Forum Download app Gifts
28.2% LYTTK; Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya / Chapter 154: bab 186-190

bab 186-190 - LYTTK; Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya - Chapter 154 by NOVEL62 full book limited free

Chapter 154: bab 186-190

Bab 186

"Kenapa kamu terburu-buru? Saya bahkan belum selesai mengisi formulir.

Aku akan menjawabnya setelah aku selesai!"

Ada banyak orang yang akan memanggilnya. Biasanya, Gerald akan segera

menjawab panggilan itu.

Tetapi dia tidak mau melakukannya, melihat betapa cemasnya Yakub.

Omong-omong, Gerald sudah makan dua kali dengan Tuan Raine

sebelumnya. Mereka tahu tentang satu sama lain dengan baik.

Mereka tidak harus bersikap sopan satu sama lain. .

"Kenapa kamu masih mengisi formulir? Pergi dan ambil! Mengapa Tuan

Raine menelepon Anda? Cepat ambil!"

Panggilan itu mati.

Tidak ada yang menjawab panggilan untuk waktu yang lama, jadi langsung

ditutup.

Yakub mencibir. "Gerald, kamu memang orang yang bodoh! Kamu pantas

mendapatkannya karena..."

Telepon berdering lagi.

"Datang! Lebih cepat angkat teleponnya! "

Kali ini, Jacob dengan cepat mengambil pena di tangan Gerald secara

langsung.

Dia kemudian membantu Gerald untuk menjawab telepon dan

meletakkannya di dekat telinganya.

Namun, Gerald bahkan tidak mengulurkan tangannya untuk mengambil

telepon dari Jacob. Dia duduk di sana begitu saja. Di sisi lain, Jacob

mencondongkan tubuh ke arah Gerald dan memegang telepon di tangannya,

memegangnya di dekat telinga Gerald. Adegan itu tampak agak kocak.

Tetapi Yakub tidak peduli tentang hal-hal lain demi masa depannya.

Dia tidak peduli bisnis apa yang ada di pikirannya, memanggil Gerald. Dia

memutuskan untuk menyapa Tuan Raine di akhir panggilan.

"Bapak. Raina, halo!"

Gerald tersenyum tipis.

"Gerald, aku baru saja meneleponmu. Mengapa Anda tidak mengambilnya?

Apakah kamu sibuk?"

Bernard tersenyum dan berkata.

Bernard telah bertemu Gerald beberapa kali, dan dia memiliki kesan yang

baik tentang Gerald.

Saat Gerald mendengar tentang proyek melakukan amal dengan

mendirikan Sekolah Dasar Scothow, dia berjanji untuk mengambil alih

seluruh proyek tanpa ragu-ragu. Dia bahkan segera memberikan dana.

Selain itu, pemuda kaya seperti dia adalah orang yang ramah dan rendah

hati. Bernard segera menjadi sangat dekat dengannya.

"Hmm, aku sibuk mengisi aplikasi drop out dari tadi. Direktur departemen

telah melarang saya belajar di sini mulai sekarang! Ngomong-ngomong,

Tuan Raine, ada apa? "

Gerald tersenyum. Dia mengira itu telepon dari Zack, tapi dia tidak pernah

mengira itu adalah Tuan Raine.

"Kamu..."

Jacob sangat ingin menutupi mulut Gerald.

Dari cara Gerald menyapa Mr. Raine, Jacob mulai merasa cukup gugup.

'Ya Tuhan! Mereka memiliki hubungan yang cukup dekat. "

Mendengar apa yang dikatakan Gerald, Jacob menjadi sangat gugup.

"Seperti ini. Proyek kami mengenai Sekolah Dasar Scowthow telah tertunda

sebelumnya karena dana yang tidak mencukupi. Sekarang hampir

sepenuhnya dibangun. Kami akan dapat menggunakannya setelah dua

bulan lagi. Saya menelepon Anda hanya untuk melihat apakah Anda punya

waktu luang besok. Silakan datang karena kami akan mengadakan acara

kecil di sini!"

"Baik, tidak masalah!" Gerald mengangguk.

"Tidak, sepertinya ada yang salah. Gerald, apa yang baru saja kamu

katakan? Formulir aplikasi drop out?"

Baru sekarang Bernard sadar dan menyadari apa yang dikatakan Gerald

beberapa saat yang lalu.

"Hm? Betul sekali! Direktur departemen saya mengeluarkan saya dari

perguruan tinggi. Saya sekarang mengisi formulir di hadapannya. "

Awalnya, Gerald berencana untuk mengisi formulir dan menangani Victor

setelah itu. Baru setelah itu dia akan pergi dan bertemu Yakub lagi untuk

melihat apakah dia bisa memahaminya. Dia hanya ingin melihat apakah

semuanya masih sama.

Tapi sekarang dia bertanya-tanya apakah dia bisa meminta Tuan Raine

untuk mengatakan sesuatu yang menguntungkannya.

"Gerald, berikan dia telepon!"

Gerald tersenyum dan mengangguk. "Ini dia! Dia ingin berbicara denganmu!"

"Tentu!"

Jacob segera menegakkan tubuhnya dan merapikan kerahnya sedikit.

"Bapak. Raine, halo. Ya kamu! Ini hanyalah kesalahpahaman mutlak! Tentu!

Apa? Apakah dia itu Tuan Crawford? Ya Tuhan! Tentu saja! Saya pasti akan

merahasiakannya! Tentu! Tidak masalah! Jangan khawatir tentang itu!"

Yakub menelan sedikit.

Apa yang dikatakan Bernard akhirnya sangat mengejutkan Jacob.

Tentu, semua orang tahu atau pernah mendengar tentang Tuan Crawford

dari Mayberry.

Selain itu, Gerald adalah Mr. Crawford itu.

"Kau sudah selesai?" Gerald tersenyum dan berkata.

"Bapak. Crawford... Ya! "

Ekspresi wajah Jacob tiba-tiba menjadi sangat menarik. Dia dipenuhi

dengan penghinaan pada awalnya. Sekarang, dia mencoba yang terbaik

untuk menyukai Gerald.

"Oh, kalau begitu saya akan melanjutkan dengan menandatangani nama

saya di sini. Saya sudah selesai mengisi formulir sekarang, kecuali

menandatangani nama saya."

Gerald mengambil pena lagi.

"Tidak!"

Yakub berteriak keras. Dia kemudian meraih tangan Gerald dengan erat.

Bab 187

"Bapak. Crawford, ini salah paham! Itu tidak lain hanyalah kesalahpahaman!

"

Yakub sangat cemas.

"Apa kesalahpahaman itu? Saya bahkan tidak bisa bertahan sekarang di

Mayberry. Lebih cepat biarkan aku meninggalkan kuliah!"

Gerald ingin menandatangani formulir itu.

"Bapak. Crawford, saya salah. Aku memang salah. Sebenarnya, saya hanya

bisa memberi Anda hukuman ringan untuk itu. Tapi aku mendengarkan yang

lain dan ingin mengeluarkanmu dari kampus."

Jika rektor tahu bahwa dia ingin mengeluarkan Mr. Crawford dari Mayberry

itu dari kampus, dia pasti akan hancur.

Bahkan jika kanselir tidak tahu apa-apa tentang itu, dia pasti akan

dihancurkan dan dihukum berat karena dia ingin mengeluarkan Mr.

Crawford.

"Baik. Lalu apa yang harus dilakukan selanjutnya terkait kejadian ini?

Cassandra meminta seorang siswa melakukan hal seperti itu di depan

umum. Itu pasti sangat melukai harga diri siswa itu!"

Gerald bahkan tidak tahu kapan dia mulai mengalami sedikit perubahan.

Ketika dia berurusan dengan banyak hal sekarang, dia bukanlah orang yang

pemalu dan pengecut seperti sebelumnya.

Sekarang, dia akan mengatakan apa yang ingin dia katakan secara

langsung.

"Jangan khawatir, Tuan Crawford. Saya akan menghadapinya dengan adil. "

"Selain itu, sumbangkan tujuh puluh ribu dolar kepada Layla dengan nama

'Orang Biasa'. Saya akan memberi Anda uang nanti. Terima kasih!"

"Kamu terlalu sopan!"

Yakub tersenyum bahagia.

Gerald lalu mengangguk sedikit.

Dia kemudian bangkit dan pergi.

Di luar kantor.

Seseorang mendesah. "Gerald pasti akan dikeluarkan dari sekolah. Dia

telah menjalani kehidupan yang menyedihkan di sini selama tiga tahun

sejak itu. Sekarang, dia tidak bisa lulus juga."

Cassandra menyilangkan tangannya di depannya dengan pasrah dan

tersenyum pahit.

"Bagus dia dikeluarkan. Akan jauh lebih baik jika dia tidak bisa membiarkan

Mayberry utuh. Betapa beraninya dia untuk memukuli Victor! "

Mereka masih marah pada Gerald.

Pada saat itu, pintu dibuka.

Mereka semua ingin bergegas ke arah Gerald dan mencibirnya dengan

penuh semangat lagi, termasuk Cassandra.

"Gerald, harap berhati-hati. Ada tangga kecil di sini setelah perbaikan."

Adegan di depan mereka sangat mengejutkan mereka. Mereka melebarkan

mata mereka.

Mereka segera melihat Jacob membantu Gerald menuruni tangga,

mendukungnya dengan lembut.

Tangga itu tingginya hanya satu atau dua sentimeter. Itu bahkan bukan

tangga. Mengapa Yakub tampak seperti dia takut itu akan menyakiti Gerald?

'Ya Tuhan! Apa yang terjadi?'

Cassandra ternganga.

"Bapak. Alang-alang, Gerald, dia..."

"Bagaimana dengan dia? Aku tahu apa yang terjadi sekarang. Aku sudah

lama ingin bertanya padamu, Cassandra. Jika Gerald tidak memberi tahu

saya tentang hal itu, saya bahkan tidak akan tahu bahwa Anda meminta

seorang siswa perempuan untuk berdiri di depan umum, mengangkat

sebuah tanda. Anda bahkan mengambil foto kelompok di sana, bukan? "

"Ah? Saya dengan jelas memberi tahu Anda tentang hal itu sekarang ... "

"Saya tidak tahu tentang itu. Ngomong-ngomong, hal yang kamu lakukan itu

keterlaluan, mempermalukan seorang siswa seperti itu. Awalnya,

departemen kami ingin memberikan penghargaan kepada Anda karena

Anda adalah guru terbaik. Tapi mari kita lupakan itu sekarang!"

"Apa? Tuan Reeds, saya telah bekerja sangat keras untuk penghargaan itu

selama tiga tahun terakhir ini, mendapatkan semua penghargaan untuk

departemen."

Cassandra benar-benar tercengang.

"Masih menjadi masalah yang perlu kami diskusikan dengan pihak kampus

apakah kami ingin menjadikan Anda sebagai guru di sini bersama kami

mengingat jenis guru Anda. Beraninya kamu masih membicarakan

penghargaan itu?" Yakub mencibir.

Setelah itu, dia berbalik dan menatap Whitney yang tampak kaget juga.

"Tentang kamu, kamu telah menjadi presiden serikat mahasiswa selama

tiga tahun sekarang, tetapi kamu tidak berhasil melakukan apa pun. Jika

terjadi sesuatu yang buruk, Anda akan selalu mencari bantuan dari

departemen. Apa lagi yang bisa Anda lakukan selain ini? Pertahankan saja

jabatannya sebagai presiden serikat mahasiswa dulu. Jika ada kandidat

yang lebih baik, kami akan meminta Anda untuk mengundurkan diri! "

"Ah?"

"Apa yang salah?"

Yakub berteriak pada Whitney sebelum dia kembali ke kantornya dengan

tangan di belakang punggung.

Whitney berpikir, 'Sial! Aku bahkan tidak mengucapkan sepatah kata pun!

'Mengapa?!'

'Kenapa begitu?'

Saat Whitney dan Cassandra memikirkan hal itu, mereka menoleh untuk

memandang Gerald dengan dingin.

Gerald hanya tersenyum pahit. Kemudian, dia berbalik dan pergi. Segera,

dia akan mendengar berita tentang Victor.

Mereka selalu mengutuknya dan memandang rendah dia. Sekarang saatnya

baginya untuk membalas dendam pada mereka.

Gerald kembali ke kelas, dan dia menyadari bahwa Harper dan yang lainnya

telah pergi.

Dia juga kembali ke asramanya dan berbaring di tempat tidur. Dia memberi

tahu Harper dan yang lainnya bahwa itu baik-baik saja sekarang. Dia

melihat waktu dan menyadari bahwa itu pukul enam malam. Dia

memutuskan untuk bermain dengan teleponnya sebentar sebelum dia

menyerahkannya.

Bab 188

Saat itu, Cassandra mengirimkan pesan ke akun media sosial miliknya yang

lain.

"Saya marah! Manusia biasa! Saya ingin pergi dan bunuh diri! Apa yang

harus saya lakukan?"

Cassandra berkata begitu.

Sebenarnya Gerald menjadi marah saat melihat nama Cassandra.

"Jika kamu tidak ingin hidup, pergi saja dan mati! Apa lagi yang bisa kamu

lakukan?"

Gerald membalas dengan cepat.

"Oh! Kamu sangat menyebalkan! Aku hanya ingin memberitahumu beberapa

hal yang membuatku kesal."

Gerald kehabisan lidah.

Dia menggunakan nada yang cukup kejam.

Tapi bagaimana Cassandra bisa menggunakan nada manis seperti itu

padanya, bertingkah seperti anak manja.

Gerald tidak tahu bagaimana membalas pesannya.

"Huh! Aku selalu peduli padamu, tapi kamu tidak pernah peduli padaku. Aku

sangat sedih!

"Tapi aku masih ingin memberitahumu tentang itu. Anda tahu apa, Manusia

Biasa. Saya hanya bisa mencurahkan perasaan saya dan berbicara bebas

dengan Anda.

"Sesuatu terjadi hari ini. Apakah Anda tahu tentang kampanye

penggalangan dana untuk departemen saya? Hanya karena seorang b*stard

malang yang menyedihkan dari kelasku, kampanye itu hancur. Layla

sekarang tidak punya uang untuk membayar biaya pengobatan adiknya.

Yang lebih penting adalah aku kehilangan kesempatan untuk mendapatkan

penghargaan sebagai guru terbaik hanya karena dia!"

"Saya telah menyumbangkan uang untuk Layla. Saya menyumbangkan tujuh

puluh ribu dolar untuknya! Dan sehubungan dengan penghargaan guru itu,

itu berguna untuk Anda! "

Gerald memarahinya secara langsung, mengabaikan perasaannya.

"Menyebalkan sekali! Mengapa saya merasa bahwa Anda suka

menggodaku? Huh!

"Ya ampun!"

Gerald menjadi benar-benar tidak bisa berkata-kata sekarang.

Dia bertanya-tanya apakah orang lain merasa cukup bahagia meskipun

mereka dimarahi olehnya hanya karena dia menjadi kaya sekarang.

Mungkin begitu.

Saat itu, Felicity juga mengirim pesan ke Gerald. "Apakah kamu disana?

Manusia biasa?"

Gerald sudah muak dengan wanita-wanita itu.

"Enyah! Saya tidak bisa hadir! " tegur Gerald.

"Oh! Manusia Biasa telah berubah menjadi sangat liar sekarang. Anda telah

memarahi saya! "

Gerald kembali kelu.

Tampaknya memang benar. Setelah dia menjadi kaya, yang lain merasa

cukup senang dengan itu meskipun dia memarahi mereka.

Kemudian dia mengabaikan pesan mereka secara langsung.

Gerald masuk ke akun utamanya sendiri dan mengobrol sebentar dengan

Mila.

Kemudian, dia berbalik.

Keesokan paginya, Gerald bangun pagi-pagi karena fungsi yang disebutkan

Pak Raine kepadanya sebelumnya. Itu karena tidak ada yang akan

menyadarinya jika dia bangun pagi dan pergi untuk mengambil mobilnya.

Bagaimanapun, dia harus tetap rendah hati.

Gerald sampai di taman.

"Huh! Bukankah itu orang malang? Tidakkah kamu tahu betapa frustasinya

kemarin? Dia bahkan tidak dikeluarkan!"

"Itu benar! Dia mengalahkan Victor, dan dia masih bisa tetap hidup sampai

sekarang. Benar-benar keajaiban! "

"Ada yang salah. Lihatlah dia! Ini baru jam enam pagi. Ke mana dia pergi

pagi-pagi? Apa dia ingin kabur?"

"Iya! Dia jelas ingin kabur! Saudari, b*stard itu memukuli Victor kita. Kita

tidak boleh membiarkan dia lolos begitu saja! Pergi dan hentikan dia!"

Begitu Gerald memasuki taman, dia segera menemukan dirinya berhadapan

dengan empat wanita.

Mereka tidak lain adalah empat wanita yang mengutuknya dengan kejam

untuk Victor pada hari sebelumnya.

Sepertinya mereka datang ke taman untuk lari pagi.

Sayangnya, mereka bertemu Gerald.

"Huh! B * stard! Ke mana Anda berencana untuk melarikan diri? "

Wanita yang sepertinya adalah pemimpin mereka berkata dengan dingin.

Gerald mengeluarkan kunci mobil Lamborghini-nya, mendongak, dan

memberi isyarat ke mobil Lamborghini di belakang mereka.

"Saya tidak lari kemana-mana. Saya hanya ingin mengendarai mobil saya! "

Gerald berkata dengan dingin.

Setelah itu, dia menekan kunci mobilnya.

Suara kicauan terdengar.

Lampu mobil menyala dan pintu terbuka secara otomatis...

Bab 189

Pintu mobil dibuka.

Keempat wanita itu tercengang.

'Apa?

"Apakah mobil mewah ini milik Gerald?

'Bukankah dia orang miskin dari departemen kita? Bagaimana dia bisa

mengendarai mobil yang begitu indah dan mewah? "

Mereka berpaling untuk melihat Gerald, dan ekspresi wajah mereka

berubah secara drastis.

Mobil itu sendiri jauh lebih mahal daripada mobil Audi milik Victor. Mereka

mencibir. 'Jadi bagaimana dengan Viktor? Jauh lebih baik daripada Victor!

'Betapa kerennya mobil Lamborghini ini!'

Pemimpin dari antara gadis-gadis menjadi pucat. Dia kemudian bergegas

menuju Gerald dan berkata dengan gugup, "Gerald, apakah mobil ini benar-

benar milik Anda? Apakah ini milikmu?"

"Jika tidak, apakah itu milikmu?"

Gerald sepertinya sudah terbiasa dengan wanita seperti itu dan nada

suaranya. Dia segera berkata dengan dingin.

"Ah! Mobil ini sangat keren! Apakah sekitar satu hingga dua juta dolar?"

Wanita itu segera mendekati mobil. Dia benar-benar kehilangan dirinya saat

itu. "Lihat mobil mewah ini! Jika saya bisa duduk di dalam mobil ini sekali

saja, saya akan sangat bahagia sampai-sampai saya mati! "

Tiga wanita lainnya juga bergegas menuju mobil. Mereka memandang

Gerald dengan kagum.

"Sekitar satu juta delapan ratus ribu dolar!"

Gerald menyalakan mesin mobil, dan suara geraman yang menawan

terdengar.

"Wow! Itu sangat keren! Gerald, mau kemana? Bisakah Anda memberi kami

tumpangan juga? "

Wanita itu tersenyum menggoda dan bertanya pada Gerald.

"Enyah!"

Gerald memarahi mereka dengan dingin.

Bahkan, mereka cukup cantik. Tapi itu adalah hal yang sama sekali berbeda.

Mereka mengutuk Gerald demi Victor barusan, tetapi sekarang mereka

ingin dia memberi mereka tumpangan. Hal baik seperti itu tidak akan

pernah terjadi.

Setelah itu, dia mengemudikan mobil dan langsung pergi.

"Gerald! Kamu..."

Mereka diabaikan oleh Gerald. Mereka menjadi sangat marah sehingga

mereka menghentakkan kaki mereka.

Tanpa diduga, Gerald adalah orang yang sangat kaya.

Mereka merasa seolah-olah telah mengalami kerugian besar. Mereka telah

menyinggung orang yang benar-benar kaya hanya karena Victor yang

bodoh. Itu tidak sepadan.

Bagaimana dengan Gerald?

Setelah dia memarahi mereka, dia langsung mengemudikan mobilnya ke

area luar aula konferensi.

Meskipun masih cukup pagi, Bernard dan para pemimpin lainnya ada di

sana sekarang.

Ada dua bagian dalam fungsinya. Yang pertama adalah pertemuan tentang

pendirian sekolah yang akan diadakan satu jam kemudian. Gerald perlu

menghadiri pertemuan dengan beberapa pemimpin lainnya di ruang

pertemuan yang terisolasi.

Gerald mendanai pendirian Sekolah Dasar Scothow, dan dia telah

membantu mendirikan sekitar dua puluh hingga tiga puluh sekolah

semacam itu. Sekolah-sekolah tersebut dibangun khusus untuk anak-anak

para pekerja yang bekerja di luar stasiun, menyediakan platform pendidikan

bagi mereka.

Itu kontribusi yang cukup besar.

Tentu saja, dia agak sangat dihargai dan dihormati.

Bagian kedua dari fungsi tersebut mencakup pertemuan dengan fakultas

dan staf pengajar di aula konferensi utama.

Hanya tersisa dua bulan sebelum mereka mulai merekrut siswa. Mereka

perlu mengatur pemilihan staf pengajar terlebih dahulu dan memberikan

pelatihan bagi mereka.

Gerald harus mengikuti bagian pertama dari acara tersebut dan terpaksa

mendengarkan Bernard berbicara tanpa henti tentang berbagai hal selama

sekitar dua jam.

Namun, Gerald tidak berencana untuk mengikuti bagian kedua dari fungsi

tersebut, mengadakan pertemuan dengan staf pengajar dan staf.

Itu karena dia tidak perlu mengemukakan pendapat di sana.

Selain itu, dia merasa tertekan, bersama sekelompok guru. Tingkat

akademik mereka tentu tidak setara satu sama lain. Mereka cukup

berpengetahuan dan itu akan menekan Gerald.

Karena dia bebas, dia memutuskan untuk melihat salah satu sekolah di

dekat tempat acara.

Bagaimanapun, itu bisa dianggap sebagai hal yang sangat berarti yang telah

dia lakukan.

Gerald tidak mengemudikan mobilnya. Dia berjalan ke sekolah sebagai

gantinya.

Karena sekolah itu hampir selesai dibangun ketika mereka melanjutkan

proyek, sekarang sampai pada tahap perabotan hanya dalam waktu dua

bulan. Seluruh sekolah sekarang ditanami pohon dan tanaman.

Tak bisa dipungkiri, lingkungan sekolah cukup bagus mengingat besarnya

dana yang ia sediakan.

Dia mengambil dua foto sekolah, berencana untuk mengirim dan

membagikannya dengan saudara perempuannya nanti.

"Berhenti! Tahukah kamu bahwa kamu dilarang memotret di sekolah?

Apakah Anda tidak melihat peringatan pada tanda itu? "

Pada saat itu, dia mendengar suara wanita yang dingin dan tegas.

Gerald ketakutan.

Dia berbalik dan melihat tanda itu. Dikatakan bahwa memotret dilarang di

sana.

"Maafkan saya. Saya tidak memperhatikan itu. Saya akan segera

menghapusnya! "

Meskipun dia membantu mendanai pendirian sekolah itu, Gerald tidak

menemukan sesuatu yang istimewa dari apa yang telah dia lakukan.

Jadi dia menuruti dan menghapus foto-foto itu.

"Eh? Apakah Anda... Gerald? "

Anehnya, dia mendapati dirinya dikenali oleh wanita itu. Dia berbalik dan

melihat seorang wanita berseragam hitam. Apakah dia mengenalnya?

"Lilian, apa kau kenal dia?"

Ada dua wanita lain dan seorang pria di samping Lilian. Mereka sekarang

bertanya pada Lilian dengan rasa ingin tahu.

Bab 190

"Saya tahu dia! Dia teman sekelasku dari SMA. Ada apa, Gerald? Kami belum

bertemu selama sekitar tiga tahun sekarang. Apa kau sudah melupakanku?"

bit.ly/bacanovelgerald

Lilian berkata dengan terkejut. Tapi selain keterkejutan, dia sepertinya Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click <a href="https://www.webnovel.com/book/lyttk-lelaki-yang-tak-terlihat-kaya_21091011505180705/bab-186-190_56791835363824728">www.webnovel.com/book/lyttk-lelaki-yang-tak-terlihat-kaya_21091011505180705/bab-186-190_56791835363824728</a> for visiting.

dipenuhi dengan semacam sarkasme pada saat itu, mengejek Gerald.

Itu adalah jenis perasaan yang dimiliki seseorang ketika dia akhirnya

menyadari bahwa orang yang dia pikir telah lama menghilang muncul di

depannya lagi. Setelah bertahun-tahun, b*stard yang dia pikir sudah lama

mati muncul entah dari mana. Dia dipenuhi dengan kejutan semacam itu.

Malah, melihat Lilian seperti itu, Gerald juga tercengang. Dia terikat lidah...

Pastinya, dia tahu siapa Lilian itu. Mereka berada di kelas yang sama sejak

tahun kedua. Ketika mereka akan masuk ke mata kuliah yang berbeda di

SMP, mereka ditempatkan di kelas yang sama lagi.

Saat itu, Lilian sepertinya adalah anggota komite seni. Dia pandai menyanyi

dan menari.

Namun, tidak ada yang istimewa dalam hubungan mereka saat itu.

Seorang gadis seperti Lilian pasti akan menyukai anak laki-laki yang

keluarganya kaya dan terpandang di sekolah menengah. Gerald tidak

memiliki kualitas itu.

Selain itu, sekolah mereka terletak di kota, dan Lilian tinggal di sana. Jadi

selera dan latar belakang keluarganya tidak memungkinkan dia berteman

dengan orang seperti Gerald.

Selama tiga tahun di sekolah menengah, hal-hal yang mereka katakan satu

sama lain kurang dari apa yang mereka katakan satu sama lain ketika

mereka bertemu secara kebetulan di sekolah tadi.

Jadi mereka pasti tidak berhubungan satu sama lain setelah mereka lulus

dari sekolah menengah.

Meskipun Gerald memperhatikan tatapan menghina Lilian barusan, dia

masih menghargai hal-hal lama.

"Ya, kami belum bertemu satu sama lain selama tiga tahun sekarang. Aku

hampir tidak bisa mengenalimu. Kamu jauh lebih cantik sekarang! "

Gerald tersenyum tipis.

"Hei! Ini memang sudah lama. Bahkan Anda bisa belajar bagaimana memuji

orang lain. Tapi kenapa aku merasa canggung, mendengarkan pujianmu? "

Lilian menyilangkan tangannya di dada dan tersenyum dingin.

"Lilian, mari kita perkenalkan dia kepada kita karena dia adalah teman

sekelas lamamu..."

Wanita itu memperhatikan bahwa Gerald tampak enak dipandang, jadi dia

tersenyum dan berkata langsung.

"Apa apaan! Fiona, bisakah kamu berhenti menjilat setiap pria yang kamu

temui sepanjang waktu? Apakah Anda tahu orang seperti apa Gerald

selama sekolah menengah saya? "

'Ya Tuhan!' Lilian terpaku.

Sahabatnya selalu bersikap seperti itu. Dia terobsesi mencari pacar setiap

kali dia bertemu dengan pria yang agak tampan.

Tapi dia berpikir bahwa Fiona benar-benar perlu membuka matanya.

Lilian mau tidak mau mengakui bahwa Gerald memang cukup tampan, tapi

dia hanya...

"Apa yang salah?"

"Gerald adalah orang miskin yang terkenal di sekolah menengah. Tahukah

Anda apa yang biasa dia makan saat jam makan siang saat itu? Dia hanya

makan roti tawar dengan sedikit sayuran acar. Selain itu, seragamnya

sangat lusuh sehingga celana di sekitar lututnya robek. Dia bahkan

menempelkan tambalan pada mereka. Tapi dia bahkan tidak mau membeli

seragam baru!"

"Apa? Bagaimana mungkin ada orang miskin seperti itu?"

Wanita cantik —— Fiona menjulurkan lidahnya, mengklaim bahwa dia

memang ketakutan dan kaget.

Aku tidak percaya kamu! Lilian, apa kamu melebih-lebihkan faktanya?"

Pria itu tersenyum pahit. "Jika saya semiskin itu, saya pikir lebih baik saya

bunuh diri!"

"Apa? Apakah saya membesar-besarkan fakta? Gerald, beri tahu mereka

apakah yang kukatakan itu benar."

Lilian menjadi cemas.

Dia hanya ingin membuktikan kepada orang lain bahwa dia benar. Mengenai

bagaimana dia mengutuk Gerald dan membuatnya kesal, Lilian bahkan tidak

memikirkannya. Baginya, Gerald hanyalah topik gosip.

Gerald mencibir. "Ya itu benar!"

Gerald tersenyum tipis, menyadari bahwa temperamen dan karakteristik

Lilian tidak berubah sama sekali.

Meskipun dia membuatnya kesal, dia tidak tampak marah sama sekali.

Lagipula, apa yang dikatakan Lilian barusan itu benar. Dia tidak peduli

bahkan jika mereka memandang rendah dia karena tidak ada artinya jika

dia mengungkapkan identitas aslinya dan memamerkan kekayaannya di

depan mereka.

"Ngomong-ngomong, Lilian, kenapa kamu datang ke sekolah ini? Dari apa

yang saya lihat, apakah Anda guru di sini? Apakah Anda menemukan

pekerjaan Anda begitu cepat? "

Gerald bertanya padanya. Ketika dia meninggalkan aula konferensi, dia

menemukan bahwa semua guru di sana berseragam itu.

"Ya, kami menyelesaikan magang kami dengan cepat. Selain itu, saya

memiliki sertifikat kualifikasi guru. Tentu saja, saya menyelesaikan

semuanya dan menyelesaikannya. Mulai sekarang, aku akan menjalani

kehidupan di kota besar ini—— Mayberry. Bagaimana dengan kamu? Saya

mendengar bahwa Anda belajar di Universitas Mayberry. Apakah kamu

sudah menemukan pekerjaan?"

Lagipula, Lilian sudah cukup dewasa sekarang setelah bertahun-tahun.

Meskipun dia memandang rendah Gerald, dia masih menanyakannya

dengan sopan.

"Saya? Belum. Saya masih bertanya-tanya apa yang harus saya lakukan

mulai sekarang! "

Lilian tersenyum.

"Terus terang, Gerald, saya pikir Anda akan jauh lebih baik setelah Anda

kuliah. Anehnya... Jika Anda tidak bisa melakukannya, kembalilah ke

kampung halaman Anda. Cari tahu apakah Anda bisa mendapatkan

pekerjaan di kota. Jika tidak, Anda selalu bisa kembali ke desa Anda dan

membeli tanah. Anda bisa mulai dengan bertani atau yang lainnya. Begitulah

cara mahasiswa saat ini memulai bisnis mereka! "

Lilian menyilangkan tangan di dadanya. Sejak awal, dia merasa bahwa

Gerald tidak berguna. Setelah mengobrol santai dengannya, pendapatnya

tentang dia memburuk.

Dia akan pergi magang, tetapi dia masih tidak tahu hal seperti apa yang ingin

dia lakukan di masa depan.

Melihat bagaimana Lilian menasihatinya, dia hanya tersenyum pahit dan

mengangguk berulang kali.

Di samping mereka, pria itu juga mengangguk. Dia kemudian berkata, "Apa

yang kamu katakan itu benar. Saat ini sulit bagi mahasiswa untuk mencari

pekerjaan. Beberapa perusahaan kecil tidak memiliki masa depan yang

menjanjikan. Perusahaan besar hanya menginginkan yang berbakat. Lihat

saja universitas Mayberry, hanya yang paling luar biasa yang bisa

mendapatkan pekerjaan bagus. Bagaimana dengan yang lainnya? Mereka

bergantung pada beberapa koneksi atau keluarga mereka untuk memiliki

masa depan yang menjanjikan."

Gadis lain di samping mereka menambahkan, "Itu benar. Orang yang paling

menderita adalah orang-orang seperti Gerald. Dia bahkan tidak memiliki

kemampuan dan kefasihan. Selain itu, dia juga sangat miskin baik secara

ekonomi maupun dalam aspek budaya. "

Mereka tenggelam dalam diskusi panas, dan Gerald berdiri di sana tanpa

melakukan apa-apa.

Akhirnya, Gerald berhasil mengatakan sesuatu setelah mereka selesai.

"Apakah kalian berempat guru yang baru direkrut di sini? Memang tidak

buruk. Gaji yang diberikan juga cukup bagus karena investor sudah

menyediakan dana yang sangat besar. Pengaturan hidup yang mereka

siapkan juga cukup bagus! "

Gerald hanya ingin mengobrol dengannya sebagai teman sekolah dulu.

"Apa apaan? Gerald, jangan berpura-pura bahwa Anda tahu banyak di sini.

Anda mengatakan hal-hal itu hanya karena Anda ingin pamer di depan kami.

Saya sangat menyadari hal itu. Apa yang Anda harus begitu sombong

tentang? Saya tahu tentang situasi Anda dengan jelas. Apakah Anda ingin

saya menumpahkan semuanya? "

Lilian berkata dengan agak tidak berdaya.

Gerald hanya menyentuh hidungnya sedikit dan tersenyum pahit.

"Ngomong-ngomong, izinkan aku memberitahumu sesuatu sejak kita

bertemu satu sama lain di sini hari ini..."

Pada saat itu, Lilian mendongak, seolah-olah dia sedang memikirkan

sesuatu.


next chapter
Load failed, please RETRY

Weekly Power Status

Rank -- Power Ranking
Stone -- Power Stone

Batch unlock chapters

Table of Contents

Display Options

Background

Font

Size

Chapter comments

Write a review Reading Status: C154
Fail to post. Please try again
  • Writing Quality
  • Stability of Updates
  • Story Development
  • Character Design
  • World Background

The total score 0.0

Review posted successfully! Read more reviews

Cost Coin to skip ad

You can get it from the following sources

  1. 1. Daily check-in
  2. 2. Invite friends invite now >
  3. 3. Vote for new stories Vote >
learn more >
Vote with Power Stone
Rank NO.-- Power Ranking
Stone -- Power Stone
Report inappropriate content
error Tip

Report abuse

Paragraph comments

login