Forum Download app Gifts
28.57% LYTTK; Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya / Chapter 156: bab 196-200

bab 196-200 - LYTTK; Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya - Chapter 156 by NOVEL62 full book limited free

Chapter 156: bab 196-200

Bab 196

"Ahaha, jangan katakan itu! Dia kuliah di Mayberry University, Anda tahu —

setelah dia lulus, dia mungkin akan mendapatkan pekerjaan di sepanjang

Mayberry Commercial Street juga! "

Semua orang ingin ikut meriah.

"Oh? Maka pada dasarnya kita akan menjadi rekan kerja! Ayo bergaul,

Gerald! " Murphy terkekeh.

Dia ingin melanjutkan percakapan ini. Dia sering harus mendengar tentang

semua orang yang membicarakan teman lama Sharon ini.

Itu membuatnya penasaran tentang apa yang dilihatnya pada pria tak punya

uang seperti Gerald. .

Terkadang hal itu bahkan membuatnya canggung.

Itulah sebabnya, saat orang ini diperkenalkan kepadanya sebagai Gerald,

Murphy tidak bisa menahan diri untuk bersenang-senang dengan

mengorbankan dirinya, hanya untuk melihat bagaimana dia akan

menanggapinya.

Sejauh ini, tampaknya Gerald ini tidak memiliki keterampilan sosial untuk

dibicarakan. Begitu dia mulai bekerja, itu akan menjadi karnaval

bersamanya!

"Haha... Tinggalkan dia sendiri, Murphy! Untuk orang seperti dia untuk

mendapatkan pekerjaan di Mayberry Street, bosnya harus tuli dan buta!"

"Oh, ya — Murphy, Anda tidak pernah memberi tahu kami bagaimana Anda

menilai pekerjaan Manajer Penjualan di sana!"

Fokusnya telah dikembalikan ke Murphy.

"Oh, itu cerita yang panjang—tapi kurasa itu mungkin karena ini adalah

bidang spesialisasiku. Tapi bos saya mengira saya masih agak hijau, jadi

gaji saya hanya 45rb per tahun untuk saat ini. Ahh, perjalananku masih

panjang!"

"Wah! Itu luar biasa, bung! "

Lulusan baru yang memerintahkan tingkat gaji itu adalah hal yang langka.

Terlebih lagi, dia masih bisa menaiki tangga perusahaan Mayberry yang

didambakan.

Lilian menjadi hijau karena iri pada Sharon sekarang. Dia sederajat dalam

hal penampilan — tapi Lilian lebih riang, sementara Sharon lebih pendiam.

Pendekatan terakhir rupanya membuat seorang wanita lebih diinginkan.

Saat ini, Sharon berseri-seri dengan bangga.

Tanpa diminta, tatapannya mencari Gerald, lebih jauh ke bawah meja.

Rasa sedih yang tenang muncul di dalam hatinya, segera diikuti oleh

kengerian — bayangkan jika, selama tahun-tahun itu, dia menyerah pada

sentimentalitas sesaat dan telah menjadi bagian dari pria itu... bagaimana

nasibnya?

"Ahah, aku hanya beruntung. Lilian, kamu dan yang lainnya juga

melakukannya dengan cukup baik—kudengar kamu seorang guru sekolah

dasar sekarang? Apakah itu nyata?"

Lilian mengangguk. "Yup, yup!"

"Senang mendengarnya. Mulai sekarang, kita semua bisa terus

berkembang bersama keluarga Mayberry. Saya berencana untuk

mendapatkan tempat saya sendiri di distrik ini dalam beberapa tahun ... dan

kemudian, saya akan menikahi Sharon! "

Sambil tertawa riang, Murphy menambahkan, "Oh, ya — Gerald, bro, apa

rencanamu setelah lulus? Ingin melamar posisi pemerintahan? Apakah

Anda sudah menyiapkan pekerjaan untuk diri Anda sendiri? Tertarik dengan

penjualan? Rancangan? Mungkin admin bekerja?

"Aku akan merekomendasikan yang terakhir untukmu. Kantor pemerintah

akan sangat cocok untuk Anda. Berbicara sebagai seseorang yang bekerja

dalam penjualan, jujur, Anda akan buruk dalam hal semacam ini, Gerald.

Mengenai desain, kedengarannya bagus di atas kertas, tetapi kenyataannya

adalah mimpi buruk! Dibutuhkan pikiran yang tajam dan logis... bakat lain

yang tampaknya tidak diberkati dengan Anda. Tidak, itu pasti sesuatu yang

kurang otak, pekerjaan meja dasar di mana semua yang perlu Anda ketahui

adalah cara bekerja kalkulator sederhana — itu sempurna untuk Anda!

Setelah Murphy mengatakan semua ini, semua orang memandang Gerald

dengan jijik.

Makanan sudah ada di atas meja. Gerald makan, menuruti nasihatnya

sendiri. Satu-satunya hal yang dia katakan sebagai balasan adalah, "Kita

akan lihat bagaimana kelanjutannya. Apa pun yang berhasil. Tidak perlu

khawatir. "

"Yo yo yo! Ada sikap itu, lagi ... Tidak bisa menangani kebenaran?

"Itu dia! Sudah cukup buruk betapa putus asanya Anda, tetapi Anda bahkan

tidak mau mendengarkan nasihat yang baik? Sayangnya, masa depanmu

terlihat suram! " Lilian mengerang.

Saat mereka terus mengejek Gerald dengan cara ini, tanpa sepengetahuan

mereka, masalah sedang terjadi di luar kamar pribadi mereka.

Sekelompok pemuda sedang berselisih pendapat dengan salah satu staf:

Aku bilang kita akan membayar ekstra, mengerti? Kami adalah kelompok

besar—pasti ruangan ini!" bentak orang yang kasar. "Sebutkan hargamu,

sial, lalu usir semua orang dari sana!"

Bab 197

"Tuan, tidak mungkin! Makanan mereka sudah disajikan!"

"Kamu masih tidak mengerti? Apakah Anda tidak tahu dengan siapa Anda

berbicara? Tiga menit, hanya itu yang akan saya berikan kepada Anda—dan

jika Anda tidak dapat menyelesaikannya untuk saya, manajer Anda akan

melakukannya menggantikan Anda. Coba saya! " pria itu menggertak

dengan angkuh.

"Baiklah ... aku akan mencobanya." Pelayan bergegas masuk dan

menjelaskan situasinya.

Lilian dan yang lainnya tidak akan memilikinya.

Apa artinya ini? Mereka sudah sampai di sini lebih dulu — mereka bahkan

sudah mulai makan! Sekarang, Anda datang ke sini dan berkata, apa, pindah

meja? Seperti itu?

Kamu pikir kamu siapa!

"Tidak mungkin. Katakan pada mereka bahwa kita tidak akan bergerak!"

Lilian melotot, amarahnya tiba-tiba berkobar.

"Oh? Saya ingin melihat siapa yang berteriak di sana, berpikir dia keren!"

Pintu ke ruang pribadi terbuka, dan kelompok lain langsung masuk.

Itu membangun menuju perkelahian.

Murphy adalah juara mereka di sisi ini. Dia tidak perlu takut pada anak

nakalmu yang kaya raya—apalagi sekarang dia bekerja untuk grup

Mayberry. Semua orang memandang ke arahnya sebagai antisipasi.

Murphy berdeham dan berdiri. "Teman-teman, kami memesan kamar ini

terlebih dahulu. Mengubah tempat sekarang bukanlah pilihan—itu tidak

masuk akal. Bagaimana dengan ini, lain kali, saya membuatnya sebagai

suguhan saya? Kita bisa makan bersama di Homeland Kitchen di sepanjang

Mayberry Commercial Street!"

Dia keren dan tenang, tersenyum ramah.

Itu adalah pernyataan yang memuat banyak muatan: Mereka berdiri tegak,

dan dia memiliki koneksi ke Mayberry.

"Dewa! Semua orang dan ibu mereka mengaku dari Mayberry hari ini!

Menurutmu hanya karena aku sendiri tidak bekerja di sana, itu artinya aku

tidak punya teman dekat di Mayberry? "

Mengatakan ini, seseorang muncul di ambang pintu, berjalan dengan kedua

tangan di sakunya.

"Bapak. Ziegler! Jadi itu Anda, Pak? " Melihat pria ini, wajah tegas Murphy

langsung berubah menjadi menjilat berlebihan. Bahkan Sharon harus

mengalihkan pandangannya dari pemandangan ini.

Yancy Ziegler adalah seorang kahuna besar yang kuliah di Universitas

Sunnydale dan telah mengecat kota dengan warna merah secara teratur

dengan Bakers!

Dia juga pernah menjadi perlengkapan berulang di pesta-pesta kapal

pesiar, di mana dia dikatakan berteman dengan seseorang yang terkenal!

Ini besar. Yancy sama sekali bukan bocah kaya biasa!

"Oh, kamu tahu siapa aku?" Kata Yancy ramah.

"Bagaimana bisa aku tidak? Aku berteman dengan Ken, dan dia selalu

membicarakanmu! " Murphy dalam mode keset total sekarang. Lewatlah

sudah juara keren dari beberapa saat sebelumnya.

"Begitu... salah satu anak laki-laki Ken, ya?" Yancy tersenyum. "Aku datang

ke sini untuk makan malam ... apakah berpindah meja demi aku benar-

benar terlalu banyak untuk ditanyakan?"

"Berarti jangan tersinggung, saya bersumpah, tapi... Tuan Ziegler, kita sudah

mulai di sini, Anda tahu... Tidak bisakah Anda melihat ini sebagai bantuan

untuk saya?"

"Pah! Seperti aku berhutang budi padamu. " Yancy selesai bermain bagus.

"Cukup omong kosong kuda — maukah kamu bergerak atau tidak?"

Murphy menelan ludah. Begitu juga semua orang di meja.

Tuan Yancy Ziegler bukanlah orang yang bisa dianggap enteng.

Rutinitas Murphy yang biasa tidak berguna di sini. Satu kata untuk Aiden

dan dia bisa mengucapkan selamat tinggal pada pekerjaannya yang

berharga di Mayberry Street.

Meskipun pipinya terbakar sekarang, tidak ada yang bisa dilakukan selain

menggertakkan giginya dan berkata, "Dimengerti! Kami akan pindah! "

"Astaga, tapi ada begitu banyak hidangan di atas meja... Bagaimana kita

melakukannya?" Lilian tiba-tiba berkicau dengan manis. Beberapa saat

yang lalu, dia adalah harimau betina yang mengamuk.

Meskipun dia masih mendiskusikan masalah yang sama seperti

sebelumnya, kali ini, dia telah menjadi anak kucing yang mengeong.

"Gerard bisa memindahkan semuanya ke meja baru kami. Kosongkan

ruangan untuk Tuan Ziegler!" salah satu gadis lain menyarankan.

"Baik! Begitulah cara kita melakukannya! " Semua orang mengangguk

setuju.

Yancy, sementara itu, membeku di tempat.

Gerard?

Dia mengintip ke arah pemuda itu, duduk dengan punggung menghadapnya,

diam-diam menggerogoti tanpa perhatian lain di dunia.

Sejujurnya, ketika Yancy pertama kali masuk ke sini, dia telah melirik pria

yang sama dan berpikir bahwa dia tampak tidak asing.

Sekarang setelah namanya disebutkan, Yancy langsung beraksi, bergegas

ke Gerard untuk melihat lebih jelas.

Dia hampir menjerit keras. Itu Gerard Crawford!

"Gerald! J-j-jadi kamu ada di sini! " Yancy tergagap, mengingat apa yang

dikatakan Aiden terakhir kali.

Di belakangnya, antek yang juga pernah bertemu Gerard sebelumnya

terlalu tercengang untuk bergerak.

Bab 198

Siapa yang mengira Tuan Crawford akan berada di sini, bergaul dengan

kerumunan seperti ini?

"Oh? Tuan Ziegler, Anda tahu gelandangan ini, Gerard?" Murphy bertanya

dengan heran.

Untuk beberapa alasan, ketika Yancy Ziegler menyapa Gerard Crawford

dengan namanya, Murphy dan banyak orang lain yang hadir di tempat itu

diliputi rasa cemburu. Bagaimana Yancy bisa mengenal pria itu tetapi tidak

mengenal mereka?

Apa ini tadi?

"Bagaimana mungkin urusanmu yang kebetulan aku kenal? Singkirkan aku

dari pandanganku!" Mendengar apa yang disebut Murphy Gerard, Yancy

meraung marah.

Darah mengalir keluar dari wajah Murphy.

Gerard meletakkan sumpitnya sebelum dengan tenang menjawab, "Ah, ini

kamu, Yancy. Saya ingat Anda dari kunjungan terakhir saya ke Sunnydale.

Oh, ya — apakah Anda menemukan tiket untuk diri Anda sendiri? " Dia

sengaja mengubah sedikit kejadian masa lalu.

"Oh ya! Aku memang melakukannya! Terima kasih banyak, Gerard! Terima

kasih sekali!"

Yancy membungkuk dalam-dalam. Mengingat bagaimana dia selalu

membungkuk dan menggores di hadapan Aiden Baker, apa lagi Gerard

Crawford?

"Terima kasih, Gerard!" Semua pria di belakang Yancy mengikutinya.

Dan itu halo.

"Tidak masalah. Jika aku bisa meminta sesuatu sebagai balasannya, Yancy...

Biarkan aku menjaga kamar ini?"

"Tentu saja, tentu saja!" Yancy tidak tahu bisnis apa yang dimiliki Gerard di

sini, tetapi jika dia berkata lompat, Yancy hanya perlu tahu seberapa tinggi.

Setelah berbasa-basi sebentar lagi, dia menarik orang-orangnya dan

mundur tanpa penundaan.

Kedamaian kembali ke ruang makan pribadi.

Keheningan menguasai saat semua orang menatap Gerard dengan mulut

ternganga. Orang ini memiliki pengaruh semacam itu?

Bagaimana mungkin ini bisa terjadi?

"Gerard, bagaimana... Bagaimana Anda mengenal Tuan Ziegler? Untuk apa

dia sangat berterima kasih padamu?" Perutnya mual, Lilian berbicara

dengan cemas terlebih dahulu.

"Oh, dia pernah salah menaruh tiket bus — tapi aku menemukannya

untuknya!"

Apa?

Semua orang menatap dengan mata selebar piring makan di atas meja.

Siapa yang dia coba untuk anak-anak? Semua itu barusan, untuk tiket bus?

Gerard sendiri baru saja menyadari bahwa kebohongan sembarangan ini

mungkin dianggap sedikit berlebihan.

"Hmm... Mungkin itu tiket pesawat. Tidak ingat lagi. "

"Hah?" Baik Lilian dan Sharon masih terperangah. Bahkan tiket pesawat

pun tidak akan menjelaskan hal ini!

Menggaruk kepalanya, Gerard mencoba mencari jalan keluar dari ini.

"Sejujurnya saya tidak ingat tiket macam apa itu, tapi dia sangat berterima

kasih untuk itu. Ha ha ha!"

Seharusnya begitu — dan Gerard merasa bahwa dia baru saja kenyang

sekarang. Dia tidak melihat ada gunanya berkeliaran lebih lama lagi.

Mengarang alasan untuk melakukan sesuatu, dia melarikan diri.

Setelah kepergiannya, semua orang di ruangan itu saling menatap. Jelas,

Gerard telah menyembunyikan sesuatu... tapi bagaimana mungkin dia ada

hubungannya dengan Yancy Ziegler?

Mengapa bukan mereka yang melakukannya? Mengapa, jika itu memang

mereka, maka...!

Beberapa mendidih karena iri. Yang lainnya, seperti Sharon dan Lilian,

bergumul dengan emosi yang rumit.

Terpikir oleh mereka bahwa Gerard sangat mungkin mengalami

pembalikan kekayaan sepenuhnya melalui kenalannya dengan Yancy.

Tampaknya sangat masuk akal.

Dalam peristiwa itu, kedua gadis itu merasa seolah-olah mereka sekarang

mengerti arti sebenarnya dari penyesalan.

Pikiran untuk melihat hari itu tiba memenuhi mereka dengan kengerian

yang hina.

Argh, apa yang harus dilakukan!

"Haha, kurasa Yancy tidak akan banyak berhubungan dengan Gerard. Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click <a href="https://www.webnovel.com/book/lyttk-lelaki-yang-tak-terlihat-kaya_21091011505180705/bab-196-200_56791853097350891">www.webnovel.com/book/lyttk-lelaki-yang-tak-terlihat-kaya_21091011505180705/bab-196-200_56791853097350891</a> for visiting.

Bagaimanapun, rasa syukur hanya bernilai beberapa nikmat. Berapa

banyak yang bisa diminta oleh gelandangan seperti Gerard dari orang

seperti Yancy? Pada dasarnya tidak ada! " Merasakan kegelisahan di

ruangan itu, Murphy menyatakan ini sambil tersenyum.

Saat ini, semua orang bisa sedikit rileks.

Gerard pergi begitu saja meskipun dia bisa saja memeras mereka semua di

tempat. Demi kasih sayang yang pernah dia pegang untuk Sharon, dia tetap

memegang tangannya. Tidak peduli seperti apa dia sekarang, dia tidak akan

lupa bahwa dia telah membantunya sebelumnya di masa lalu.

Ini membuat mereka seimbang.

Sambil menggosok perutnya dengan puas, dia mulai bertanya-tanya apakah

Queta dan anak-anaknya sudah makan. Mungkin dia akan membawakan

mereka sesuatu.

Jadi, dia berakhir di tempat Queta sekali lagi... dan lagi, selama tujuh hari

berturut-turut. Dia menuju ke sana setiap kali dia punya waktu luang,

mengobrol dengannya dan bermain dengan anak-anak ... itu adalah surga

yang menyenangkan baginya, dan dia selalu dalam suasana hati yang baik

di sana.

Bahkan lebih baik daripada nongkrong di sekolah.

Apalagi, dia semakin dekat dengan Queta setiap hari.

Setelah mengamankan informasi kontaknya, mereka juga sering saling

mengirim pesan.

Apakah dia telah jatuh cinta? Bahkan dia tidak bisa mengatakan ... tapi dia

pasti cukup menyukainya.

Seminggu ini dihabiskan mengobrol dengan Queta, dia kadang-kadang

lambat dalam menanggapi pesan Mila sendiri. Suatu malam, Mila tiba-tiba

mengiriminya hal-hal berikut:

'Gerard ... apa kau mengobrol dengan gadis lain selain aku?'

Bab 199

Saat ini, Mila dan Gerard berada dalam hubungan satu tingkat di luar

persahabatan. Namun, Gerard belum mengejarnya dengan sungguh-

sungguh — yang sebenarnya mereka lakukan, sebagian besar, hanyalah

mengobrol.

Mila terus bercanda tentang bagaimana Gerard adalah pacarnya yang

berpura-pura, memberinya kesan bahwa dia tidak pernah berpikir untuk

pergi lebih jauh dengannya.

Namun, dia selalu membuat ulah kecil ini.

Pada dasarnya, status hubungan mereka tidak jelas.

Pesan terbaru Mila kepadanya: "Saya mengajukan pertanyaan. Mengapa

Anda tidak membalas? Apakah kamu mengobrol dengan gadis lain akhir-

akhir ini? "

Gadis adalah makhluk sensitif, mampu mendeteksi perubahan sekecil apa

pun pada angin.

Belakangan ini, perilaku Gerard menjadi sangat mencurigakan. Saat itu, dia

akan selalu membalasnya secara instan. Saat ini, satu menit penuh bisa

berlalu tanpa jawaban.

Itu adalah situasi yang membingungkan bagi Mila.

Gerard tidak ingin membohonginya. Bagaimanapun, tidak ada gunanya.

"Ya. Sekedar ngobrol." Itu adalah balasannya.

"Heh. Anda tidak perlu menambahkan bit terakhir itu. Meskipun Anda tidak

hanya mengobrol, sepertinya saya tidak tahu. Anda pria yang luar biasa. Aku

sudah mengharapkan banyak gadis cantik mengejarmu. Orang yang Anda

ajak bicara pasti sangat menarik. Siapa Namanya? Apa aku mengenalnya?"

Seluruh rentetan teks jatuh dari Mila.

"Aku meragukan itu. Aku sendiri, aku baru mengenalnya selama seminggu.

Adapun penampilannya ... mungkin hatinya yang indah. "

Selama ini, Mila telah memainkan segala macam permainan dengan Gerard.

Itu membuatnya merasa seperti dia tidak melihatnya secara romantis

sedikit pun.

Dia hanya melihatnya sebagai teman, bahkan mengetahui bahwa dia positif!

Gerard, sebaliknya, tidak memiliki desain tersembunyi untuk Queta. Dia

hanyalah teman yang mudah bergaul dengannya. Lebih dari itu... dia tidak

terlalu memikirkan masalah itu.

"Oho! Malaikat dengan hati yang indah? Itu benar-benar sesuatu! Jadi Mr.

Crawford yang hebat telah mengabaikan pacarnya karena dia sudah

menemukan yang lain!"

"Aku tidak mengabaikanmu! Ngomong-ngomong, bukankah kamu selalu

memanggilku pacar palsu kamu? Dan dia bukan pacarku!" Itu harus

membereskan semuanya.

Mila mengiriminya emoji.

"Katakan padaku siapa sebenarnya dia bagimu, kalau begitu: Sahabatmu?

Kakakmu? Bantu aku mengerti!"

Melihat pesan dari Mila ini—terutama bagian 'lil sis' itu—hati Gerard

mendung.

Dia mengira mereka semakin dekat. Dia membayangkan bahwa mereka

selangkah lagi untuk jatuh cinta.

Jadi... sebenarnya Mila hanya melihatnya sebagai saudara laki-laki. Masuk

akal, tentu saja — meskipun dia kaya, dalam hal karisma, dia mungkin jauh

dari standar pacar Mila!

"Tidak ada yang seperti itu. Kami hanya berteman. Saya suka sifatnya yang

lembut dan saya mengagumi keberaniannya! Saya sangat menghormati

cara dia menjalani hidup! "

"Wow! Dia terdengar luar biasa! Suatu hari, saya harus bertemu dengannya.

Kamu harus memperkenalkan dia padaku! "

"Kedengarannya bagus. Setelah Anda bertemu dengannya, saya yakin Anda

juga akan menyukainya. Dia hanya bengkak, "kata Gerard padanya. Satu hal

lagi, Mila!

Eh?

Dia baru saja akan bertanya apakah dia ada waktu luang besok, tetapi

sebelum dia selesai mengetik, tanda seru merah terang tiba-tiba muncul di

sebelah bilah obrolan.

'Kamu tidak berteman dengan orang ini!'

Apa yang sedang terjadi disini?

Bukankah mereka mengobrol dengan riang? Mengapa dia menghapusnya?

Karena panik, Gerard langsung memanggil Mila.

Rekaman otomatis memberitahunya bahwa teleponnya telah dimatikan.

Apa yang sedang terjadi? Gerard menggaruk kepalanya.

Dia tidak akan tahu bahwa sampai sekarang, Mila baru saja berbaring di

tempat tidur, mengobrol dengannya.

Bab 200

Dengan kecepatan respons Gerard yang melambat baru-baru ini, Mila telah

menghabiskan beberapa hari terakhir dalam spekulasi yang cemas.

Kemudian, dia memberanikan diri untuk melakukan penyelidikan biasa—

karena dia tidak akan terlalu memaksakan detail seperti itu.

Benar saja, Gerard sedang mengobrol dengan wanita lain!

Hati Mila diliputi kesedihan, seolah-olah sesuatu telah dicuri langsung dari

hatinya sendiri. Dalam waktu singkat ini, dia sudah terbiasa dengan Gerard,

selalu ada untuknya.

Sekarang, dia harus berbagi perhatiannya dengan gadis lain.

Dia tidak senang dengan hal ini, tapi dia tidak mengatakannya secara

langsung. Sebaliknya, dia akan menanyakan siapa dia, betapa cantiknya dia

... petunjuk untuk memberi tahu Gerard bahwa dia benar-benar marah

sekarang!

Apa yang terjadi selanjutnya? Gerard mulai berbicara tentang betapa indah

dan lembutnya dia!

Grrr... Apakah dia akan berdiri di sana dan mengambil ini?

Setiap pesan yang dia kirim setelah itu telah meneteskan asam.

Mengisyaratkan bahwa dia hanyalah seorang saudara baginya ... dia hanya

mengatakan itu untuk membalasnya sedikit. Kemudian dia melanjutkan

bertanya tentang wanita lain, mengatakan bahwa dia benar-benar ingin

bertemu dengannya.

Kemudian dia telah menghapusnya dan dengan keras membanting

ponselnya ke dinding, begitu kerasnya sampai mati!

"Ada apa, Mila? Apakah kamu baik-baik saja?" teman sekamarnya bertanya

dengan cemas.

"Saya baik-baik saja! Selamat malam!" Mila membenamkan kepalanya di

bawah selimut.

"Maaf, tetapi perangkat yang Anda coba jangkau saat ini sedang offline ..."

Meskipun banyak upaya, Gerard masih tidak dapat melewatinya.

Ada apa sebenarnya dengan Mila?

Dia hanya sedikit kecewa. Setelah semua kerja keras itu, dia hampir siap

untuk percaya bahwa dia benar-benar memiliki kesempatan dengan Mila,

tapi kemudian... huh!

Waktu untuk tidur. Lupakan semua omong kosong ini.

Keesokan paginya, Gerard pergi ke kafetaria untuk sarapan bersama

Harper dan Benjamin.

Saat dia melangkah ke aula, Harper menyenggolnya dan menunjuk. "Gerard,

bung... lihat siapa itu!"

Mengikuti tatapannya, Gerard melihat Mila sedang sarapan dengan dua

teman sekamarnya!

Perselingkuhan semalam masih membebani pikirannya. Mengapa Mila

memblokirnya, tiba-tiba?

Segera, dia berjalan ke sana dan duduk di seberangnya.

"Mila, kenapa kamu memblokirku tadi malam?" Dia bertanya.

"Hah? Benarkah? Saya tidak ingat pernah melakukan hal seperti itu.

Mungkin saya tidak sengaja mengklik sesuatu? Tidak mungkin, mengapa

saya memblokir Anda? Mila ragu-ragu bolak-balik dengan suara nyanyian,

tetapi matanya membara karena marah.

Gerard mengeluarkan ponselnya. "Itu benar! Lihat... Anda benar-benar

memblokir nomor saya! "

*Bam!* Mila membanting sumpitnya ke meja, dan mendesis, "Apakah

semuanya sudah selesai? Ayo pergi dari sini!"

Dengan tatapan mengerikan terakhir pada Gerard, Mila berbalik dan

berjalan pergi.

Apa yang terjadi tadi malam, Gerard? Harper berseru. "Mila dulu selalu

begitu manis padamu — bagaimana kalian berdua menjadi seperti ini,

sekarang?"

"Entahlah... Suatu saat kami hanya mengobrol seperti biasa, hal berikutnya

yang kau tahu... Mungkin dia sudah bosan denganku..." Gerard tertawa

pendek dan meremehkan.

"Mustahil. Hal seperti ini tidak terjadi begitu saja tanpa alasan. Gadis-gadis

membutuhkan perhatian. Kejar dia! Apakah kamu menyukainya atau tidak?

"

Mungkin inilah masalahnya dengan Gerard. Karena dia peduli pada Mila, dia

terus menjaga perasaannya. Jika ada yang tidak beres, dia langsung

menyerah.

Itu juga ada hubungannya dengan pengalaman masa lalunya.

Dia baru saja bisa berbicara dengan gadis-gadis tanpa tersipu dan terlalu

gagap. Adapun subjek memahami hati seorang wanita ... Itu mungkin adalah

sesuatu yang mungkin masih perlu dia upayakan sedikit.

'Dia dengan jelas menyatakan bahwa dia hanya adik perempuan bagiku. Jika

aku mencoba mengejarnya, aku mungkin merusak persahabatan kita juga!'

Gerard bergulat dengan pikiran batinnya.

Tapi Harper benar. Gadis mendambakan perhatian. Mungkin dia harus

memberinya beberapa?


next chapter
Load failed, please RETRY

Weekly Power Status

Rank -- Power Ranking
Stone -- Power Stone

Batch unlock chapters

Table of Contents

Display Options

Background

Font

Size

Chapter comments

Write a review Reading Status: C156
Fail to post. Please try again
  • Writing Quality
  • Stability of Updates
  • Story Development
  • Character Design
  • World Background

The total score 0.0

Review posted successfully! Read more reviews

Cost Coin to skip ad

You can get it from the following sources

  1. 1. Daily check-in
  2. 2. Invite friends invite now >
  3. 3. Vote for new stories Vote >
learn more >
Vote with Power Stone
Rank NO.-- Power Ranking
Stone -- Power Stone
Report inappropriate content
error Tip

Report abuse

Paragraph comments

login