Forum Download app Gifts
100% Vampire Huntress / Chapter 11: Pelajaran Tentang Vampire(3)

Read Vampire Huntress - Chapter 11 online

Chapter 11: Pelajaran Tentang Vampire(3)

WILLY menyerahkan sembilan keping kertas kepada sembilan orang gadis itu. Di atas kertas itu, ada gambar seorang wanita yang bergigi besar dan tajam serta matanya berwarna hitam. Wanita ini kelihatan... agak hodoh..

Wanita ini juga mempunyai sepasang sayap kelawar yang sangat besar.

Para gadis itu memandang gambar itu untuk seketika sebelum mereka memandang semula ke arah Willy untuk mendapatkan jawapan siapakah orang yang ada di dalam gambar itu.

"Ini adalah maklumat pertama yang korang perlu tahu.. Wanita yang ada di dalam gambar ni ialah Ratu Vampire. Dia kini berusia 690 tahun."

"690 tahun??? Saya rasa muka dia ni nampak tua betul... Eeeeehh," kata Suzy sambil ketawa mengejek.

"Wei, vampire kan boleh hidup seribu tahun.. Jadi kalau Ratu ni ukur dia 690 tahun, saya rasa dia masih muda. Umur dia macam umur kita saja kalau nak dibandingkan dengan umur manusia," kata Livnah pula.

"Dan macam mana kau tahu pasal hal tu?" tanya Nic kepada Livnah. Dia tidak berapa faham dengan apa yang Livnah katakan tadi.

Livnah mengeluh mendengar soalan Nic itu. Dia tidak memberi perhatian kepada Nic lagi dan Livnah memandang ke arah Willy pula.

"Semua Organisasi di dunia ini sudah mencuba untuk mencari di mana Ratu ini berada. Kalau Ratu ini sudah mati, maka dunia manusia akan menjadi aman lagi. Hanya dengan membunuh Ratu ini saja, vampire lain boleh balik ke tempat asal mereka."

"Kenapa korang tidak cuba cari dia di tempat tinggal dorang saja? Bukan kah Ratu selalunya akan tinggal di tempat dia dan jaga puak dia?" tanya Dee pula.

"Beberapa tahun yang lalu, Organisasi Rain Blue ada mengesahkan lokasi Ratu Vampire di bumi. Dia sudah keluar dari sarang tempat tinggal dia dan tinggal di bumi ni. Jadi, sebelum dia kembali ke dunia dia semula, kita kena bunuh Ratu ni supaya lain kali, dia tidak serang lagi dunia manusia. Tapi buat masa ni, masih belum ada lagi yang rapat sahkan di mana keberadaan Ratu ini dengan jelas. Setiap kali ada Hunter yang keluar mencari Ratu ini, mereka akan hilang tanpa dapat dikesan. Everytime they got the information about the Queen's location, these people will not gone... Rupanya, mereka sudah dibunuh oleh Ratu Vampire.... "

"Ratu Vampire ini sangat licik dan dia akan memberi membunuh sesiapa saja yang tau di mana lokasi dia bersembunyi sekarang. Ratu ini juga tau siapa pemburu vampire yang tahu tentang rahsia dia..."

"So, maksudnya... Kalau nak tangkap Ratu ni, kita kena lebih pandai dari dia," kata Bambam secara tiba-tiba.

"Ya, Emma. Apa yang kau cakap tu betul..." kata Willy.

"Urr, nama saya bukan Emma... Nama saya Bambam. Emma ada di hujung sana," kata Bambam pula. Dia menudingkan jari telunjuk dia ke arah Emma.

Willy memandang Bambam sebelum dia memandang ke arah Emma pula. "Oh, yakah?? Sorry, saya masih belum hafal nama korang lagi... Harap korang faham," kata Willy sambil cuba untuk menyembunyikan telinga dia yang sudah merah sebab malu.

"Tak apa... Kami faham," kata Emma pula. Dia melihat telinga Willy yang sudah mula merah itu. Emma nampak dia sangat comel dengan telinga merah dia. Oleh sebab Emma tidak mau kawan-kawannya tau apa yang Emma fikirkan, Emma hanya mampu menutup mulutnya dengan tangan sambil cuba menutup senyumannya.

Malangnya, Willy sedar Emma sedang menahan senyumnya. Dia tau Emma sudah nampak telinga dia yang merah itu. Itu menyebabkan telinga Willy menjadi semakin merah kerana malu.

"Jadi, apa nama Ratu ni??? Takkan dia tiada nama selain Ratu Vampire? Dia mesti ada nama... seperti Guanora... atau Samara... atau... Oohh, saya tau, Hildaghard??" kata Becky semua nama yang dia terfikir dengan wajah teruja.

Berkerut dahi semua orang mendengar kata-kata Becky.

"Apa benda yang kau mengarut ni??? Nama apa tu??? Pelik betullah saya dengar. Cara kau bagi nama pada orang ni lemah lah, Becky," kata Bambam sambil menunjukkan wajah 'kau-biar-betul' pada Becky. Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click <a href="https://www.webnovel.com/book/vampire-huntress_18238942405834905/pelajaran-tentang-vampire(3)_49586238541325131">www.webnovel.com/book/vampire-huntress_18238942405834905/pelajaran-tentang-vampire(3)_49586238541325131</a> for visiting.

"Apa??? Itu sesuai untuk dia lah... Kan dia tu vampire... Vampire, okey...?? V-A-M-P-I-R-E, Vampire... So, kenapa dia kena ada nama yang normal, macam kita?" balas Becky pula dengan nada suara yang tidak puas hati.

Bambam hanya menjulingkan matanya ke atas.

"Actually, nama Ratu ini ialah Ratu Marrie," kata Willy pula.

"Nama tu agak normal untuk seorang Ratu Vampire," kata Chellyne pula.

Terus saja Bambam menoleh ke arah Becky. "Kau dengar tu? Nama dia Marrie.. Nama biasa saja... Bukan macam nama yang kau sebut-sebut tu..."

Becky mencebik tidak puas hati. Namun dia tidak berkata apa-apa. Dia hanya menjulingkan matanya ke atas dan memandang ke tempat lain.

Bambam ketawa melihat reaksi Becky. Conform dia sudah kalah mau berlawan cakap...

"Korang ada maklumat baru pasal Marrie?? Di mana kali terakhir dia berada?" tanya Dee. Cara percakapannya berubah menjadi serius menyebabkan kawan-kawan dia yang lain juga bertukar menjadi serius.

"Setakat ini belum ada... Tapi kami dapat kesan yang dia ada misi yang kami sendiri tidak tahu pasal apa misi tu, sebab kami kekurangan maklumat.

Kami hanya mendapatkan maklumat pasal tempat persembunyian mereka, iaitu di mana kami jumpa korang lapan orang, "kata Willy. Dia memandang lapan orang gadis itu kecuali Dee, satu-persatu.

Willy menyambung kembali percakapannya, "Kami juga dapat maklumat pasal tempat persembunyian Marrie dan puak dia. Di sana mereka akan atur misi mereka yang seterusnya. But don't worry, girls... Kalau korang nak ikut misi mencari Marrie, korang kena belajar banyak benda dulu."

"So, Marrie lah yang buat misi rahsia dorang?" kata Dee lagi.

"Of course. She's the Queen anyway," balas Livnah.

"Dia juga adalah makhluk hidup macam kita. Dia mesti ada kelemahan dan kita kena cari apa kelemahan dia. Tapi setakat ni... macam dia tiada kelemahan pula. Yang saya tau dia ni, kuat... pandai dan vampire yang lagi bahaya dari mana-mana vampire lain," kata Chellyne pula.

"Wow, kamu semua boleh belajar dengan cepat. Ini bagus..." Willy berjalan ke depan kelas lagi dan dia mengambil satu buku dari atas meja itu. Dia menunjukkan buku itu kepada sembilan orang gadis itu.

"Di dalam laci meja korang ada buku macam ni. Keluarkan buku tu dan buka muka surat enam belas. Kita akan belajar tentang sejarah vampire," kata Willy.

Dalam beberapa saat, terdengar bunyi keluhan dan aduan dari para gadis itu. Mereka merasa penat mau belajar walaupun mereka belum sampai setengah hari belajar di sana.

"Come on, girls.... Lepas korang belajar semua ni... Korang akan ada exam lagi," kata Willy.

Semua gadis itu terkejut dengan apa yang dikatakan oleh Willy.

"Ada exam untuk ini?"

"Bloody hell!" gumam Becky.

"Saya benci lah sejarah," kata Nic pula.

Selepas semua gadis itu bersedia untuk memulakan pelajar, Willy mula mengajar mereka tentang sejarah vampire dan belum pun sampai 10 minit, Nic dan Livnah sudah pun tertidur dengan kepada mereka terlentok di atas meja.

Pelajaran berjalan dengan lancar dan aman bila tiba-tiba terdengar bunyi dengkuran dari Nic. Semua orang memandang ke arah Nic dan Livnah yang tertidur. Para gadis yang lain terus ketawa mendengar Nic berdengkur lagi tapi bila Willy memandang mereka dengan wajah serius, semua ketawa itu hilang digantikan dengan wajah semua gadis itu yang menahan rasa ketawa.

Semua gadis itu menunduk sambil menutup mulut mereka, mengelak daripada ketawa kuat.

"Tak sampai 30 minit pun saya bercakap pasal sejarah vampire, dorang sudah tidur?" kata Willy.

Dee dan Chellyne yang duduk di sebelah Livnah dan Nic terus menggoncangkan bahu mereka untuk membangunkan dua orang kawan mereka yang tertidur itu.

Nic dan Livnah pun terbangun dengan mata mereka yang kemerah-merahan.

Willy pun meneruskan pengajarannya dan tidak sampai beberapa minit kemudian, Nic dan Livnah tertidur lagi.

Willy mengeluh dengan sikap Nic dan Livnah itu. Dia pun membiarkan saja dua orang gadis itu tertidur sampai habis kelas.


next chapter
Load failed, please RETRY

New chapter is coming soon Write a review

Privileged

More Privileged Chapters

Download the app and become a privileged reader today! Come take a sneak peek at our author's stockpiled chapters!

Download

Batch unlock chapters

Table of Contents

Display Options

Background

Font

Size

Chapter comments

Write a review Reading Status: C11
Fail to post. Please try again
  • Writing Quality
  • Stability of Updates
  • Story Development
  • Character Design
  • World Background

The total score 0.0

Review posted successfully! Read more reviews
Send Gifts
Gifted
Thank you for your generous gift.

Cost Coin to skip ad

You can get it from the following sources

  1. 1. Daily check-in
  2. 2. Invite friends invite now >
  3. 3. Vote for new stories Vote >
learn more >
Report inappropriate content
error Tip

Report abuse

Paragraph comments

login
Report inappropriate content
error Tip

This's an experimental test for reading assistance in case.

We highly recommend you to enjoy the beauty of the original words.