Forum Download app Gifts

Read World Defying And God (Menentang Dunia Dan Tuhan) - Chapter 50 online

Chapter 50: Merencanakan

Saat Chen Xiang melangkah ke atas panggung, ekspresi wajahnya benar-benar santai. Dia sama sekali tidak cemas karena empat lawannya yang kuat. Sikap tenang dan percaya diri ini membuat orang lain mengaguminya. 

Chen Xiang berdiri dengan empat lainnya di atas panggung, dan meskipun mereka berusia dua puluh tahun, mereka masih lebih pendek, tinggi badan mereka tidak sekuat Chen Xiang yang berusia tujuh belas tahun. Dia benar-benar terlihat lebih sehat dan energik dibandingkan dengan mereka! 

Leng Youlan, yang berada di antara hadirin, serius memperhatikan Chen Xiang. Mata dingin dan indahnya dengan hati-hati mengamati Chen Xiang, ingin melihat menembusnya. Tapi itu seperti awan telah menutupi lebih banyak awan, dia bahkan tidak bisa merasakan napas Chen Xiang. 

"Mulai!"

Begitu sinyal diberikan, keempat peserta lainnya bergegas menuju Chen Xiang dengan sangat cepat. Pada saat yang sama, mereka secara bersamaan mengeluarkan kepalan tangan yang dibungkus dengan True Qi yang kuat. Semua orang bisa dengan jelas mengatakan bahwa empat tinju memancarkan True Qi dalam jumlah yang menakutkan, sepertinya mereka bahkan bisa meledakkan gunung raksasa menjadi batu-batu kecil. 

Chen Xiang hanya berdiri diam dengan kedua tangan di belakang punggungnya. Keempat tinju dengan keras mendarat di dadanya, dan meledak menjadi gelombang Qi yang menyebabkan hembusan angin kencang. Seluruh panggung turnamen bergetar hebat dan hampir ambruk. Pada saat ini, hati semua orang sepertinya berhenti. Keempat tinju itu begitu menakutkan, dan semuanya mendarat pada satu sasaran. Jangankan orang, bahkan batang besi padat akan mudah pecah di bawah tekanan seperti itu.

Tapi Chen Xiang bukan orang biasa. Ketika keempat tinju itu mengenai dadanya, ekspresinya tidak berubah sedikit pun. Bahkan, jika ada, wajahnya lebih santai saat dia berdiri di sana, yang menghanyutkan seluruh kerumunan dalam keheningan. Semua orang berdiri dengan bodoh seperti ayam kayu. Kekaguman terlihat jelas di setiap wajah di kerumunan. 

Alis Leng Youlan berkerut, dia dengan erat memperhatikan Chen Xiang. Wajahnya yang dewasa, sombong, dan dingin dilukis dengan kejutan. Bahkan jika dia benar-benar kehabisan semua Qi Sejati-nya, dia hanya bisa melawan keempat kepalan itu. Namun tidak hanya Chen Xiang tidak menggunakan True Qi, dia bahkan tidak mempersiapkan diri untuk membela. Beginilah ia dengan santai menerima empat pukulan itu. 

.

Chen Xiang tidak menggunakan True Qi karena dia sudah memasuki level 8 dari Mortal Marital Realm. Selain itu, tubuhnya secara alami jauh lebih kuat karena penyempurnaan dalam Immortal and Devil Pool. Baginya, lawan di level 6 dan level 1 dari Mortal Marital Realm adalah sama, serangan mereka hanya dangkal. 

Tentu saja, dari semua yang hadir, yang paling terkejut adalah empat pria yang menyerang Chen Xiang. Saat serangan menakutkan mereka menyerang tubuh Chen Xiang, rasanya seperti semuanya sia-sia. Kekuatan luar biasa yang mereka berikan pada serangan mereka dengan tenang menghilang, membuat mereka semua mempertanyakan kekuatan mereka sendiri karena betapa mudahnya pihak lain menahan serangan gabungan mereka hanya dengan tubuhnya.

Mereka semua mundur secara terbuka, jika Chen Xiang dapat dengan santai menahan serangan simultan mereka dan bahkan tidak tersentak, orang hanya bisa membayangkan kekuatannya. Sangat yakin bahwa dia sangat kuat. Chen Xiang sepenuhnya membuka matanya sepenuhnya saat Slaughter Qi yang tak terlihat muncul dari tubuhnya. Keempat pria dimandikan dalam haus darah yang ekstrem saat seluruh tubuh mereka membeku. Seolah-olah mereka telah jatuh ke neraka pada puncak pembantaian itu, dan Chen Xiang adalah Dewa Pembantaian, dan keempat pria itu hanyalah domba yang mengarah ke rumah jagal. 

"Apakah kamu ingin turun dan kehilangan, atau kamu ingin aku bertindak?" Suara Chen Xiang penuh dengan niat membunuh. Ini benar-benar menakutkan, Pembantaian Qi ini dihasilkan dari dia berlatih [Hati Pembantaian] dari [Latihan Ilahi Harimau Putih], yang menambahkan tekanan spiritual.

Suara Chen Xiang bergema saat keempat orang yang berdiri segera mundur. Di bawah sapuan rasa takut dan hampir ilahi membunuh, roh mereka telah runtuh lama. Dengan bantuan akal ilahi-Nya, tidak seorang pun dari mereka memiliki niat yang tersisa untuk bertarung melawannya. 

Dari awal hingga akhir, Chen Xiang bahkan tidak bergerak. Dia hanya menakut-nakuti empat lainnya dan masuk ke perempat final! Hasil ini di luar harapan siapa pun, mereka yang masuk ke perempat final mengalami sejumlah besar tekanan dari menghadapi monster ini, Chen Xiang. Peluang mereka untuk menang semakin berkurang.

Selanjutnya adalah membuat empat kelompok individu satu dan satu perkelahian. Ini juga dikelola oleh Keluarga Yao, tetapi pertandingan belum diumumkan untuk beberapa waktu. Chen Xiang tidak mengatakan apa-apa, di matanya siapa pun yang harus ia lawan adalah sama. Bahkan jika Keluarga Yao mencoba memainkan trik kotor, mereka semua akan sama sekali tidak seperti usaha mereka sekarang. 

Lawan Chen Xiang berikutnya ternyata adalah anggota Keluarga Yao. Bahkan, sepertinya dia adalah saudara laki-laki Yao Tianhua. Namanya adalah Yao Chong dan hanya dari tingkat 6 dari Realm Martial Mortal.

Ini sebenarnya membuat Chen Xiang terkejut sesaat. Tapi dia dengan cepat menebak bahwa semuanya tidak seperti yang terlihat karena dia yang paling jelas pada kekuatan Keluarga Yao. Belum lagi bahwa Keluarga Yao telah mengatur agar seseorang dari keluarga mereka sendiri untuk bertarung, tidak diragukan lagi ada beberapa bentuk penipuan yang terlibat. 

Para murid Keluarga Yao biasanya menanam ramuan roh atau mempelajari teknik alkimia. Sejak awal, kekuatan mereka jauh di belakang orang lain. Yao Tianhua adalah pengecualian karena ia bisa berlatih alkimia dan memiliki jumlah kekuatan yang baik, namun saat ini ia hilang. Keluarga Yao sama sekali tidak memiliki murid berprestasi lainnya. 

Keluarga Yao terutama menggunakan tarian mereka untuk menarik keluarga lain dan sejumlah besar seniman bela diri yang berkeliaran untuk menetap di bawah otoritas mereka.

Sekali lagi, Chen Xiang berada di putaran terakhir hari itu. Mulai besok, akan ada dua perkelahian setiap hari, satu di pagi hari dan satu di sore hari. Chen Xiang tidak peduli dengan siapa pun, jadi dia tidak pergi menonton pertandingan sebelumnya. Dia merasa bahwa waktu akan lebih baik dihabiskan untuk berlatih alkimia. 

Setelah dua hari berlalu, dan Chen Xiang berjalan menuju Keluarga Yao setelah makan siang. Meskipun dia tidak pergi menonton tiga pertandingan, dua kemarin dan satu di pagi ini, dia masih belajar siapa yang menang. Putra Mahkota dan Leng Youlan keduanya memenangkan pertandingan masing-masing dan akan saling bertarung besok pagi.

"Pertandingan antara Pangeran Mahkota dan putri jenderal besar ini harusnya sangat menarik. Mungkin aku akan pergi dan menonton besok. "Chen Xiang membuat catatan mental cepat ketika dia melangkah di panggung turnamen, menunggu Yao Chong tiba. 

Adapun pertarungan Chen Xiang dan Yao Chong, semua orang berpikir bahwa Chen Xiang akan dengan mudah menang. Namun, mereka tidak yakin mengapa Keluarga Yao akan membiarkan Chen Xiang menghadapi Yao Chong, itu seperti mengirimnya untuk melakukan pekerjaan tanpa pamrih dan tanpa tujuan. 

"Kamu menunjukkan kekuatan dengan jelas menunjukkan nilai kamu sebagai seseorang yang mengalahkan Tianhua. Saya harap Brother Chen menunjukkan kelonggaran. "Yao Chong mendekati Chen Xiang dan berkata sambil tersenyum.

Yao Chen dan Yao Tianhua terlihat agak mirip. Sepotong kebanggaan dapat dengan mudah terlihat di kedua wajah mereka, tetapi tampaknya lebih tenang di wajah Yao Chen. 

Chen Xiang sebenarnya tidak peduli dengan Yao Keluarga junior ini atau kesopanannya. Chen Xiang tersenyum dan berkata, "Kalau begitu kita bisa membandingkan catatan tentang seni bela diri kita." 

Keduanya dengan cepat berpisah satu sama lain. 

"Mulai!" 

Begitu sinyal diberikan, Chen Xiang melihat sedikit kekejaman dan kelicikan muncul di mata Yao Chong. Chen Xiang sedikit terkejut di dalam hatinya, tetapi tahu bahwa ada beberapa tipu daya kotor di depan. Yao Chong mengambil inisiatif saat ia melompat ke arah Chen Xiang. Kedua tinju Yao Chong terselubung api panas, melonjak dengan True Qi yang panas dan kuat.

Menonton pukulan datang ke arahnya, Chen Xiang segera pindah untuk menghindar. Tetapi dalam sekejap itu, seluruh tubuhnya tiba-tiba menjadi kendur, dan dia tidak mampu mengeluarkan sedikit pun kekuatan. Dia bahkan tidak bisa menggerakkan True Qi-nya yang membuat jantungnya melompat karena kaget. 

Wajah Yao Chong tiba-tiba berubah ganas ketika dia berkata dengan suara berat, "Chen Xiang, kamu sudah selesai." Kedua tangannya yang terbakar mendarat di tubuh Chen Xiang, dengan marah memukulnya. Hanya dalam sekejap mata, dadanya dan kepalanya semuanya hancur oleh tinju yang kejam itu. Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click <a href="https://www.webnovel.com/book/world-defying-and-god-(menentang-dunia-dan-tuhan)_14285575606944205/merencanakan_38418332491239072">www.webnovel.com/book/world-defying-and-god-(menentang-dunia-dan-tuhan)_14285575606944205/merencanakan_38418332491239072</a> for visiting.

"Bajingan ini, dia sebenarnya berada di tingkat 7 dari ranah bela diri fana!" Chen Xiang tidak menyangka bahwa Yao Chong telah menyembunyikan kekuatannya begitu dalam. Namun apa yang paling marah dari Chen Xiang adalah trik tercela yang digunakan Yao Chong yang mengakibatkan tubuh Chen Xiang menjadi lemah dan membuatnya tidak dapat memobilisasi True Qi-nya. 

Sayangnya, tubuh Chen Xiang bisa dianggap lebih keras daripada batu. Meskipun diserang oleh ahli Realm Martial ke-7 tanpa pertahanan, dia masih tidak terluka serius yang membuat takut cahaya matahari yang hidup keluar dari Yao Chong. 

"Ketika Anda berbicara kepada saya, Anda melepaskan racun tidak berbau dan tidak berwarna dari mulut Anda, melumpuhkan meridian saya sehingga saya tidak bisa menggerakkan True Qi saya kan?" Chen Xiang berbisik, saat matanya yang jernih dan tenang menatap lurus ke arah Yao Chong .

Yao Chong tidak mengharapkan lawannya untuk mengetahui metode apa yang digunakan begitu cepat, tetapi tidak mengkonfirmasi atau menyangkal pernyataan Chen Xiang, sebaliknya ia berusaha untuk menyerangnya dengan lebih ganas dan gila.


next chapter
Load failed, please RETRY

Privileged

More Privileged Chapters

Download the app and become a privileged reader today! Come take a sneak peek at our author's stockpiled chapters!

Download

Batch unlock chapters

Table of Contents

Display Options

Background

Font

Size

Chapter comments

Write a review Reading Status: C50
Fail to post. Please try again
  • Writing Quality
  • Stability of Updates
  • Story Development
  • Character Design
  • World Background

The total score 0.0

Review posted successfully! Read more reviews
Send Gifts
Gifted
Thank you for your generous gift.

Cost Coin to skip ad

You can get it from the following sources

  1. 1. Daily check-in
  2. 2. Invite friends invite now >
  3. 3. Vote for new stories Vote >
learn more >
Report inappropriate content
error Tip

Report abuse

Paragraph comments

login
Report inappropriate content
error Tip

This's an experimental test for reading assistance in case.

We highly recommend you to enjoy the beauty of the original words.