Download App
Isekai : Party Harem Isekai : Party Harem original

Isekai : Party Harem

Author: Si_Koplak

© WebNovel

Chapter 1: Bab 1 - Reinkarnasi

Reinkarnasi dan pembentukan Party Harem ...

Apakah ada takdir seperti itu?

Sirene Ambulans berbunyi.

Teman masa kecilku yang bernama Nisha berdarah tepat di sebelahku.

Apa yang terjadi.?

Pandanganku kabur dan Aku tidak yakin dengan semuanya. Selain itu, kepalaku terasa sakit dan berat. Sementara itu, kenangan masa lalu tiba-tiba mengalir dengan jelas di kepalaku.

Dimana Aku adalah seorang pendekar pedang. Ketika Aku masih kecil, kedua orang tuaku meninggal dan Aku menjadi yatim piatu. Aku tidak tahu mengapa mereka bisa meninggal. Saat itu Aku masih berusia sekitar dua atau tiga tahun, Aku tidak ingat.

Aku mendengar dari salah satu guru di panti asuhan mengatakan bahwa mereka meninggal dalam kecelakaan mobil. Sepertinya Aku berada di dalam mobil saat itu, dan Aku adalah satu-satunya yang berhasil diselamatkan. Aku ingat dengan jelas ketika Aku berusia sekitar empat tahun, Aku diberi nama Ryuji, dan temanku yang sedang terbaring di sebelahku bernama Nisha.

Kami berdua sudah lama bersama, dan Nisha telah menjadi temanku ketika masih berusia 4 tahun. Terkadang orang-orang di sekitar kami bertanya kepada Aku, "Apakah kalian berdua sepasang kekasih?". Tapi Aku tidak peduli. Nisha mendengar bahwa ayahnya meninggal dalam kecelakaan yang tidak terduga dan ibunya meninggal karena sakit seolah mengikutinya.

Tapi, mengapa kami berdua sekarat?

Dengan mengingat hal itu, Aku pergi untuk melihat lentera ajaib. Dari memori SD dan memori SMP, memori sebelumnya terpantul. Ah, rangka baja itu jatuh dan menabrak kami. Ah ... karena alasan ini, apakah kita mati pada saat ini? Sambil berpikir begitu, Aku pun lalu pingsan.

Ryuji: Sebuah ruang misterius

"... Ji ... Ryuji!"

Aku mendengar suara Nisha. Aku berdiri, menggosok kepalaku.

"Apa yang kita terselamatkan?"

Aku melihat sekeliling dengan pikiran itu, tapi itu bukan tempat kecelakaan, tapi ruang putih bersih.

"...Surga?"

Nisha berkata: Nah, apakah ini surga?

"Mungkin ..."

Aku memanggil Nisha dan mulai berjalan bersamanya.

"... Pemandangan tidak berubah"

"Nah, apakah surga seperti ini?"

"Tidak, tidak"

Aku mendengar suara seseorang. Nisha dan aku melihat sekeliling, tapi tidak ada orang di sana.

"Salah dengar?"

"Tapi aku juga mendengarnya. Jelas."

"Tunggu sebentar, akan ku tunjukkan sekarang."

Aku mendengar suara lagi. Segera setelah itu, seorang lelaki tua besar berjanggut putih dan besar muncul. Ini memiliki nada yang ringan, tetapi perasaan intimidasi nya luar biasa. Karena itu sangat besar. Bukan itu, dia mengeluarkan aura besar entah dari mana.

"Aku adalah Dewa, tapi itu salah satu dari banyak Dewa."

Setelah mengatakan itu, Dewa duduk bersila.

"Semoga berhasil ... hei ... uh, kalian juga harus duduk. Aku akan menceritakan sebuah kisah penting."

Setelah mendudukkan kami, Dewa menyajikan meja bundar dan teh dengan kekuatan. Di tengah meja ada piring bundar dan kerupuk nasi serta buah-buahan lainnya.

"Oh, kalian bisa makan dengan bebas"

"Ya ya"

Nisha mengatakannya dan perlahan mulai minum teh.

"Aku ingin meminta maaf kepada kalian berdua terlebih dahulu. Aku benar-benar minta maaf!"

Dewa duduk dan meminta maaf kepada kami. Maksudku, apa yang kamu lakukan?

"Tidak, aku sebenarnya melakukan kesalahan dan membunuh kalian."

Ternyata, aku dan Nisha mati karena kesalahan dewa ini. Nisha juga meniup teh dan terkejut.

"Mengapa itu bisa terjadi?"

Ketika Aku mendengar ini, Dewa berkata dengan sedikit malu.

"Yah ... itu ... sedikit di dunia yang lebih rendah ... itu ... lagipula, aku membuat kesalahan dalam menulis ... seperti ... sebenarnya, aku membuat kesalahan dalam umur .. . Maafkan Aku."

"Lalu bisakah kami bangkit sekarang?"

"Tidak mungkin. Mayat kamu sangat buruk. Tulangmu patah, matamu porori, dan kepalamu langsung terbentur, jadi kepala dan otakmu kacau."

"Tolong hentikan. Aku tidak ingin mendengar lagi."

Nisha menurunkan telinganya dan berkata: "Tentu saja. Aku tidak ingin mendengar bahwa tubuh Aku, yang biasa Aku lakukan, seharusnya konyol."

"Yah, ini terjadi karena kesalahanku, aku akan bertanggung jawab, tapi tolong dengarkan sedikit."

Dewa berkata begitu dan menunjukkan kepada Aku dan Nisha kertas itu. Ada reinkarnasi, Paragon dan surat-surat tertulis di atasnya. Paragon? Itu adalah kata yang belum pernah Aku dengar.

"Sebenarnya ... aku ingin kalian berdua bereinkarnasi di sini."

"Nah ... Paragon?"

"Apa kau juga menyukainya? Ini dunia pedang dan sihir. Kupikir ada romansa, tapi juga tempat berdarah."

Dunia pedang dan sihir? Apakah itu seperti pencarian naga atau fantasi terakhir? Aku bertanya-tanya apakah Aku bisa pergi ke dunia seperti itu. Nisha memiliki wajah yang tidak menyenangkan, tetapi Dewa melihat wajah Aku dan berkata:

"Kamu sepertinya tidak gila, tapi aku benci perempuan."

"Aku tidak menyukainya. Aku dan Ryuji hanyalah manusia. Aku tidak memiliki kemampuan khusus dari karakter utama di manga."

"Aku sedang berpikir untuk memberikannya sekarang."

"Jadi, bisakah kalian melakukannya?"

"Terserah kamu. Lagi pula, itu karena aku, jadi aku akan memberimu keterampilan terbaik."

"Silahkan!"

Aku membungkuk dan berkata, begitupun juga dengan Nisha yang mendesah dan membungkuk.

"Oke, tunggu sebentar, Aku akan menunjukkan tabel keterampilan sekarang."

Dewa menggerakkan tangannya dan mengeluarkan jendela seperti permainan di udara.

"Aku baru saja mengeluarkan daftar keterampilan. Pilih maksimal lima yang Anda inginkan."

"Sampai lima?"

"Ini adalah batas kemampuanku. Kurasa aku akan mendengar lebih banyak tentang itu di Paragon."

Setelah itu, Aku dan Nisha mulai memilih skill. Ada lebih dari seratus keterampilan dalam sekejap. Jika ada sesuatu yang bisa digunakan, pasti ada yang membuat Aku heran. Siapa yang menggunakan master cukur? Bukankah itu keterampilan yang tidak pada tempatnya?

"Aku sudah memutuskan. Putuskan lebih cepat."

"Ya? Tunggu sebentar."

Terburu-buru oleh Nisha, aku memutuskan sambil berpikir sambil melihat ke tabel skill. Saat itu, Aku memperhatikan sesuatu. Bagaimana Anda hidup di dunia itu?

"Hei Dewa, bagaimana aku harus hidup di dunia itu?"

"Di dunia itu, ada guild di kota besar, pemandu tempat kerja seorang petualang. Jika Anda mendapatkan permintaan dan berhasil dengan sukses, Anda akan mendapatkan uang."

"Ada game dengan sistem seperti itu di dalam game. Lalu ..."

Aku melihat deskripsi dan memutuskan keahlian Aku. Ini adalah keterampilan yang Aku putuskan.

° Ahli pedang.

Seperti namanya, itu adalah keterampilan tentang pedang. Anda bisa menggunakan semua pedang dan pedang.

° Ahli senjata.

Keterampilan untuk membiasakan diri dengan penanganan dan pengetahuan senjata api. Ini adalah keterampilan yang bagus untuk menggunakan semua senjata.

° Wajah yang bagus

Dapatkan perhatian dari lawan jenis. Dengan kata lain, itu menjadi populer. Aku memiliki keterampilan yang hebat.

° Sky Wing

Anda akan bisa terbang di langit. Meski bisa bergerak bebas, ia mengkonsumsi kekuatan magis.

° Kantong tanpa batas

Anda akan dapat membuat sebuah ruang dan menyimpan alat. Ini tidak akan memberi tekanan pada alat.

Setelah memutuskan skill, aku bertanya skill apa yang Nisha putuskan.

"Nah, jenis keterampilan apa yang dimiliki Nisha?"

"Aku seperti ini"


Load failed, please RETRY

Gifts

Gift -- Gift received

    Weekly Power Status

    Rank -- Power Ranking
    Stone -- Power stone

    Batch unlock chapters

    Table of Contents

    Display Options

    Background

    Font

    Size

    Chapter comments

    Write a review Reading Status: C1
    Fail to post. Please try again
    • Writing Quality
    • Stability of Updates
    • Story Development
    • Character Design
    • World Background

    The total score 0.0

    Review posted successfully! Read more reviews
    Vote with Power Stone
    Rank NO.-- Power Ranking
    Stone -- Power Stone
    Report inappropriate content
    error Tip

    Report abuse

    Paragraph comments

    Login