masih kecil,' pikirnya.

Natasya tidak bodoh dan tidak berniat berbicara dengannya lebih lama dari yang diperlukan, jadi dia terus melarikan diri. Tiba-tiba, dia mendengar suara dingin dan mengancam di belakangnya, "Kamu akan menyesali ini!"

Penyesalan? Itu tidak ada dalam kamusnya.

Dia bahkan tidak menyesalinya sama sekali ketika dia menyelinap keluar dari rumahnya, meskipun konsekuensinya dia mungkin akan dikurung di sebuah ruangan kecil, gelap, dan terpencil begitu dia tertangkap.

Mobil di belakangnya melaju untuk mengejarnya, dan dengan sengaja melaju perlahan saat melewatinya. Pria tampan yang jahat itu memberinya senyum puas dan puas.

Dan kemudian, dia mengulurkan tangannya ke luar jendela dengan telepon dipegang di antara kedua jarinya. Dia melambaikan teleponnya dengan penuh kemenangan, seolah-olah sedang memprovokasi, atau memberikan peringatan tersembunyi.

Dia melihat lebih dekat dan melihat bahwa itu adalah rekaman video.

Meskipun mobil itu bergerak, dia dapat dengan jelas melihat bahwa orang dalam video itu tidak lain adalah…..

Natasya ketakutan dan tiba-tiba merasa kedinginan.

Mengapa pria ini sangat suka merekam video? Apakah itu hobinya?

Natasya sangat marah dan penuh amarah dan penyesalan. Dia mengepalkan tinjunya dan membenturkannya dengan keras ke udara ke arah mobil.

Ketika dia sudah tenang, Maybach sudah menghilang dari pandangan.

Sementara itu, Julian memegang ponsel di tangannya, menatap Natasya di layar. Dalam video itu, dia bersembunyi di sudut sambil melihat keributan. Ekspresinya melembut saat melihatnya dan bertanya, "Siapa gadis yang baru saja dipukul?"

"Ah, dia Ivana dari keluarga Ivana," jawab Herry siap. Untungnya, dia membuat banyak persiapan dalam kehidupan sehari-harinya dan telah mencatat semua orang penting dan berpengaruh di Lexingport City.

"Keluarga Ivana telah berkembang secara progresif dengan baik dalam beberapa tahun terakhir. Sejak saya baru saja kembali, saya harus memberi hormat dan memberi mereka hadiah yang bagus." 'Natasya, ini hadiah khusus untukmu.

Anda pernah begitu tidak patuh dan keras kepala. Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click <a href="https://www.webnovel.com/book/inikah-cinta_20621591006288805/istri-orang_55524296847581108">www.webnovel.com/book/inikah-cinta_20621591006288805/istri-orang_55524296847581108</a> for visiting.

Dan kamu terlihat lucu saat sedang marah,' renung Julian.

"Hadiah?" Bingung, Herry melirik sekilas ke kaca spion mobil dan melihat Julian menatap ponselnya dengan seringai jahat.

Herry kaget saat memikirkan isi video yang direkam Julian.

"Jadi, apa rencananya?" Herry merenung tidak percaya.

"Buat salinan videonya dan kirimkan ke keluarga Ivana." 'Aku bilang aku akan membuat Natasya menyesal pergi lebih awal,' pikir Julian. "Tuan Julian, apakah Anda yakin?" Tertegun, Herry berpikir, 'Pikirkan dua kali tentang itu! Dia adalah istri sah Anda! Anda harus bersikap baik padanya daripada membuat jebakan untuknya.'

Herry dalam dilema. Ia sangat ingin membocorkan identitas Natasya kepada Julian. Namun, Julian paling benci ditipu, meskipun hubungan mereka tidak dapat diklasifikasikan sebagai skema. Saat ini, Julian menganggap Natasya adalah gadis yang menarik. Seandainya dia tahu identitas aslinya, dia pasti akan menceraikannya.

Dalam menghadapi ditipu, sedikit lucu ini bisa dianggap tidak berharga.

'Sial!

Apa yang harus saya lakukan sekarang untuk memperbaiki situasi?' pikir Herry.

"Apa?" Julian mengangkat kepalanya dengan kesal dan menatap Herry dengan matanya yang dingin dan menusuk.

Herry langsung diam. Dia merasa ingin menangis, tetapi tidak ada air mata untuk ditumpahkan. Yang bisa dia lakukan hanyalah mengutuk diam-diam, 'Tuan. Julian, aku khawatir kamu akan menyesali apa yang kamu lakukan pada akhirnya.'

Di rumah sakit pusat, keluarga Ivana segera mengetahui apa yang terjadi pada Ivana dan bergegas ke rumah sakit untuk merawatnya.

Ketika Natasya melihat bahwa dia sudah dirawat dengan baik dan aktingnya tidak diperlukan lagi, dia memutuskan untuk pergi untuk mengurus hal-hal lain.

Di bagian atas daftarnya adalah forum kampus.

Segera setelah orang tua selesai menghibur putri mereka yang menangis, ibu Ivana, Amelia Fang, menerima telepon dari asistennya.

"Ms. Fang, sesuatu yang buruk telah terjadi. Seseorang telah memposting foto Nona Ivana dipukul di forum kampus, dan komentarnya penuh dengan kutukan cabul. Baru beberapa menit sejak diposting, tetapi sudah menjadi salah satu topik terpanas," kata asisten itu.

"Apa?" Amelia Fang merasakan pelipisnya berdenyut menyakitkan, dan kepalanya seperti akan meledak. Dia masih memiliki banyak hal untuk diperhatikan di perusahaan, dan sekarang ini. Semua orang sekarang sadar bahwa putri kesayangannya berada di rumah sakit karena dia telah dipukuli.

Itu memalukan bagi keluarga Fang dan keluarga Ivana.

"Kamu tidak berguna! Tunggu apa lagi? Temukan seseorang untuk menghapus kiriman itu sekaligus!"

"Ms. Fang, kami tidak dapat menemukan informasi apa pun tentang orang yang mempostingnya, dan kami juga tidak dapat menghapus postingan tersebut. Kami berdiskusi untuk menutup forum dengan para pemimpin universitas, tetapi menutupnya juga tidak mungkin."

Suara gemetar asistennya di telepon membuat Amelia Fang semakin marah. "Kalian semua adalah sekelompok karyawan yang tidak berguna! Kalian semua tidak berguna ketika menghadapi situasi kritis. Jika Anda tidak dapat melakukannya, maka carilah seseorang yang dapat melakukannya. Tidak peduli seberapa mahal harganya."

Selama postingan itu bisa dihapus, dia rela membayar sejumlah besar uang.

Di samping, Ivana terpana oleh kemarahan ibunya. Dia terisak dan bertanya dengan panik, "Bu, katakan padaku, ada apa?"

Dia khawatir mungkin ada yang salah dengan perusahaan.

"Itu bukan urusanmu. Jangan gunakan ponselmu dalam dua hari ke depan. Ayahmu akan menjagamu. Aku punya sesuatu yang mendesak untuk ditangani," kata Amelia Fang, lalu pergi setelah memberi peringatan kepada suaminya. .

"Oke, aku tidak akan melakukannya," Ivana menurut dengan enggan. Dia bingung dan memutuskan untuk mengabaikan kata-kata ibunya. Tepat setelah Amelia Fang pergi, dia mengeluarkan ponselnya dengan tergesa-gesa.

Seseorang telah mengiriminya pengingat untuk memeriksa pos yang sedang tren di forum sekolah.


next chapter
Load failed, please RETRY

Weekly Power Status

Rank -- Power Ranking
Stone -- Power Stone

Batch unlock chapters

Table of Contents

Display Options

Background

Font

Size

Chapter comments

Write a review Reading Status: C9
Fail to post. Please try again
  • Writing Quality
  • Stability of Updates
  • Story Development
  • Character Design
  • World Background

The total score 0.0

Review posted successfully! Read more reviews

Cost Coin to skip ad

You can get it from the following sources

  1. 1. Daily check-in
  2. 2. Invite friends invite now >
  3. 3. Vote for new stories Vote >
learn more >
Vote with Power Stone
Rank NO.-- Power Ranking
Stone -- Power Stone
Report inappropriate content
error Tip

Report abuse

Paragraph comments

login