Forum Download app Gifts
28.38% LYTTK; Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya / Chapter 155: bab 191-195

bab 191-195 - LYTTK; Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya - Chapter 155 by NOVEL62 full book limited free

Chapter 155: bab 191-195

Bab 191

Gerald mendongak. "Ada apa?"

"Kami ada pertemuan antara teman-teman lama malam ini. Itu terjadi setiap

beberapa bulan. Saya belum pernah menyebutkannya sebelumnya — tetapi

karena kami telah bertemu satu sama lain, ini saya memberi tahu Anda!

"Juga, Sharon akan ada di sana." Lilian menahan tawa kecilnya. "Kalau

dipikir-pikir: Kembali di sekolah menengah, kamu mendapat peringkat

pertama di kelas, dan dia berada di urutan kedua. Kalian berdua dekat —

sebenarnya, kalian mengejarnya, bukan? "

Gerald tidak menjawab..

Sharon Leslie, seorang teman lama dari sekolah menengah. Memang benar

bahwa mereka rukun saat itu.

Memang benar bahwa Gerald memendam perasaan padanya, tapi itu sudah

terjadi sebelumnya... semua ini.

Apakah dia mengejarnya? Dia tidak berani.

Awalnya, selama tahun pertama sekolah menengah, mereka sering

mengobrol bersama. Kemudian, bahkan pada beberapa kesempatan ketika

dia mencoba memulai percakapan, dia tidak menjawab. Jadi, mereka akan

berpisah.

Tiga tahun telah berlalu dalam sekejap.

"Tee hee! Ayolah... bulan lalu, pacar Sharon mentraktir kami makan, lalu

topik tentangmu muncul! Sharon ingin tahu apa yang Gerald lakukan — tidak

ada yang bisa menjawabnya saat itu, tapi sekarang... kamu bebas malam

ini? "

Saat dia berbicara, Lilian mengintip Gerald, mencari sedikit keputusasaan.

Tetapi tidak ada ekspresi seperti itu yang dapat ditemukan di wajahnya.

"Malam ini? Ya, saya bisa membuatnya! "

"Bagus, bagus. Kalau begitu, kamu harus datang—biarkan semua orang

melihatmu!" Diam-diam, Lilian mengeluarkan ponselnya dan mencuri foto

Gerald, yang dia kirimkan ke grup obrolan untuk pertemuan itu:

Tebak siapa bozo ini?

"Siapa? Terlihat familiar... Aku pasti pernah melihatnya di suatu tempat

sebelumnya!"

"Sama di sini, tapi... dia tidak terlihat seperti orang yang layak diingat!

Membunyikan bel dengan salah satu dari kalian? "

Sharon Leslie: "Apakah itu Gerald?"

"Oh ya!" Lilian menyembur. "Kalian berdua adalah teman di sekolah

menengah, huh? Hanya melihatmu sekali—itu Gerald!"

Sangat menyenangkan menjadi orang yang mengemukakan sesuatu yang

membuat semua orang bersemangat. Itulah alasan utama mengapa Lilian

tiba-tiba memutuskan untuk mengundang Gerald ke pertemuan itu.

Mereka memiliki banyak mantan teman sekolah di Mayberry — hanya ada

segelintir teman di kelasnya. Mungkin mereka tidak akan mengenali Gerald,

tetapi mereka dijamin pernah mendengar namanya sebelumnya.

Jika dia muncul di pertemuan itu, dia yakin dia akan menjadi topik hangat

malam itu.

Lihat saja kehebohan di grup chat sekarang...

Sharon Leslie: "Apakah kita teman di sekolah menengah? Saya tidak ingat

yang seperti itu! Hehehe..."

Jari-jari Lilian melayang di atas papan tombol. "Sayang! Menemukan diri

Anda sebongkah di Sunnydale sekarang, jadi mantan Anda tidak penting

lagi? "

Sharon Leslie: "Keluar dari sini! Apa maksudmu 'mantan'... Bagaimana kalau

kamu mengajaknya ke pertemuan kita? Kita harus menyusul—

bagaimanapun juga, kita semua adalah teman lama!"

"Baik!"

Lilian menoleh ke Gerald. "Semua orang ingin sekali bertemu denganmu

lagi—terutama Sharon. Dia bahkan mengatakannya sendiri. Karena Anda

punya waktu malam ini, datang saja untuk berkumpul! Jika Anda khawatir

apakah Anda mampu membelinya, saya akan melindungi Anda untuk saat

ini!

Gerald baru saja akan menolaknya. Sejujurnya, dia tidak membuat banyak

teman kembali selama tahun-tahun itu. Dia tidak akan membicarakan apa

pun dengan semua orang di sana.

Tapi sekarang setelah Lilian mengatakan semua itu, dia tidak bisa berkata

tidak lagi.

"Baiklah, kalau begitu malam ini!" Gerald mengangguk setuju.

Lilian memberinya tempat, lalu melanjutkan perjalanannya.

Gerald menggeleng dengan putus asa. "Lilian mengajar di sekolah baruku.

Bagaimanapun, ini adalah dunia kecil! "

Dia berencana untuk berjalan-jalan di kota, tetapi berbicara dengan Lilian

telah merusak suasana hatinya untuk itu.

Yah, itu tengah hari, dan dia lapar, jadi Gerald tetap pergi.

Di gerbang sekolah, ada tiga anak dengan pakaian compang-camping,

mungkin berusia empat atau lima tahun. Mereka mengintip ke dalam.

"Apakah ini sekolah, saudara? Sepertinya tidak seperti yang dibicarakan Ms.

Queta..."

Bab 192

Wajahnya berlumuran kotoran, gadis kecil itu sedang berbicara dengan

anak laki-laki di sampingnya.

"Mungkin mereka belum memulai kelas — itulah yang hilang!" Anak laki-

laki itu menyeka ingus. "Aku juga ingin pergi!"

Anak laki-laki lain yang agak gemuk berkata, "Kamu butuh uang untuk pergi

ke sekolah. Kami tidak punya uang. Bu Queta sudah mengerjakan beberapa

pekerjaan untuk memberi makan kami. Kami tidak bisa memintanya lagi!"

"Saya lapar!" gadis kecil itu merengek.

"Aku akan mencarikanmu roti sebentar lagi!"

"Kenapa kamu bulu babi berkerumun di gerbang? Enyah!" Seorang penjaga

keamanan keluar, berteriak dengan marah.

Ketiga anak itu melompat ketakutan.

Penjaga itu berusia lima puluhan, jenis yang mungkin Anda temukan di

lokasi konstruksi.

Anak-anak tampak ketakutan olehnya, dan hampir melarikan diri — tetapi

mereka terus menatap ke sekolah, hanya sedikit lebih lama...

Gerald angkat bicara: "Mereka hanya melihat. Tidak apa-apa, bukan?

Bukannya kamu membayar untuk sekolah ini."

"Nak, aku tidak mengatakan apa-apa tentang kamu masuk lebih awal, tapi

jangan mengudara denganku! Anda tidak memiliki sekolah ini lebih dari

saya ... sekarang, tersesat!

Pria itu merah dan menggertak. Dia jelas memiliki beberapa pint untuk

pergi dengan makan siangnya — napasnya berbau alkohol.

"Ini, belikan dirimu minuman asli." Sambil tersenyum kecil, Gerald merogoh

dompetnya dan melemparkannya seratus dolar.

Uang ini jelas tidak ditawarkan sebagai pujian. Gerald membuat catatan

untuk merekomendasikan pria itu untuk dipecat nanti. Seorang pemabuk

tua yang buruk yang bertanggung jawab atas keamanan, mungkin diburu

oleh seorang teman di perusahaan.

"Yo! Baiklah baiklah! Terima kasih banyak, bung! " Kemudian penjaga itu

pergi.

Gerald berlutut dan tersenyum pada anak-anak. "Kalian ingin pergi ke

sekolah juga?"

Gadis di tengah itu mengangguk dengan penuh semangat. Saya lakukan!

Dua lainnya lebih berhati-hati dan mengawasinya tanpa berkata-kata.

Sejujurnya, melihat ketiga anak kecil ini, sangat ingin pergi ke sekolah

seperti ini ... itu merobek hatinya.

Tidak ada yang mengerti perasaan itu lebih baik darinya.

Itulah mengapa dia tidak bisa menahan keinginan untuk melakukan sesuatu

untuk mereka.

"Ada yang lapar? Bagaimana kalau aku mengajak kalian makan siang?"

"MS. Queta mengatakan kita tidak boleh berbicara dengan orang asing—dan

kita sama sekali tidak boleh mengikuti mereka ke mana pun!" Kedua anak

laki-laki itu melangkah keluar di depan gadis itu.

Gerald tertawa dan mengangguk. "Baiklah... kalau begitu aku akan membeli

beberapa barang dan membawakannya untukmu di sini!"

Dengan itu, dia lari ke KFC di seberang dan membeli setumpuk burger, ayam

goreng, dan minuman.

"Kau tidak perlu mengikutiku kemana-mana. Ambil saja dan makanlah.

Selain itu, aku juga akan membantumu pergi ke sekolah! " Gerald menepuk

kepala gadis itu dan menyerahkan makanan kepada mereka.

"Terima kasih!" Mata anak-anak itu berbinar.

Saat mereka menerima makanan, mereka mulai melahapnya.

"Kenapa kamu hanya makan sesuatu yang dia berikan padamu?"

Itu adalah suara merdu dari suara seorang wanita—menyenangkan, namun

juga cemas.

"Saya tidak bisa cukup meminta maaf, Pak. Berapa semua makanan itu? Aku

akan membayarnya!" wanita itu mengoceh dengan gugup.

Namun, saat Gerald melihat siapa dia, matanya bersinar.

"Itu kamu!"

Bab 193

Gerald langsung mengenalinya.

Dia bertemu dengannya di Homeland Kitchen beberapa hari yang lalu. Jane

pernah memarahinya — saat dia masih bekerja untuk mereka.

Dia meninggalkan kesan padanya. Bahkan hanya melihatnya dari samping,

dia tahu bahwa dia adalah kecantikan yang luar biasa. Melihatnya lagi

sekarang, dia segera tampak tidak asing baginya, dan kemudian dia

menempatkannya.

"Anda kenal saya?" dia berbisik, mengumpulkan ketiga anak itu dengan

protektif.

Dia jelas takut padanya. Bagaimana jika dia terlibat dalam perdagangan

manusia?

"Ya, kami bertemu di Homeland Kitchen. Apakah kamu sudah melupakan

saya? " Gerald tersenyum padanya.

Wanita itu menghabiskan beberapa saat dalam ingatan, lalu menjadi cerah.

"Oh, ini kamu, Pak! Terima kasih telah membantuku, waktu itu!"

Saat itu, dia dimarahi begitu keras sehingga dia tidak berani melihat ke atas

dari lantai. Hanya ketika dia akan pergi, dia telah mencuri pandangan

sekilas ke Gerald.

Bertemu dengannya lagi sekarang, yang dia kenali adalah suaranya.

Dia telah menyelamatkannya saat itu.

Juga, dia kaya!

"Jangan sebutkan itu. Setidaknya Anda tidak perlu berjaga-jaga di sekitar

saya. Apakah Anda telah merawat ketiga anak ini? " Gerald bertanya dengan

rasa ingin tahu.

"Yup, yup!" Queta Smith mengangguk, membawa ketiga anak itu.

Saat mereka berjalan bersama, dia menceritakan kisahnya: Ternyata ketiga

anak ini adalah bulu babi pengembara yang berhasil melarikan diri setelah

diculik oleh para budak.

Dengan keadaan kacau seperti itu, tidak ada panti asuhan yang mau

menerima mereka, jadi mereka akan mengembara di kota sendiri,

memohon barang-barang ... sampai Queta menemukan mereka, dan

merawat mereka semua.

Dia terutama bekerja sebagai guru taman kanak-kanak dan juga melakukan

beberapa pekerjaan sampingan, sehingga menghasilkan cukup uang untuk

memberi makan mereka semua. Dia bahkan telah menabung untuk

mengirim mereka ke sekolah.

Untung Queta sering bekerja dengan anak-anak. Dia akan mengajari

ketiganya dengan baik.

Berantakan sekali. Dan ketiga anak itu semuanya bersaudara.

Hatinya sangat menyayat hati, Gerald bertanya, "Bagaimana dengan

keluargamu?"

"Saya tidak punya—saya dibesarkan di panti asuhan." Saat dia mengatakan

ini padanya, Queta menundukkan kepalanya dan mengambil pakaiannya.

Betapa cantiknya dia, meskipun pancarannya tertutupi oleh kesulitan yang

panjang.

Dan dia sangat pendiam di hadapan Gerald. Dia tahu itu karena dia takut dia

akan bosan dengannya.

Queta tidak akan tahu bahwa Gerald dulu adalah tipe orang yang tidak

pernah merasa dirinya cukup baik.

Usia mereka berdua hampir sama. Gerald dulu mengira dia mendapat

kesulitan dalam hidup, tetapi Queta di sini jauh lebih buruk: Seorang wanita

muda tanpa orang tua, merawat tiga anak sendirian.

Seberapa sering Anda menemukan wanita seperti ini, akhir-akhir ini?

Gerald sangat tersentuh dengan kekaguman padanya.

"Di mana Anda tinggal?" Dia bertanya.

"Di sana!" Ketiga anak itu menunjuk ke arah pemukiman biasa, tidak jauh

dari sekolah.

"Apakah kamu keberatan jika aku mampir sebentar?" dia bertanya sambil

terkekeh.

Setelah beberapa saat khawatir, Queta mengangguk.

Seluruh area pada dasarnya adalah kumpulan gubuk liar tua.

Ketika mereka sampai di tempatnya, Queta menepis bangku dan

menawarkannya padanya. Kemudian dia mengusir ketiga anaknya untuk

pergi mandi. Anak-anak telah berusaha melakukan bagian mereka,

mengumpulkan beberapa sampah untuk dijual setiap hari. Itulah mengapa

mereka tertutup kotoran.

"Queta Smith, nama saya Gerald Crawford. Apakah kita akan berteman?"

Teman? Dia tercengang. Queta tahu bahwa Gerald adalah orang yang kuat

karena dia bisa memerintah orang manajer itu.

Bab 194

Mengapa pria yang begitu kuat tertarik pada persahabatannya?

Gerald tidak akan keluar begitu saja dan mengatakan mengapa. Hari ini

hanya pertemuan kebetulan.

Dia adalah orang yang berhati lembut dan memiliki simpati khusus untuk

orang-orang yang menderita.

Tentu saja dia bisa langsung menyelesaikan masalah mereka: mencarikan

mereka tempat yang lebih baik untuk tinggal, menyekolahkan semua anak...

yang diperlukan hanyalah beberapa patah kata darinya.

Namun, sejak Gerald melihat Queta lagi, jantungnya berpacu tak terkendali.

Beberapa emosi halus memaksanya untuk lebih dekat dengannya, untuk

lebih mengenalnya.

Dia tidak mengerti perasaan ini.

Namun, mengingat kembali sekarang, dia sudah tahu sejak pertama kali dia

melihatnya ... Hanya satu pandangan dari samping dan wajahnya telah

terbakar dalam ingatannya.

Seorang gadis yang dia temui murni secara kebetulan. Bagaimana dia bisa

merasa seperti ini tentang dia?

Dia tidak memiliki petunjuk sedikit pun. Yang dia tahu hanyalah, sejak dia

bertemu dengannya, dia merasa seperti sudah mengenalnya selamanya.

Mereka berdua mulai berbicara, saling menghangatkan satu sama lain

setiap saat.

Tanpa disadari, seluruh sore telah berlalu.

Queta, Yasmin, aku pergi sekarang. Saya akan berkunjung lagi dalam

beberapa hari! " Gerald melambai selamat tinggal kepada gadis-gadis itu

dan pergi.

Setelah menghabiskan hari bersama mereka, hatinya terasa ringan,

jiwanya damai untuk pertama kalinya dalam keabadian.

Kemudian teleponnya berdering. Itu Lilian.

Saat terakhir kali mereka berpisah, Gerald meminta untuk bertukar nomor

telepon dengannya. Dengan enggan, dia setuju.

"Saya katakan, Gerald... saya mengundang Anda untuk menjadi bagian dari

pertemuan ini, dan Anda akan terlambat untuk pertama kalinya?" Suara

Lilian tajam dengan teguran. "Aku bilang ketemu jam lima. Dimana kamu?"

"Oh, ada sesuatu yang terjadi, jadi saya ditahan. Dalam perjalanan sekarang,

mungkin sepuluh menit!"

Doot... doot... Tanpa sepatah kata pun, dia menutup teleponnya.

Gerald tersenyum kecut.

Dia seharusnya menghindari masalah 'teman sekolah lama' ini. Benar-

benar sakit kepala!

Tapi dia sudah memberikan kata-katanya, jadi dia harus menyimpannya

sekarang. Dia kembali ke tempat parkir mobil, menyalakan mobilnya, dan

pergi ke hotel tempat reservasi dibuat.

Dia tiba, memarkir mobil, dan menemukan meja.

"Kau cukup lama, Gerald! Anda benar-benar membuat semua orang

menunggu Anda, Anda tahu? " Wajah Lilian berkerut mengerikan saat

melihatnya.

"Ya Tuhan, ini benar-benar Gerald! Setelah bertahun-tahun! Tidak ada

tambalan di pakaian Anda... apakah Anda sudah mulai berpakaian seperti

orang normal? "

"Ha ha ha! Oh, Gerald, kudengar kau di Universitas Mayberry? Itu tempat

yang megah! Bagaimana kabarmu akhir-akhir ini? Magang akan segera

datang — menemukan diri Anda tempat di suatu tempat, belum? "

"Silakan duduk dulu. Gerald, beri tahu kami semua tentang apa yang telah

Anda alami, beberapa tahun terakhir ini. "

Mereka berada di ruang makan pribadi, dengan meja besar yang bisa Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click <a href="https://www.webnovel.com/book/lyttk-lelaki-yang-tak-terlihat-kaya_21091011505180705/bab-191-195_56791844238979744">www.webnovel.com/book/lyttk-lelaki-yang-tak-terlihat-kaya_21091011505180705/bab-191-195_56791844238979744</a> for visiting.

menampung dua lusin dengan mudah. Itulah jumlah 'teman lama' yang hadir

malam ini, termasuk beberapa mantan teman sekolah menengahnya. Itu

adalah urusan yang ramai dan nyaman.

Gerald tersenyum pada semua orang, lalu melihat seorang gadis di ujung

meja: Sharon Leslie!

Gadis tercantik di kelas, dan sahabatnya di sekolah menengah. Dulu mereka

selalu belajar bersama.

Faktanya, masing-masing telah memendam rasa sayang satu sama lain.

Namun, Sharon tidak ingin terlibat dengan seseorang dari latar

belakangnya.

Begitu pula, Gerald tidak berani terlibat dengan seseorang dengan latar

belakang seperti dia.

Ada kesalahan yang terlalu besar pada bintang-bintang mereka.

Jadi, mereka tidak pernah lebih dari sekadar teman.

"Sudah lama tidak bertemu, Sharon. Apakah kamu baik-baik saja? " Gerald

tersenyum padanya. Sharon telah berubah drastis. Dia telah belajar cara

menggunakan riasan, dan daya tariknya sekarang jauh melampaui apa yang

dia ingat.

Kecantikan kelas satu tanpa pertanyaan.

"Saya baik-baik saja. Mengapa kamu tidak menemukan tempat untuk

duduk!" Sharon menjawab dengan senyuman dan dengan nada yang tidak

bermaksud jahat atau meremehkan.

Setelah tiga tahun tanpa kontak, apa pun yang mereka miliki di antara

mereka telah lama menghilang.

Mereka hanya orang asing, sekarang.

"Baik!" Gerald melihat kursi kosong, dan dia pindah untuk mengambilnya.

"Siapa bilang kamu bisa duduk di sana?" Namun, sebelum dia benar-benar

bisa melakukannya, gadis lain—mantan teman sekelasnya yang lain—

membentaknya dengan kasar, membuatnya ketakutan.

Bab 195

"Apakah ada yang bilang kamu bisa duduk di sini? Tempat ini disediakan

untuk pacar saya! Astaga...menjadi pecundang saat itu adalah satu hal, tapi

setelah tiga tahun kuliah, kamu masih belum membaik sedikit pun! Pergi,

enyahlah, pergilah! "

Gerald bahkan tidak bisa mengingat namanya lagi, dan dia tidak mau repot-

repot berkelahi dengannya saat ini.

Itu meninggalkan kursi di dekat pintu, di mana semua makanan akan dibawa

masuk.

Menyadari bahwa ini adalah niat semua orang selama ini, Gerald hanya

pasrah.

Sebenarnya, ada tempat kosong di samping Sharon juga. Namun, dia

meninggalkan tas tangannya di sana, menunjukkan bahwa dia menyimpan

kursi untuk seseorang. Tentu saja, dia tidak akan bergerak untuk

menawarkannya padanya.

Lilian menyeringai pada Gerald, lalu berbalik dan bertanya, "Sharon, kapan

Murphy akan sampai di sini?"

"Orang itu... Hmph! Selalu plin-plan tentang segala hal. Setiap kali, dia akan

mengatakan dia hampir sampai — tetapi Anda masih harus menunggu

sebentar! "

Meski terdengar kesal, sebenarnya hatinya bernyanyi dengan bangga.

"Yo yo yo! Apakah Sharon berbicara tentang Murphy, seperti Murphy yang

lulus dan langsung menjadi manajer penjualan sebuah bisnis kelas atas di

sepanjang Mayberry Commercial Street? Apa kalian berdua tidak akur, lalu?

"

"Baik? Dulu ketika dia masih menjadi siswa, Sharon menempel padanya di

mana-mana. Sekarang dia adalah tokoh besar Mayberry, Anda penuh

dengan keluhan? Sebenarnya, kamu hanya ingin kami cemburu padamu,

kan?"

"Namun, sejujurnya, bisakah Anda memberi tahu kami bagaimana dia

mendapatkan pekerjaan itu? Astaga, manajer penjualan di Mayberry

Street... Saya tidak akan menukarnya dengan selusin janji negara!"

Tidak lama setelah Sharon menyebut pacarnya, seluruh meja dihebohkan

tentang dia. Udaranya kental dengan bau kecemburuan.

"Hah, aku tidak akan tahu tentang itu!" Sharon tertawa. "Ketika dia sampai

di sini, dia bisa memberitahumu sendiri!"

Tepat pada saat itu, pintu terbuka, dan dua pria masuk.

"Murphy, kamu di sini!" Semua orang menyambut pria jangkung dan kurus

itu dengan senyum hangat.

Jadi ini Murphy—pacar Sharon saat ini.

Pria lain adalah pacar gadis lain itu, dan dia dengan santai mengambil kursi

yang hampir dicuri Gerald.

"Bicaralah tentang iblis... Murphy, kami baru saja membicarakanmu!

Ngomong-ngomong, lihat siapa yang bergabung dengan kami hari ini!

Biarkan saya memperkenalkan Anda ... Orang itu di sana? Temui Gerald! "

Sambil cekikikan, Lilian menunjuk Gerald, yang sedang menyesap

minumannya.

"Oh? Jadi ini gelandangan tanpa uang itu, Gerald? Senang bertemu

denganmu!" Mengenakan ekspresi kagum, Murphy datang untuk berjabat

tangan.

Sambil mengerutkan kening, Gerald tetap di kursinya dan mengabaikannya.

Hanya pada titik inilah dia benar-benar mulai kesal dengan semua ini.

Dia terlalu naif, berharap ini menjadi pertemuan sederhana antara teman-

teman lama yang tidak pernah dia lihat selama bertahun-tahun.

Dia juga mendambakan sedikit sosialisasi yang aneh.

Namun, baru setelah dia tiba dia mulai curiga bahwa Lilian mungkin

memiliki motif lain di balik mengundangnya ke sini. Gerald telah dibawa ke

sini untuk menjadi badut pesta, hiburan malam itu.

Tidak ada seorang pun di sini yang benar-benar peduli padanya, bahkan

Sharon—Gerald bahkan tidak tahu siapa dia lagi.

Semua ini ternyata menjadi kekecewaan besar.

Gerald tidak tertarik pada pria Murphy ini.

Murphy, di sisi lain, berseri-seri padanya. "Ahaha, betapa karakternya

dirimu, Gerald! Maaf, saya hanya bercanda. Aku mendengar dari Sharon

bahwa kalian berdua dulunya adalah teman baik."

"Hmph! Gerald, Murphy menawarkan untuk berjabat tangan denganmu,

sekarang! Dimana sopan santunmu? "

"Betul sekali! Murphy, Anda tidak perlu meminta maaf kepada orang ini

sama sekali! Tanya saja Sharon — dia benar-benar pemalas! "


next chapter
Load failed, please RETRY

Weekly Power Status

Rank -- Power Ranking
Stone -- Power Stone

Batch unlock chapters

Table of Contents

Display Options

Background

Font

Size

Chapter comments

Write a review Reading Status: C155
Fail to post. Please try again
  • Writing Quality
  • Stability of Updates
  • Story Development
  • Character Design
  • World Background

The total score 0.0

Review posted successfully! Read more reviews

Cost Coin to skip ad

You can get it from the following sources

  1. 1. Daily check-in
  2. 2. Invite friends invite now >
  3. 3. Vote for new stories Vote >
learn more >
Vote with Power Stone
Rank NO.-- Power Ranking
Stone -- Power Stone
Report inappropriate content
error Tip

Report abuse

Paragraph comments

login