Forum Download app Gifts
79.48% Kembali Ke Dunia Kultivasi Melalui Sebuah Game / Chapter 31: Kupu-kupu tanpa sayap

Kupu-kupu tanpa sayap - Kembali Ke Dunia Kultivasi Melalui Sebuah Game - Chapter 31 by Saubi1234 full book limited free

Chapter 31: Kupu-kupu tanpa sayap

Qin Tian akhirnya pulang menggunakan mobil Shui Yingyue.

Saat dia tiba di villa, dia sedikit terkejut karena dia melihat mobil bibinya ada di halaman villa.

"Apa yang telah dia lakukan?" Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click <a href="https://www.webnovel.com/book/kembali-ke-dunia-kultivasi-melalui-sebuah-game_20138309506138205/kupu-kupu-tanpa-sayap_55516612060565376">www.webnovel.com/book/kembali-ke-dunia-kultivasi-melalui-sebuah-game_20138309506138205/kupu-kupu-tanpa-sayap_55516612060565376</a> for visiting.

Setelah memarkir mobil, dia segera berjalan menuju villa. Dan seperti yang dia harapkan, dia melihat bibinya duduk sendiri di meja tamu sambil minum bir dan merokok. Dia masih mengenakan pakaian kantor, tapi pakaiannya terlihat berantakan.

"Emm, kau sudah kembali." Ucap bibinya saat dia melihat kedatangannya. Suaranya terdengar bergetar saat dia berbicara. Jelas dia sudah mabuk cukup berat.

Qin Tian tidak bisa membantu tetapi duduk di depannya sebelum berbicara. "Bibi, anda harus mengurangi minum dan merokok." Dia menasihatinya.

Meskipun bibinya terlihat masih sehat dan muda, tapi dia tahu kalau dia tidak sesehat kelihatannya.

Bibinya tidak menjawab kata-kata nasihatnya, sebaliknya, dia mengalihkan pembicaraan. "Apakah Yingyue pergi menemui ayahnya?" Dia bertanya.

"Emm." Qin Tian mengangguk.

"Hmph." Dia tiba-tiba mendengus. "Aku harap pria itu bisa mati lebih cepat."

'....'

"Bibi, jika paman Shui mendengar apa yang anda katakan, dia mungkin akan benar-benar mati!" Qin Tian tersenyum kecut.

"Tapi aku benar-benar ingin dia mati lebih cepat. Pria tua itu mungkin akan memberi sebagian besar warisannya pada Yingyue, pada saat itu, aku bisa memberi mereka beberapa pelajaran."

Dia minum sekaleng bir lagi setelah mengatakan itu.

Setelah itu, dia tiba-tiba berdiri. "Aku ingin tidur." Dia berkata.

Dia kemudian melangkah menuju kamarnya dengan langkah terhuyung-huyung. Untungnya kamarnya berada di lantai bawah sehingga dia tidak perlu menaiki tangga.

"Bibi." Qin Tian kemudian memanggilnya saat dia masih setengah jalan lagi dari kamarnya. Nada suara Qin Tian terdengar serius saat dia memanggilnya.

"Uhmmm." Wanita itu kemudian berhenti dan menoleh ke belakang.

Qin Tian kemudian bertanya. "Bibi, apa kau memiliki musuh?"

"Jika kau membutuhkan bantuan, kau bisa mengatakannya kepadaku, aku mungkin bisa membantumu."

Mungkin jika bibinya ingin dia membunuh seseorang, dia yakin dia dapat melakukannya tanpa jejak selama orang tersebut tidak bersembunyi di tempat-tempat tertentu seperti markas militer.

"...."

Ekspresi bibinya saat dia menatapnya langsung berubah aneh.

Dia terdiam beberapa saat sebelum berbicara. "Sekarang aku tiba-tiba menyadarinya, kau tampaknya terlihat berbeda dari sebelum-sebelumnya."

"Hmmm." Qin Tian berdeham dengan ekspresi malu.

"Apakah kau?" Bibinya tampak seperti dia ingin mengatakan sesuatu tapi dia tidak mengatakan apa-apa pada akhirnya.

"Emm." Dia kemudian menatap bibinya dengan bingung.

Dari sejak dia menyebutkan item Tubuh Dewa Primordial, dia selalu merasa bibinya bersikap aneh.

Dia merasa seolah-olah ada sesuatu pada dirinya yang diketahui oleh bibinya.

"Well, aku tidak ingin kau menyelesaikan masalahku, tapi jika kau benar-benar ingin membantu, kau bisa memulai dari membangun sebuah faksi bawah tanah."

"Oh, tentu saja sangat bagus jika kau bisa menguasai seluruh dunia bawah tanah kota ini." Dia berkata.

Tentu saja, dia berbicara dengan nada bercanda.

Setelah mengatakan itu, dia segera berbalik dan melangkah menuju kamarnya.

Dia langsung menutup pintu kamarnya setelah dia memasuki kamarnya.

Qin Tian yang ditinggalkan sendiri di ruang tamu tidak bisa membantu tetapi termenung untuk beberapa saat.

"Menguasai dunia bawah tanah ya? Ini terdengar menyenangkan."

"Tapi sekarang lebih baik aku fokus di enam belas surga dulu."

Setelah mengatakan itu, dia segera berjalan menuju kamarnya.

....

Tidak lama kemudian, dia kemudian membuka matanya di enam belas surga.

Dia bangun dari kasur dan mengambil jimat komunikasi yang dia letakkan di cincin penyimpanannya. Dia hanya mendapatkan tas spasial sebelumnya, tapi trio Yuan memberinya sebuah cincin penyimpanan.

Itu sangat dibutuhkan karena dia menemukan hal-hal yang tidak berasal dari sistem game tidak bisa dimasukkan ke dalam inventori game.

"Dina, datanglah ke kamarku, dan jangan lupa bawa buku yang diberikan oleh Yuan Ji." Dia berkata pada jimat komunikasi itu.

Di permukaan, dia mungkin adalah pelayan Yuan Ji, tapi di kediaman trio Yuan itu, dia adalah bos yang sebenarnya. Trio Yuan itu secara alami tidak membuatnya tinggal di kediaman mereka tanpa seorang pelayan untuk mengurus kebutuhan hidupnya.

Dina sendiri hanyalah salah satu gadis yatim piatu yang dikumpulkan oleh sekte itu. Alasan mengapa mereka bisa dikumpulkan oleh sekte itu adalah karena mereka memiliki potensi untuk berkultivasi. Tapi sebelum mereka bisa berkultivasi, mereka biasanya akan diberi tugas untuk membantu murid-murid sekte.

Tentu saja, status mereka berbeda dengan pelayan seperti Qin Tian. Mereka hanya dianggap sebagai pelayan fana sedangkan dia adalah pelayan kultivasi.

Tidak lama kemudian, dia mendengar suara seorang gadis muda di luar kamarnya.

"Master, apakah anda di dalam?" Suara gadis muda itu terdengar sangat lembut.

"Silahkan masuk!" Sahut Qin Tian.

Klik...

Pintu kamar itu segera terbuka tepat setelah dia berbicara.

Seorang gadis muda berusia 10 tahun kemudian memasuki kamarnya.

Dia memiliki wajah imut, mata hijau, dan rambut hitam kemerahan yang masih pendek.

Namun, saat dia melihat wajahnya, dia segera terkejut karena dia melihat sebuah layar virtual tiba-tiba muncul tepat di atas kepalanya.

(Nickname: Wingless_Butterfly)

Tidak hanya Qin Tian yang terkejut, gadis muda itu juga sangat terkejut saat dia melihatnya.

"Dia masih orang asli sebelumnya, tapi sekarang." Qin Tian tidak bisa menahan keheranan.

"Kamu adalah pemain?" Tanya Qin Tian.

"Mm." Gadis muda itu mengangguk. "Kamu juga seorang pemain, kakak Jian, oh tidak, master Qin?" Dia berkata dengan ekspresi gugup. Dia bersikap sangat sopan saat dia berbicara.

"Kamu tidak perlu begitu sopan padaku." Ucap Qin Tian.

"Tapi ibu saya mengatakan saya harus bersikap sopan pada setiap kakak laki-laki yang saya temui jika saya ingin dicintai."

'....'

"Ngomong-ngomong, apakah kau tahu siapa aku?" Qin Tian kemudian bertanya.

Dia heran karena dia menemukan gadis itu tidak tampak seperti dia sedang terkejut saat dia melihat nicknamenya. Dia tampaknya hanya terkejut saat dia melihat identitasnya sebagai pemain.

"Emmm." Gadis itu tiba-tiba menunjukkan ekspresi bingung.

"Nickname ku, apakah kamu belum pernah mendengarnya?" Qin Tian berkata sambil menunjuk ke atas.

"Nickname anda adalah Jian!" Dia masih menunjukkan ekspresi polos.

"Ehmmm." Qin Tian berdeham.

"Jika kamu membuka situs Night-Heaven Game, kamu seharusnya pernah membaca nickname ku di sana."

Setelah mengatakan itu, dia menemukan ekspresi gadis kecil itu tiba-tiba berubah menjadi sedih.


next chapter
Load failed, please RETRY

Gifts

Gift -- Gift Received

    Weekly Power Status

    Rank -- Power Ranking
    Stone -- Power Stone

    Batch unlock chapters

    Table of Contents

    Display Options

    Background

    Font

    Size

    Chapter comments

    Write a review Reading Status: C31
    Fail to post. Please try again
    • Writing Quality
    • Stability of Updates
    • Story Development
    • Character Design
    • World Background

    The total score 0.0

    Review posted successfully! Read more reviews

    Cost Coin to skip ad

    You can get it from the following sources

    1. 1. Daily check-in
    2. 2. Invite friends invite now >
    3. 3. Vote for new stories Vote >
    learn more >
    Vote with Power Stone
    Rank NO.-- Power Ranking
    Stone -- Power Stone
    Report inappropriate content
    error Tip

    Report abuse

    Paragraph comments

    login