Download App
Gadis Bangsawan Penjahat ingin melangsingkan Suaminya Gadis Bangsawan Penjahat ingin melangsingkan Suaminya original

Gadis Bangsawan Penjahat ingin melangsingkan Suaminya

Author: Kesatriabajahitam

© WebNovel

Chapter 1: Bab : 0

Putri Count Storm, Camilla Storm, adalah seorang penjahat.

Pangeran Kedua Kerajaan Sonnenlicht, Julian, berbagi cinta yang melampaui status sosial dengan putri seorang baron bernama Liselotte Ende. Sebuah romansa dongeng yang menyalakan gairah kerajaan, masih segar di benak banyak orang.

Negara tidak memiliki apa-apa selain niat baik untuk pasangan yang mengatasi banyak kesulitan. Bahkan sekarang, satu hari tidak berlalu di mana kisah cinta mereka tidak menjadi topik pembicaraan semua orang.

Dan orang yang memainkan peran yang terlalu penting dalam cerita ini adalah Camilla Storm.

Camilla, yang juga mencintai Pangeran Julian, melakukan segala yang dia bisa untuk mengganggu pasangan yang baru mulai itu, menyebabkan masalah yang tidak ada habisnya bagi mereka. Dia memendam kecemburuan yang mendalam untuk Liselotte, kekasih Pangeran, menyiksa dan melecehkannya tanpa ampun.

Perbuatan jahatnya terlalu banyak untuk dikutip.

Camilla menyebarkan desas-desus ganas tentang Liselotte melalui masyarakat kelas atas.

"Liselotte hanya mengejar Pangeran Julian untuk merebut kekuasaan kerajaan untuk dirinya sendiri. Dia juga seorang pelacur, menyelinap ke tempat tidur dengan pria baru setiap malam."

Dia menyebarkan kebohongan ini seolah-olah itu adalah Injil.

Camilla berusaha menjebak Liselotte menggunakan kekuatannya dan mengisolasinya di lingkaran aristokrat.

Dia bahkan bertindak lebih jauh dengan menyewa preman untuk menghalangi dan menyerang Liselotte. Untungnya, Pangeran Julian berhasil turun tangan tepat pada waktunya untuk menyelamatkannya, tetapi Liselotte pura-pura kaget dan tidak bangun selama beberapa hari.

Menggunakan kekuatan keluarganya, Camilla berusaha memaksakan pertunangan antara dirinya dan Pangeran Julian. Karena aktivitas skandal Liselotte, dia tidak cocok untuk keluarga kerajaan. Menampilkan dirinya sebagai orang yang tidak bersalah, dia berhasil memenangkan tidak hanya mayoritas bangsawan dan Pangeran Pertama Eckhart, tetapi juga Raja sendiri. Pertunangannya dengan Pangeran tampaknya sudah pasti.

Namun, terlepas dari semua itu, Pangeran Julian dan Liselotte tetap setia satu sama lain.

Pada saat pertunangan Pangeran Julian dan Camilla akan diresmikan, Pangeran Julian mengungkapkan semua kejahatan Camilla untuk didengar semua orang.

Desas-desus mengerikan yang dimulai Camilla tentang Liselotte, sebenarnya hanya benar tentang Camilla sendiri.

Meskipun berpura-pura menjadi gambaran tidak bersalah, dia, pada kenyataannya, adalah seorang wanita celaka dan keji.

Dalam usahanya untuk menyiksa Liselotte tanpa akhir, dia telah menyewa bajingan untuk menyerangnya, kekejaman yang tak termaafkan dan tidak manusiawi.

Yang Mulia, Raja, akhirnya melihat Camilla apa adanya, membatalkan pertunangannya dengan Pangeran Julian. Sebaliknya, ia menerima Liselotte sebagai tunangan sejati Pangeran Julian.

Di sisi lain, Camilla hanya mendapatkan kemarahan keluarga kerajaan karena telah menyiksa Liselotte yang tidak bersalah hingga ekstrem seperti itu. Bahkan setelah ayahnya, Count Storm, meninggalkan Camilla, dia dijatuhi hukuman untuk dibuang dari negara tanpa pakaian di punggungnya.

Namun, Liselotte memiliki hati yang lembut dan tidak memiliki dendam terhadap Camilla.

"Kami adalah dua orang yang memiliki cinta yang sama, saya benar-benar dapat memahami perasaan Camilla."

Terkesan dengan tindakan murah hati Liselotte, Pangeran Julian mengampuni Camilla dari pengasingan.

Sebaliknya, untuk banyak kejahatannya, Pangeran menjatuhkan hukuman baru pada Camilla.

Dia akan menikah dengan siapa pun yang dipilih Pangeran untuknya dan dia tidak akan pernah muncul lagi di hadapan mereka berdua.

Tunangan yang dipilih Pangeran untuk Camilla adalah Duke Alois Montchat.

Keluarga cabang dari garis kerajaan, garis keturunan bergengsi yang telah memerintah Kadipaten Mohnton di utara kerajaan selama beberapa generasi, pernikahan yang sangat cocok untuk anggota rumah Count Storm. Sebaliknya, rumah Count memiliki lebih banyak keuntungan.

Namun, ini masih hukuman. Meskipun status Alois Montchat tinggi, dia bukan orang yang baik.

Dalam gosip masyarakat kelas atas, ia sering disebut sebagai 'Kodok Rawa'.

Rawa mengacu pada geografi Kadipaten Mohnton, yang tertutup rawa-rawa dan lahan basah. Bagian 'kodok' mengacu pada sosok yang dipotong Duke Montchat.

Tubuh gemuk yang luar biasa. Kulitnya dipenuhi jerawat dan jerawat, menutupi wajahnya yang gemuk dan jelek, membuatnya tampak seperti katak yang menjijikkan. Semua itu di samping fakta bahwa tubuhnya yang besar menyebabkan dia berkeringat deras, mengeluarkan bau yang tidak enak, adalah asal usul namanya.

Dia memiliki kepribadian yang tertutup dan suram, hampir tidak pernah berbicara dengan siapa pun. Hanya untuk acara kerajaan yang paling angkuh, dia merangkak keluar dari rawa untuk mengunjungi ibu kota. Dan bahkan kemudian, semua orang menjaga jarak.

Dari jauh, Anda masih bisa melihat betapa anehnya dia sebenarnya. Perutnya tiga kali lebih lebar dari pria biasa. Rambut abu-abunya selalu basah dan berlendir, seolah-olah dia baru saja keluar dari rawa. Kedua mata yang mengintip di antara helai rambutnya itu seperti mata reptil, dingin dan tidak berperasaan. Mata merahnya mempertahankan kekuatan magis yang dalam dan tidak ada yang akan menatap matanya, karena takut jatuh di bawah kutukannya.

Duke Montchat itu akan berusia dua puluh tiga tahun ini. Itu tentang waktu dalam hidupnya di mana dia harus mempertimbangkan pernikahan. Tapi jiwa malang mana dalam masyarakat sopan yang mau menikah dengan pria seperti itu? Dia adalah kisah horor lain yang dibicarakan dalam bisikan pelan oleh putri bangsawan, mirip dengan hantu yang menghantui istana kerajaan.

Singkatnya, dia diperlakukan sebagai sumber masalah.

Jadi, dengan perasaan lega orang-orang merayakan keputusan Pangeran Julian.

Tidak ada wanita bangsawan yang ingin menikahi Duke Montchat yang suram dan tidak sedap dipandang. Tampaknya takdir yang tepat untuk Camilla, seorang penjahat yang tanpa perasaan menggunakan kekuatan keluarganya untuk menempatkan Liselotte melalui segala macam cobaan.

Surat kabar kerajaan memuat kesimpulan dari kisah cinta yang indah dari pasangan kerajaan, edisi tambahan di tangan semua orang di ibukota.

Aku tidak mungkin menerima ini. Kenapa aku harus melihat tempat yang begitu mengerikan?

Saat dia melihat ke rawa-rawa, membentang sejauh mata memandang, Camilla mencoba menstabilkan tangannya yang gemetaran.

Tentu saja, dia ingin menjadi tunangan Pangeran.

Tapi, itulah keinginan setiap gadis bangsawan seusia itu. Dalam masyarakat kelas atas, sangat sedikit orang yang tidak begitu mengagumi Pangeran Julian, yang memiliki ketampanan yang luar biasa bahkan di antara anggota keluarga kerajaan lainnya. Selain itu, dibandingkan dengan Pangeran Pertama yang keras dan tidak humoris, dia penyayang dan periang, tipe pria yang selalu populer di kalangan wanita.

Tentu saja, Camilla bertanggung jawab untuk memulai rumor di sepanjang baris 'Liselotte Ende adalah wanita yang longgar'.

Tapi, dia tidak sengaja mengipasi api gosip. Camilla telah melihat Liselotte berjalan dengan seorang pria selain Pangeran suatu hari dan hanya membicarakannya dengan putri bangsawan lainnya. Kisah itu telah memperoleh kaki dan sepasang sepatu baru pada saat itu tiba kembali di kakinya. Bahkan jika Camilla mungkin secara tidak sengaja memulainya, jika ceritanya berjalan sendiri saat menyebar, dia hampir tidak bisa disalahkan atas apa yang terjadi.

Tentu saja, dia telah menggunakan kekuatan rumahnya. Dia telah menggunakannya tanpa henti.

Dia telah menggunakan pengaruh orang tuanya untuk masuk ke pesta teh yang tidak diundangnya dan untuk menjabat tangan Pangeran di pesta dansa pertama pesta itu. Tapi, apakah ada yang salah dengan itu? Sejauh yang dia ketahui, itu seperti orang cantik yang memanfaatkan pesona mereka. Jika orang yang berbakat dapat menggunakan kemampuan mereka untuk menyanyi dan menari untuk mendekati Pangeran, lalu mengapa salah menggunakan kekuatan untuk mencapai tujuan yang sama?

Tentu saja, dia mungkin telah mengambil banyak hal terlalu jauh. Memang benar bahwa dia berselisih dengan Liselotte, memaksanya untuk menangis beberapa kali, membuat Pangeran murka dan membuat malu orang tuanya.

Tapi, bukan berarti Camilla sepenuhnya salah. Liselotte sering menangis air mata buaya dan terkadang tidak segan-segan membalas budi kepada Camilla.

Terlepas dari penampilannya yang lemah lembut, Liselotte bukanlah violet yang menyusut. Untuk setiap penghinaan yang dilontarkan Camilla ke Liselotte, dia membalas lima kali lagi. Selain rumor tentang Liselotte, cerita tentang Camilla juga mulai menyebar. Jauh dari mengasingkan diri, Liselotte malah menjadi orang yang berusaha mengucilkan Camilla dari masyarakat sopan sebagai balasannya. Satu-satunya cara Camilla bisa kembali adalah melalui pengaruh dan kekuatan finansial.

Selain itu, Camilla bukan satu-satunya musuh yang harus dihadapi Liselotte. Selain Camilla, tidak ada kekurangan orang yang menyiksa Liselotte. Sebaliknya, Camilla disalahkan atas banyak tindakan mereka. Namun, ketika tabel berbalik, segalanya berubah dengan sangat cepat. Semua orang yang pernah menindasnya segera memihak Liselotte. Hanya Camilla, yang tidak pernah bisa melepaskan cintanya pada Pangeran, yang terus menentang Liselotte sampai akhir.

Tentu saja Camilla telah membuat banyak kesalahan. Namun, dia sama sekali bukan monster yang dibuat surat kabar. Dia hanya digambarkan sebagai penjahat yang sempurna dalam kisah cinta antara putri Baron dan Pangeran.

Dengan cara itu, dia telah diusir dari rumahnya, dipaksa bertunangan dengan pria yang sangat mengerikan dan menjadi topik ejekan dan cemoohan di masyarakat kelas atas.

Akhir seperti ini, bagaimana mungkin dia bisa menerimanya?

Tetapi terlepas dari segalanya, gosip, penghinaan dan pengucilan, apa yang Camilla benar-benar tolak untuk terima di atas segalanya adalah pria yang sekarang dia lihat.

"Nona Camilla, apakah itu sesuai dengan keinginanmu? Ini adalah babi hutan yang ditangkap di hutan barat. Ini meneteskan minyak dan benar-benar lezat. "

Istana Montchat, jauh di Kadipaten Mohnton. Di halaman mansion yang berada di atas satu-satunya bukit, Alois, Lord Montchat, berkata demikian sambil mengisi dirinya dengan seteguk daging lagi.

Sebelum Alois, cukup banyak daging yang ditumpuk sehingga tampak seperti babi hutan. Dagingnya dimasak di atas tulangnya, warnanya yang tadinya putih dibakar menjadi hitam di oven. Seperti yang dikatakan Alois, dagingnya berkilau dengan butiran lemak.

Gunung di depannya semakin mengecil saat Alois menyerangnya dengan keterampilan pisau dan garpu seorang veteran berpengalaman. Cairan yang mengalir dari daging memercik ke serbet yang tergantung di ujung kemejanya, meninggalkan banyak sekali noda. Tapi Alois tidak peduli dengan hal-hal sepele seperti itu, melahap daging dengan nikmat.

Camilla menjaga jarak dari Alois dan melihat tubuh rakusnya dari atas ke bawah. Saat itu sore hari dan matahari baru saja mulai turun ke barat. Ini bukan waktu yang tepat untuk sarapan atau makan siang, apalagi makan malam.

"Lord Alois… saya… saya datang karena Anda mengatakan ini adalah pesta teh."

"Teh… Ah, aku punya beberapa! Berapa banyak gula yang Anda ambil? Lima? Mungkin enam?"

Camilla dan Alois duduk di ujung berlawanan dari meja besar, saling berhadapan. Di atas meja, dikerdilkan oleh gunung daging babi hutan, duduk teko kecil teh dan toples gula batu.

"Lord Alois… saya… saya yakin saya sudah menjelaskan diri saya sebelumnya. Aku tidak punya niat untuk menikahimu."

"Ya ya. Saya mendengar mu. Anda belum berhenti mengatakannya sejak Anda tiba ... "

Alois diam-diam menundukkan kepalanya mendengar kata-kata Camilla. Meski begitu, dia tidak bisa begitu saja mengecilkan tubuhnya, dan dia pasti tidak akan menyerahkan daging di tangannya.

"Dengan keadaanku sekarang, kamu bilang kamu tidak bisa memaksakan diri untuk menyegel pernikahan kita dengan ciuman. Karena itu, kecuali saya langsing, Anda tidak dapat menyetujui pernikahan kami. "

"Betul sekali. Kalau begitu, Tuan Alois, apakah Anda juga ingat bagaimana Anda menjawab saya ketika saya mengatakan itu kepada Anda?

"Tentu saja! Aku bersumpah untuk menurunkan berat badan, hanya untukmu. Dengan begitu, aku bisa menikahimu tanpa gagal!"

ya 03

Katak dari rawa setengah bangkit berdiri saat dia berbicara dengan penuh semangat. Meja bergemuruh saat dia menggeser kursinya. Menahan guncangan seperti gempa bumi, Camilla membiarkan perasaannya diketahui.

"Kemudian ----"

Bahkan jika mulutnya melengkung menjadi senyuman, ekspresi itu hanyalah topeng.

"Setidaknya berusahalah sedikit untuk menurunkan berat badan, dasar katak agar-agar "

Camilla menangis, mencengkeram lengan Alois untuk mencoba memisahkan daging dari rahangnya.

Sensasi yang dia rasakan di telapak tangannya saat itu adalah sesuatu yang tidak akan segera dia lupakan. Saat dia menyentuh Alois, tidak jelas di mana lemaknya berakhir dan daging di tangannya mulai.

Camilla tidak pernah bisa menerimanya.

Bagaimana dia bisa bertukar sumpah suci dan mencium katak rakus seperti itu di hadapan Tuhan?

Mau bagaimana lagi jika dipaksa untuk menikah atas kebijaksanaan orang lain. Bagaimanapun, Camilla adalah seorang wanita bangsawan. Pernikahan politik adalah norma di dunianya, dia sudah lama menerima itu.

Tapi, di sisi lain, Camilla masih gadis berusia delapan belas tahun. Bahkan jika dia harus menyerah untuk menikah karena cinta, ada garis tertentu yang harus ditarik Camilla.

Dan pria mirip katak ini sangat jauh dari garis itu.

Setidaknya, sampai pria di depannya menjadi seseorang yang bisa dicium Camilla.

Rambut tak terurus di atas kulit berminyak membungkus tubuh bulat, terbungkus pakaian yang seharusnya tidak pernah terlihat di mata publik. Dia harus membentuknya dari bawah ke atas.

Sampai dia bisa mengukur, aku harus mendidiknya…!

Bergidik saat dia melihat Alois, Camilla mengukir sumpah itu di hatinya.


Load failed, please RETRY

Weekly Power Status

Rank -- Power Ranking
Stone -- Power stone

Batch unlock chapters

Table of Contents

Display Options

Background

Font

Size

Chapter comments

Write a review Reading Status: C1
Fail to post. Please try again
  • Writing Quality
  • Stability of Updates
  • Story Development
  • Character Design
  • World Background

The total score 0.0

Review posted successfully! Read more reviews
Vote with Power Stone
Rank NO.-- Power Ranking
Stone -- Power Stone
Report inappropriate content
error Tip

Report abuse

Paragraph comments

Login