Forum Download app Gifts
38.88% INIKAH CINTA? / Chapter 7: MENJUAL DIRI

MENJUAL DIRI - INIKAH CINTA? - Chapter 7 by Richard_Raff28 full book limited free

Chapter 7: MENJUAL DIRI

Ivana melihat Natasya duduk di depannya, aman dan sehat. Dia tidak bisa mempercayai matanya sendiri.

"Natasya, kamu harus makan lebih banyak," kata Ivana, tersenyum canggung.

Natasya memperhatikan ekspresi wajah Ivana dan mempelajarinya dengan cermat.

Pelatihan psikologisnya telah memberinya cukup bakat untuk membaca orang.

Natasya meletakkan sendok, mengeluarkan Parfum Feromon dari tasnya dan meletakkannya di depan Ivana.

Jantung Ivana berdetak kencang dan wajahnya tampak membeku. "Ada apa, Natasya? Kenapa kamu membawa parfum yang kuberikan padamu?"

'Apakah Natasya menemukan sesuatu?' dia bertanya-tanya.

Rahangnya terkulai, dan mulutnya sedikit terbuka.

Dia terkejut, tapi lebih dari segalanya, dia takut.'

Setelah memperhatikan ekspresinya, Natasya menatapnya dengan tenang dan tersenyum. "Ivana, tahukah kamu seberapa besar bahaya yang ditimbulkan oleh parfum ini padaku?"

Ini hampir seperti peringatan bagi Ivana. Seluruh tubuhnya tampak sedikit berkerut dan ketidaknyamanan merayap masuk.

Ini selalu merupakan reaksi bawah sadarnya ketika dia ingin keluar dari suatu situasi.

"Natasya, apa yang kamu bicarakan? Aku tidak mengerti." Ivana tidak bisa menatap mata Natasya, takut temannya akan mengetahui kebenarannya.

Dia meneguk air untuk menyembunyikan kegugupannya.

"Ivana, tahukah kamu bahwa ketika seseorang berbohong, tenggorokannya kering?" Natasya mengeksposnya tanpa ragu-ragu.

Ivana sedikit kesal dan bertanya, "Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu tidak akan menganalisis teman-temanmu dengan membaca ekspresi mereka?"

Dia menyipitkan matanya dan menegangkan alisnya dengan otot-ototnya menegang. Bibirnya mengerucut, dan sudut mulutnya mengerut.

Dia jelas marah.

Rasa malu hanya berubah menjadi kemarahan ketika seseorang ditemukan.

Jika mereka marah, lebih sering daripada tidak, mereka salah.

"Ivana, kenapa kamu berbohong? Kamu tahu betapa aku benci dikhianati."

"Natasya, biar kujelaskan. Aku tidak memikirkan apa pun tentang parfum itu. Aku hanya berpikir baunya enak, jadi aku memberikannya padamu. Mengapa aku menyakitimu? Kami adalah teman baik." Air mata membanjiri mata Ivana. Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click <a href="https://www.webnovel.com/book/inikah-cinta_20621591006288805/menjual-diri_55524268913517621">www.webnovel.com/book/inikah-cinta_20621591006288805/menjual-diri_55524268913517621</a> for visiting.

Ivana mengenal Natasya dengan baik. Natasya selalu cukup arogan karena dia tahu betapa cantiknya dia. Beberapa gadis menyukainya.

Ivana tahu bahwa dia adalah satu-satunya temannya karena alasan itu. Natasya benar-benar tidak bisa berbuat apa-apa karena dia tidak sanggup kehilangan dia sebagai teman.

Selain itu, tidak ada bukti bahwa dia ada hubungannya dengan apa yang terjadi pada Jumat malam.

Semakin Ivana berpikir, semakin lega dia. Dia menyeka air matanya dan menjelaskan, "Natasya, pikirkanlah. Jika saya benar-benar melakukannya dengan sengaja, mengapa saya memberi Anda parfum? Itu seperti menyerahkan diri saya secara instan. Natasya, percayalah. Saya tidak akan pernah melakukan itu pada teman saya. ."

Itu terdengar seperti masuk akal.

Jika Ivana benar-benar ingin berhati-hati, dia seharusnya menghancurkan buktinya.

Ekspresi Natasya melunak. Bagaimanapun, mereka adalah teman yang sangat baik di penghujung hari.

Dia tidak bisa tetap marah pada Ivana.

"Yah, bagaimanapun juga, aku baik-baik saja." Natasya dengan tenang menutupi seluruh perselingkuhan.

Ivana akhirnya bisa bernapas. Dia merasa sangat lega.

Pada saat yang sama, dia marah karena tidak ada yang terjadi pada Natasya.

Dia harus memastikan bahwa dia akan membuat rencana yang sempurna untuk menghancurkan Natasya di masa depan.

Mereka terus berbicara dan tertawa, dan kemudian berpisah ketika mereka pergi ke kelas mereka yang berbeda.

Begitu dia pergi, Ivana berhenti tersenyum dan tampak sangat marah. Setelah beberapa saat, dia tertawa terbahak-bahak menyadari bahwa dia baru saja lolos dari rencananya.

Begitu Natasya duduk di kelas, dia mendapat notifikasi di ponselnya.

Teleponnya berdering dan itu menunjukkan bahwa sepuluh ribu dolar telah ditransfer ke rekening banknya.

Sebelum dia mengetahui apa yang sedang terjadi, Ivana memanggilnya.

"Natasya, kabar buruk! Periksa forum sekolah sekarang. Ada yang tidak beres."

Natasya membuka kampus forum dan melihat posting teratas. Sulit untuk dilewatkan dalam semua kejujuran.

"Luar biasa! Natasya, ratu kampus kita, menjual tubuhnya demi uang!"

Ada dua foto di postingan itu. Salah satunya menunjukkan dia keluar dari Four Seasons Garden Hotel, dengan pakaian compang-camping.

Foto lainnya menunjukkan deposit sepuluh ribu di rekeningnya.

Apa yang sedang terjadi?

Postingan ini telah diteruskan sepuluh ribu kali hanya dalam hitungan menit.

Jelas bahwa sebagian besar teman sekelasnya telah melihatnya sekarang. Hampir semua dari mereka menatapnya dengan jijik. Gadis-gadis menghinanya, dan beberapa anak laki-laki bahkan bersiul padanya dengan sembrono.

Dia selalu menjadi gadis yang sombong dan hanya sedikit orang yang berani melewati jalannya. Dia dianggap sebagai seorang dewi oleh anak laki-laki di sekitar kampus. Kebanyakan terlalu terintimidasi bahkan untuk berbicara dengannya. Sekarang, mereka tidak hanya bersiul, tetapi mereka menggodanya seolah itu bukan apa-apa.

Seorang gadis dengan sinis berkata, "Natasya, kamu tidak perlu berpura-pura menjadi begitu tinggi dan perkasa. Kami tahu kamu menjual tubuhmu. Jangan berpura-pura tidak bersalah sekarang."

"Itu urusanku. Aku tidak perlu kamu menilaiku," Natasya meliriknya dan berkata dengan acuh tak acuh.

Gadis itu langsung terdiam.

Mengabaikan tatapan dan komentar aneh di sekitarnya, Natasya tetap tenang dan mengeluarkan laptop dari tasnya.

Dia membuka situs web dan melihat beberapa komentar yang keterlaluan.

"Bah, jalang itu berpura-pura murni dan polos." Komentar itu terutama dari gadis-gadis yang memandang rendah dirinya. Dia dijunjung tinggi begitu lama, dan sekarang gadis-gadis itu akhirnya memiliki kesempatan untuk menjatuhkannya.

"Hanya sepuluh ribu untuk satu malam? Ikutlah denganku. Aku akan memberimu sepuluh ribu satu," komentar seorang anak laki-laki. Kebaikan semua orang sepertinya terbang ke luar jendela ketika datang ke Natasya. Mereka tidak menyesal telah menghinanya.

"Halo, saya seorang siswa dari sekolah informasi. Apakah Anda perlu saya untuk memeriksa IP poster untuk Anda?" Komentar ini juga sangat populer, bukan karena ada yang menyukainya tetapi karena banyak yang menyebut nama orang tersebut.

Melihat orang yang memiliki nama panggilan "MiMiMichelle", Natasya tersenyum dan menulis, "Terima kasih. Tapi itu mudah bagiku untuk memeriksa IP poster."

Natasya dengan cepat mengetik di keyboard laptopnya dengan jari-jarinya yang ramping. Dia tampak tenang dengan senyum tipis yang ditempatkan di wajahnya.

"Selesai." Dalam satu menit, IP poster anonim muncul, menunjukkan bahwa itu ada di sekolah.

Detailnya juga muncul.

'Ivana? Dia adalah posternya!'

Sekarang Natasya mengerti segalanya.

Ivana sengaja menyemprotkan parfum itu, yang akan membuat Natasya kehilangan keperawanannya kepada pria mana pun yang dekat dengannya.

Apakah kedua foto itu diambil oleh Ivana juga?

Natasya enggan menerimanya dan memeriksa semuanya kembali dengan seksama. Tapi semua bukti, bahkan model telepon, menunjuk ke Ivana.

'Itu benar.

Mengapa dia melakukan itu?

Apa gunanya? Apakah dia membenciku karena wajahku?'

Untuk sesaat, Natasya merasa semuanya bohong.

Tiba-tiba, sebuah suara lembut datang ke telinganya. Suara itu kuat tetapi entah bagaimana menenangkan.

"Perasaan sedih?"

Begitu Natasya menoleh, seseorang muncul di sampingnya. Dia mengenakan seragam basket berwarna putih. Butir-butir keringat membasahi rambut pendeknya yang berwarna kastanye dan menetes ke wajahnya.

Dia jelas lelah bermain basket, tapi dia masih terlihat rapi.

Anak laki-laki, Albert Song, duduk di samping Natasya, memiringkan kepalanya dan berkata, "Saya melihat posnya."

Natasya bingung. Bukan karena komentar atau bahkan postingannya, tetapi oleh fakta bahwa Ivana mempostingnya.

"Ada apa? Apakah kamu sedih tentang hal ini?" Dia tahu bahwa Natasya tidak pernah peduli dengan apa pun yang dikatakan orang lain. Kalau tidak, rumor selama beberapa tahun terakhir akan menghancurkannya sekarang.

"Iya." Natasya bersandar dan menutup komputer. Dengan nada kalah, dia berkata, "Seorang teman melakukan itu."

'Seorang teman?' Dia mengerutkan kening.


next chapter
Load failed, please RETRY

Weekly Power Status

Rank -- Power Ranking
Stone -- Power Stone

Batch unlock chapters

Table of Contents

Display Options

Background

Font

Size

Chapter comments

Write a review Reading Status: C7
Fail to post. Please try again
  • Writing Quality
  • Stability of Updates
  • Story Development
  • Character Design
  • World Background

The total score 0.0

Review posted successfully! Read more reviews

Cost Coin to skip ad

You can get it from the following sources

  1. 1. Daily check-in
  2. 2. Invite friends invite now >
  3. 3. Vote for new stories Vote >
learn more >
Vote with Power Stone
Rank NO.-- Power Ranking
Stone -- Power Stone
Report inappropriate content
error Tip

Report abuse

Paragraph comments

login