Forum Download app Gifts
69.56% Pengorbanan Sang Putri: Menjadi Kekasih Bayaran / Chapter 16: Menginap dengan Teman

Menginap dengan Teman - Pengorbanan Sang Putri: Menjadi Kekasih Bayaran - Chapter 16 by Andienerstellen full book limited free

Chapter 16: Menginap dengan Teman

"Kalia, aku tidak melihatmu selama liburan, kamu bahkan jadi lebih cantik." Elina bercanda. Mereka berdua adalah bunga di kampus. Mereka berdua cantik dan berbakat, tapi kecantikan mereka berbeda, kecantikan Kalia Itu lebih mirip semacam publisitas, dan dia anggun. Mereka pertama kali bertemu karena mereka adalah sama-sama wanita cantik yang kesepian. Mungkin karena penampilan mereka, banyak anak laki-laki menyukai mereka, yang menyebabkan mereka menjadi musuh umum bagi para gadis, dan para gadis di sekitar mereka mengabaikan mereka. "Elina, dan menggodaku lagi, jika kamu ingin mengatakan aku cantik, tidak ada yang secantik kamu, sekolah akan mulai lusa, ayo kita bicara, ada apa memanggilku?"

Kalia tahu karakternya dengan baik. Elina memberi tahu teman-temannya apa yang terjadi baru-baru ini di rumah. Elina berkata dengan tenang, seolah-olah hal ini tidak terjadi padanya, tapi temannya Kalia merasakan sentuhan kesedihan darinya. "Elina, kenapa kamu tidak memberitahuku sesuatu seperti ini? Bahkan jika aku tidak dapat membantumu, aku dapat membantumu dan berbagi beban denganmu." Kalia adalah satu-satunya temannya. Elina sangat tertekan. Dia tidak berharap melihat begitu banyak hal terjadi pada Elina hanya dalam satu liburan. "Kalia, aku hanya tidak ingin kamu khawatir jika aku tidak memberitahumu, jangan khawatir, semuanya sudah berakhir, aku baik-baik saja sekarang. Saat kamu pulang bersamaku, kamu akan mengatakan kamu tidak berani tinggal di sekolah sendirian dan ingin aku tinggal bersamamu. Apabila demikian, orang tua saya akan setuju. "Meskipun Elina masih peduli menjadi kekasih orang lain, dibandingkan dengan keselamatan ayahnya, dia merasa bahwa dia sekarang sangat baik.

Setelah Elina mengobrol sebentar dengan teman-temannya, dia membawa teman-temannya kembali ke rumahnya. "Halo, paman dan bibi." Kalia telah mengunjungi rumah Windy beberapa kali, dan setiap kali dia datang, mulutnya sangat manis, membuat ayah dan ibunya Windy sangat bahagia. "Kalia ada di sini, cepat masuk, gadisku menjadi tambah cantik lagi, sudah lama tidak mampir ke sini." Mama Windy sangat menyukai Kalia, dan anak perempuannya sering berbicara dengan Kalia di depan dia dan suaminya. Dapat dikatakan bahwa baik Ayah Windy maupun Ibu Windy memberikan pujian yang tinggi kepada gadis cantik yang antusias dan ceria ini. "Bibi sebenarnya bercanda, Elina sangat cantik, saya tidak bisa menyamainya, Elina dicintai semua orang, bagaikan bunga dengan bunga, mobil melihat mobil, dan ban saya kempes." "Kamu sudah kurus sekali, bagaimana bisa kempes? Baik kamu dan Elina terlalu kurus. Kita akan makan di sini sebentar. Biar bibimu membuatkanmu sesuatu yang enak dan menebusnya." Ayah Windy juga senang karena seseorang dapat lebih menemani putrinya dan membuatnya bahagia.

Karena bisnisnya sendiri, berat badan putrinya turun drastis. Orang-orang yang tadinya tidak gemuk kini malah lebih kurus. Sebagai seorang ayah, dia merasa tertekan. "Oke, terima kasih paman dan bibi, kalau begitu saya diterima, saya bisa mencicipi keahlian memasak bibi, saya memiliki keberuntungan hari ini. Tapi paman dan bibi, saya punya sesuatu untuk ditanyakan pendapat Anda hari ini." Kalia bercanda. Pada saat yang sama, dia tidak melupakan tujuan datang hari ini. "Ada apa, katakan dengan jujur. Kamu dan Elina memiliki hubungan yang begitu baik. Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click <a href="https://www.webnovel.com/book/pengorbanan-sang-putri-menjadi-kekasih-bayaran_19841959005419505/menginap-dengan-teman_56792183524611733">www.webnovel.com/book/pengorbanan-sang-putri-menjadi-kekasih-bayaran_19841959005419505/menginap-dengan-teman_56792183524611733</a> for visiting.

Perlakukan saja ini sebagai rumahmu sendiri. Jangan sungkan-sungkan." Ayah Windy dan Ibu Windy sama-sama memandang Kalia dan mengungkapkan rasa ingin tahu mereka. Kalia melanjutkan sikap sopannya dan berkata dengan sungguh-sungguh: "Paman dan bibi, saya akan tinggal di sekolah semester depan, tapi saya pemalu dan sedikit takut. Anda tahu, saya hanya punya teman baik Elina, jadi saya pikir Apakah dia dapat tinggal dengan saya di kampus? " Elina, yang tidak pernah berbicara setelah pulang ke rumah, juga berbicara saat ini: "Ayah, Ibu, saya akan menjadi mahasiswa senior semester depan. Hanya ada beberapa minggu kursus. Setelah itu, saya akan magang atau mencari pekerjaan. Lebih nyaman tinggal di sekolah. Itu juga pendamping, bagaimana menurutmu? "

Bapak Windy berpikir sejenak dan setuju, "Kalau begitu kamu akan tinggal di sekolah. Bagaimanapun, kamu sudah dewasa dan kamu harus belajar hidup mandiri, tetapi jika kamu tidak makan enak di sekolah atau hidup dengan baik, kamu akan kembali, kan? " "Dimengerti, Ayah, jangan khawatir, aku tidak akan memperlakukan diriku sendiri dengan buruk." Elina menopang bahu ayahnya untuk bertingkah seperti bayi untuk menutupi keengganannya. "Terima kasih, paman, kami akan menjaga diri kami sendiri, dan kami akan tinggal di sekolah pada waktu-waktu biasa, dan kami akan kembali segera setelah kami punya waktu. Jangan khawatir, saya akan mengawasi Elina dan membiarkan dia makan dan tidur tepat waktu. Saya pasti akan membuatnya menjadi gadis gemuk besar, haha. " Semua orang tersenyum bahagia karena kata-kata Kalia.

Bapak Windy setuju, dan Ibu Windy tidak bisa mengatakan apa-apa hanya karena dia tidak bisa mengekang putrinya. Faktanya, Ayah Windy tidak menyerah pada putrinya, dia hanya berharap selama dia tinggal di sekolah, dengan ditemani teman-temannya, dia akan sibuk dan bahagia, melupakan ketidaknyamanan saat ini. Dan keluarga Windy sudah tidak bermasalah lagi. Masa depan putrinya bergantung pada kerja keras dan kerja kerasnya sendiri. Dia berharap putrinya akan segera mengubah posisinya dan menemukan tujuannya lagi. Dia percaya bahwa putrinya adalah yang terbaik, dan dia dapat memiliki kehidupan yang baik menjadi miliknya sendiri. Elina tidak berharap ayahnya setuju begitu cepat, sebuah batu besar di hatinya jatuh. Karena keberadaan Kalia, tawa itu jauh lebih keras dari biasanya. Setelah semua orang makan bersama, Kalia pulang. Sebelum pergi, Kalia bersikeras untuk pergi ke vila Dylan Eka bersama pada hari sekolah, sehingga dia dapat yakin mengetahui bagaimana lingkungan hidup Elina selanjutnya.

Setelah Elina tinggal di rumah bersama orang tuanya selama dua hari lagi, sekolah dimulai. Elina akan membawa barang-barangnya ke sekolah dulu, dan kemudian mengambil kediaman berikutnya setelah kelas. Meskipun Dylan Eka berkata bahwa dia akan tinggal di sana untuk waktu yang lama, Elina masih membawa hanya beberapa barang, tas punggung, koper kecil, dan tas punggung berisi buku pelajaran dan buku yang sering dia baca. Ada beberapa pakaian ganti di dalam koper. Setelah datang ke sekolah, temannya telah tiba. Setelah beberapa percakapan, kelas dimulai. Keduanya adalah siswa yang baik. Mereka tidak pernah ceroboh dalam belajar, tetapi mereka pandai dalam bidang yang berbeda. Selain itu, Kalia tidak memiliki bakat bahasa yang berbeda seperti Elina.

Karena ini adalah tahun senior, kelasnya sangat sedikit setiap hari, dan isi kursus juga mudah dipahami. Setelah kelas selesai, Elina dan Kalia membawa barang-barang ke vila Dylan Eka. Melihat vila di depannya, Kalia menggoda: "Elina, vila ini benar-benar bagus. Hanya melihat ke luar saja sudah sangat megah. Anda bertaruh pada lelaki yang tepat kali ini." Elina memandangi vila ini dan tidak tahu seperti apa. Di sinilah dia kehilangan kemurniannya dan di mana dia menyelamatkan ayahnya. Tempat ini benar-benar membuat cinta dan kebenciannya.

Dua gadis cantik, berdiri di luar vila indah melawan matahari, tidak merasakan kegelisahan atau kegembiraan Elina mengulurkan tangan dan membunyikan bel pintu, yang dibuka oleh Bibi Anisa. "Elina, akhirnya kamu di sini, ini teman sekelasmu, cepat masuk, di luar panas, kamu duduk, aku akan mengambilkan minuman dingin untukmu." Bibi Anisa dengan hangat menjamu Elina. "Bibi Anisa, kamu tidak perlu sibuk, aku akan naik ke atas untuk mengemasi barang-barangku dulu." Elina memberi isyarat dengan menunjuk ke koper kecil di tangannya. "Berikan saja padaku, aku akan mengurusnya." Meskipun Bibi Anisa adalah seorang wanita tua di vila ini, dia sangat antusias. Di matanya, gadis ini dibawa kembali oleh tuan muda dan dia harus merawatnya.

"Bibi Anisa, saya bisa melakukannya sendiri. Anda tidak perlu repot, jadi saya malu. Jika Anda sibuk, saya akan menemani teman saya dulu." Tanpa memberi kesempatan kepada Bibi Anisa untuk menolak, Elina membawa Kalia naik ke lantai tiga.


next chapter
Load failed, please RETRY

Weekly Power Status

Rank -- Power Ranking
Stone -- Power Stone

Batch unlock chapters

Table of Contents

Display Options

Background

Font

Size

Chapter comments

Write a review Reading Status: C16
Fail to post. Please try again
  • Writing Quality
  • Stability of Updates
  • Story Development
  • Character Design
  • World Background

The total score 0.0

Review posted successfully! Read more reviews

Cost Coin to skip ad

You can get it from the following sources

  1. 1. Daily check-in
  2. 2. Invite friends invite now >
  3. 3. Vote for new stories Vote >
learn more >
Vote with Power Stone
Rank NO.-- Power Ranking
Stone -- Power Stone
Report inappropriate content
error Tip

Report abuse

Paragraph comments

login