Forum Download app Gifts
88.23% Rahasia Jiwa Petarung Tangguh / Chapter 30: Keterkejutan

Keterkejutan - Rahasia Jiwa Petarung Tangguh - Chapter 30 by Ash_grey94 full book limited free

Chapter 30: Keterkejutan

Te merasa bahwa hidupnya sia-sia selama bertahun-tahun ini.

Berkali-kali, saya mencoba membujuknya untuk minum lebih sedikit, tetapi itu sia-sia. Namun, hari ini hanya dalam waktu singkat pertemuan mereka, Ayah bilang bahwa dia akan berhenti minum?

Dalam benak Te, kuda-kuda dari lumpur dan rumput yang tak terhitung jumlahnya berlari lewat, gemetar keras.

Setelah konfirmasi berulang kali, Te menyeringai tanpa perasaan. Ayah akhirnya terhibur.

Dengan satu sentuhan tangan Te, dia menyembunyikan beberapa tetes air mata yang tidak bisa dia ungkapkan, tetapi tampaknya semakin banyak dihapus. Ekspresi Te tertawa dan menangis dan mengutuk, "Aku sangat senang sekali kalau Ayah memutuskan seperti itu "

Melihat adegan ini, hati Pak Cahyo tidak bisa menahan rasa sakit yang samar. Dia berjalan mendekat dan memeluk Te.

"Dalam beberapa tahun terakhir, ayah telah membuatmu menderita." Mata Pak Cahyo menunjukkan rasa bersalah. Untuk sesaat, ayah dan putranya saling memandang, "Mulai hari ini, kamu bisa memberi tahu orang lain dengan kepala terangkat dan dada tinggi , bahwa ayahmu adalah seorang tentara! Itu bukan ejekan, itu harga diri! "

Te mengangguk dengan penuh semangat.

Ayah dan anak itu banyak bicara, dan Dika diam-diam meninggalkan ruangan. Berjalan di jalan, Dika menghembuskan napas berat, senyum di wajahnya. Senang sekali bisa membuat Pak Cahyo kembali bersemangat.

Adapun membantu mereka membalas dendam, Dika tidak hanya bercanda.

Yang dia butuhkan memang Pak Cahyo untuk mengumpulkan bukti kriminal Firman Setya.

Pak Cahyo mantan anggota tim pisau tajam jadi dia percaya bahwa Pak Cahyo memiliki kemampuan ini.

__ Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click <a href="https://www.webnovel.com/book/rahasia-jiwa-petarung-tangguh_19843357405426905/keterkejutan_56770141232362268">www.webnovel.com/book/rahasia-jiwa-petarung-tangguh_19843357405426905/keterkejutan_56770141232362268</a> for visiting.

Kelas sore itu sederhana dan membosankan, di kelas bahasa Inggris, semua siswa di kelas sedang memandang Bu Dela, dan mata mereka tampak seperti mabuk oleh mata Bu Dela Tapi Dika seperti biasa, mengambil buku latihan Matematika untuk menghitung, seolah-olah Bu Dela tidak ada

Ini membuat mata Te di satu sisi penuh kekaguman.

Saudara Feng berbeda dari orang biasa.

Kelas Guru Dela adalah pemandangan yang indah.

Bisa dibayangkan bahwa sebelum lulus dari Universitas Indonesia, Bu Dela pasti adalah bunga sekolah yang populer bagi ribuan orang!

Tetapi DIka berbeda dari saat Bu Dela masuk ke kelas sampai bel berbunyi setelah pelajaran selesai, dia hanya tidak memandangnya.

Ketenangan ini sebenarnya bukan sesuatu yang bisa Te pelajari dari telinga besarnya.

Te menghela nafas dengan emosi yang tak terbatas.

Setelah kelas berakhir, Te mengungkapkan kekagumannya pada Dika dengan kata-kata yang tak ada habisnya.

Dika tersenyum tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Jika Anda tinggal bersama seseorang, Anda dapat melihatnya mengenakan piyama keren hampir setiap hari, dan hal-hal mengejutkan yang tergantung di luar balkon, kekebalan Anda secara alami akan meningkat.

Itu tergantung pada Bu Dela, dan Dika akan melihatnya ketika dia pulang!

Tentu saja, dengan kesombongan seperti itu, Dika akan menangis diam-diam di dalam hatinya

.

Reski tidak datang untuk memungut biaya tempat duduk, dan Toha tidak menunggu di gerbang sekolah untuk menunggu nyawanya, Dika merasa sedikit bosan.

Itu aneh.

Dika bangun di pagi hari, menatap kamar Bu Dela dengan penuh pertanyaan, menggelengkan kepalanya dan menghela nafas.

"Sepertinya Bu Dela sedang dengan seseorangi."

Mungkin tidak akan kembali sepanjang malam, Dika bisa memikirkan, mungkin Bu Dela hanya berkencan.

Ini juga normal, Dengan kecantikan Bu Dela orang yang mengejarnya mungkin sebanding dengan Brad pitt

.

Dika menggelengkan kepalanya dan pergi lari pagi.

Ini taman yang sama.

Hari ini Dika sangat berhati-hati, dia hampir dilihat oleh Raka kemarin. Sekarang Dika benar-benar tidak ingin melihat teman temannya dari masa lalu. Setelah berlari beberapa putaran di taman, Dika langsung berlari ke belakang. Di taman, paviliun di tengah danau.

Seorang wanita anggun dengan postur tubuh yang elegan, memegang set teh di tangannya, membuat teh di Paviliun Lamongan.

.

Wajah cantik dan memikat itu ramping dan mempesona.

Anehnya, justru dia mirip dengan Bu Dela.

Di seberangnya ada orang tua.

Ada semacam senyuman di matanya yang tajam.

Tatapannya juga melirik ke arah dari waktu ke waktu.

Sorot matanya tidak bisa menyembunyikan kekecewaan, dan itu menghilang dalam sekejap.

Sosok yang muncul kemarin sebagai penangkap di ketentaraan muncul hari ini.

Melihat orang tua itu mulut Dika ternganga.

Aroma teh tercium.

Bu Dela mengambil secangkir teh dan tersenyum manis. "Kakek, ini coba dan rasakan teh yang kubuat sendiri."

"Oke." Orang tua itu tertawa keras dan mengambil tehnya. "Sudah lama sekali aku tidak mencicipi teh yang dibuat oleh cucuku yang baik."

Orang tua itu menyesap, memandang Bu Dela yang penuh harapan, dan kemudian tersenyum, "Bagus, ada kemajuan."

Bu tersenyum di wajahnya.

"Sayangnya dibandingkan dengan kakekmu,kamu masih jauh tertinggal." Pak Arka menambahkan kalimat lain.

Bu Dela mendengus, "Tentu saja, di dunia sekarang ini, dalam hal pencapaian upacara minum teh, berapa banyak orang yang bisa mencapai level kakek? Belum lagi, saya masih sangat muda."

"Bukan karena Kakek memukulmu. Menjadi muda bukanlah alasan."orang tua itu tersenyum. "Kakek pernah bertemu dengan seorang pemuda, dan keahliannya dalam membuat teh tidak lebih baik dari kamu."

"Benarkah?"Bu Dela benar-benar terkejut.

Dia secara alami tahu pencapaian upacara minum teh kakek.

Tidak mungkin bagi seorang pemuda untuk mencocokkannya. Tapi Kakek tidak pernah berbohong.

"Siapa itu?" Bu Dela sangat penasaran.

"Pria muda itu" tampak kesepian di mata pria tua itu, dan dia menghela nafas, "Bagaimanapun juga, dia masih muda dan energik-tidak peduli apapun, kakek tidak ingin menyebutkannya."

Bu Dela hanya bisa dengan paksa menyingkirkan rasa ingin tahunya.

"Kakek, apakah kamu benar-benar berencana untuk menetap di Jakarta?" Tanya Bu Dela .

"Ya, kakek sudah pensiun kok, tempat di asal kakek tinggal tidak cocok untukku, Jakarta lumayan bagus." Orang tua itu tersenyum, "dan cucu perempuanku juga ada disini.apakah kamu ingin pindah ke kakek? "

Bu Dela ragu-ragu dan menggelengkan kepalanya, "Kakek tinggal terlalu jauh dari sekolah. Dan jika aku tinggal bersama kakek, bukankah itu bertentangan dengan niat awal untuk meninggalkan kota kakek?"

"Kamu gadis, yang masih sangat keras kepala, tidak bisa bertarung seumur hidup dengan orang tuamu." Kakek tersebut menghela nafas dan tidak mengatakan apa-apa.

Bu Dela cemberut.

Orang tua itu tersenyum pahit dan segera mengalihkan pembicaraan.

Matahari pagi jatuh di atas danau, dan ada ombak yang indah dan mempesona.

"Aku akan terlambat." Bu Dela berdiri, "Kakek, sampai jumpa di lain hari." Setelah itu, dia buru-buru berbalik dan bersiap untuk pergi.

"Tunggu sebentar." kakek buru-buru memanggilnya, lalu melambaikan tangannya, "Aku akan membiarkan Rudi mengirimmu pergi."

Pria paruh baya berjas yang mengikuti Pak Jun sedang menunggu di seberang danau. "Tidak perlu." Bu Dela menggelengkan kepalanya dan menolak.

"Kamu gadis keras kepala-" Kakeknya menatap tanpa daya pada Bu Dela, "Ngomong-ngomong, Kakek akan memberimu pesan. Seseorang telah melaporkan keberadaanmu ke sini mungkin - seseorang akan segera mendatangimu."

Setelah mendengar ini, wajah Bu Dela langsung berubah.

"Beritahu kakekmu secara langsung jika ada yang harus kamu lakukan, cucu perempuanku Aku tidak akan pernah mengizinkan siapapun untuk menindas!"

Selama kata-kata itu, aura yang kuat dan ganas muncul.


next chapter
Load failed, please RETRY

Weekly Power Status

Rank -- Power Ranking
Stone -- Power Stone

Batch unlock chapters

Table of Contents

Display Options

Background

Font

Size

Chapter comments

Write a review Reading Status: C30
Fail to post. Please try again
  • Writing Quality
  • Stability of Updates
  • Story Development
  • Character Design
  • World Background

The total score 0.0

Review posted successfully! Read more reviews

Cost Coin to skip ad

You can get it from the following sources

  1. 1. Daily check-in
  2. 2. Invite friends invite now >
  3. 3. Vote for new stories Vote >
learn more >
Vote with Power Stone
Rank NO.-- Power Ranking
Stone -- Power Stone
Report inappropriate content
error Tip

Report abuse

Paragraph comments

login